Paus Fransiskus Mengundang Umat Katolik untuk Memperbaharui Konsekrasi kepada Hati Maria Tak Bernoda pada 25 Maret

463
Paus Fransiskus berdoa di Sanctuary of Our Lady of Fatima di Portugal pada 12 Mei 2017.
5/5 - (3 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus telah mengundang umat Katolik untuk setiap tahun memperbarui tindakan konsekrasi kepada Hati Maria Tak Bernoda pada tanggal 25 Maret.

Perayaan Kabar Sukacita pada hari Sabtu menandai satu tahun sejak Paus Fransiskus menguduskan Rusia dan Ukraina kepada Santa Perawan Maria di Basilika Santo Petrus dengan doa memohon perdamaian di dunia.

Di akhir audiensi umum pada 22 Maret, paus mengenang tindakan konsekrasi bersejarahnya dan meminta komunitas paroki dan kelompok doa untuk memperbarui konsekrasi Maria setiap tahun.

“Sabtu akan menandai kesungguhan Kabar Sukacita Tuhan, dan pikiran kita beralih ke 25 Maret tahun lalu ketika, dalam persatuan dengan semua uskup di dunia, kita menguduskan Gereja dan umat manusia, terutama Rusia dan Ukraina, kepada Hati Tak Bernoda Maria,” kata Paus Fransiskus.

“Janganlah kita lelah mempercayakan tujuan perdamaian kepada Ratu Damai,” katanya. “Karena itu, saya ingin mengajak setiap umat dan komunitas, khususnya kelompok doa, untuk memperbaharui tindakan konsekrasi kepada Bunda Maria setiap tanggal 25 Maret, agar dia, yang adalah Ibu, dapat menjaga kita semua dalam persatuan dan perdamaian.”

Paus Fransiskus juga mendesak umat untuk tidak lupa berdoa bagi “para martir Ukraina, yang sangat menderita.”

Tahun lalu, Paus Fransiskus meminta semua uskup di dunia untuk bergabung dengannya dalam menguduskan Rusia dan Ukraina kepada Hati Maria Tak Bernoda, satu bulan setelah invasi besar-besaran Rusia ke Ukraina.

Dari ujung Florida hingga Seattle, setiap keuskupan AS berpartisipasi dalam konsekrasi dalam satu atau lain bentuk. Uskup Fairbanks berdoa konsekrasi di tepi Laut Bering, menghadap Rusia, tetangga keuskupannya hanya beberapa ratus mil ke barat.

Tindakan konsekrasi juga dibacakan secara bersamaan oleh Kardinal Konrad Krajewski, almoner kepausan, di Sanctuary of Our Lady of Fatima di Portugal.

Di Moskow, umat Katolik mendengarkan dan berdoa bersama dengan siaran langsung konsekrasi paus dari Katedral Maria Dikandung Tanpa Noda.

Perawan Maria secara khusus meminta agar Rusia dipersembahkan kepada Hati Tak Bernodanya dalam penampakan tahun 1917 di Fatima.

Dikasteri Vatikan untuk Ibadat Ilahi mendefinisikan konsekrasi kepada Maria sebagai pengakuan terbuka akan “peran tunggal Maria dalam misteri Kristus dan Gereja, akan pentingnya kesaksiannya terhadap Injil secara universal dan patut diteladani, kepercayaan akan perantaraannya, dan tentang kemanjuran perlindungannya.”

Di masa lalu, beberapa paus telah menguduskan Gereja dan dunia kepada Maria. Paus Pius XII mengkonsekrasikan seluruh dunia kepada Hati Maria Tak Bernoda pada 31 Oktober 1942.

St Yohanes Paulus II — yang mempersembahkan seluruh Gereja dan dunia kepada Maria tiga kali selama masa kepausannya — mengajarkan bahwa dengan menguduskan diri kepada Maria, kita menerima bantuannya dalam mempersembahkan diri kita sepenuhnya kepada Kristus.

Sebelum berdoa konsekrasi tahun lalu, Paus Fransiskus menjelaskan bahwa itu adalah “tindakan kepercayaan penuh dari pihak anak-anak yang, di tengah kesengsaraan perang yang kejam dan tidak masuk akal yang mengancam dunia kita ini, berpaling kepada Ibu mereka, mengesampingkan semua ketakutan mereka, rasa sakit di hatinya dan menyerahkan diri kepadanya.”

“Itu berarti menempatkan di dalam hati yang murni dan tak ternoda itu, di mana Tuhan tercermin, harta persaudaraan dan kedamaian yang tak ternilai harganya, semua yang kita miliki dan siapa kita, sehingga dia, Bunda yang telah Tuhan berikan kepada kita, dapat melindungi dan menjaga kita.” **

Courtney Mares (Catholic News Agency)/Frans de Salse, SCJ

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here