Paus Fransiskus: Perang Tidak Dapat Direduksi Menjadi Perbedaan antara Orang Baik dan Orang Jahat

22
Paus Fransiskus
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus memberikan wawancara kepada The Jesuit Review ‘La Civiltà Cattolica’ dengan membagikan pemikirannya tentang perang di Ukraina, Jalan Sinode Jerman, dan tanda-tanda kehidupan baru dalam Gereja.
Kami menerbitkan di sini banyak kutipan percakapan Paus Fransiskus dengan La Civiltà Cattolica, yang dirilis Selasa (14/6/2022).

Tanya: Serikat Jesus hadir di Ukraina, bagian dari Provinsi SJ Polandia. Kita hidup dalam perang agresi. Kami menulis tentang itu di majalah kami. Apa saran Anda untuk melaporkan situasi yang kami alami? Bagaimana kami dapat berkontribusi untuk masa depan yang damai?

Paus Fransiskus: Untuk menjawab pertanyaan ini, kita harus keluar dari pola normal “Little Red Riding Hood”: Little Red Riding Hood itu baik dan serigala adalah orang jahat. Di sini tidak ada orang baik dan orang jahat metafisik, secara abstrak. Sesuatu yang global sedang muncul, dengan elemen-elemen yang saling terkait erat. Beberapa bulan sebelum perang dimulai, saya bertemu dengan seorang kepala negara — seorang yang bijaksana, yang berbicara sangat sedikit: sungguh sangat bijaksana. Setelah kami mendiskusikan hal-hal yang ingin dia bicarakan, dia mengatakan kepada saya bahwa dia sangat prihatin dengan cara NATO bertindak. Saya bertanya mengapa, dan dia berkata, “Mereka menggonggong di gerbang Rusia. Dan mereka tidak mengerti bahwa Rusia adalah kekaisaran dan mereka tidak akan membiarkan kekuatan asing mendekati mereka.” Dia menyimpulkan, “Situasinya bisa mengarah pada perang.” Ini adalah pendapatnya. Pada 24 Februari, perang dimulai. Kepala negara itu bisa membaca tanda-tanda apa yang sedang terjadi.

Apa yang kita lihat adalah kebrutalan dan keganasan perang yang dilakukan oleh pasukan, umumnya tentara bayaran, yang digunakan oleh Rusia. Kenyataannya, Rusia lebih suka mengirim tentara Chechnya, Suriah, tentara bayaran. Tapi bahayanya adalah kita hanya melihat ini, yang mengerikan, dan melewatkan seluruh drama yang terjadi di balik perang ini, yang mungkin entah bagaimana diprovokasi atau tidak dicegah. Saya juga mencatat minat dalam menguji dan menjual senjata. Sangat menyedihkan, tetapi pada akhirnya itulah yang dipertaruhkan.

Seseorang mungkin berkata kepada saya pada saat ini: tetapi Anda pro-Putin! Tidak. Akan sangat sederhana dan keliru untuk mengatakan hal seperti itu. Saya hanya menentang mengubah situasi kompleks menjadi perbedaan antara orang baik dan orang jahat, tanpa mempertimbangkan akar dan kepentingan pribadi, yang sangat kompleks. Sementara kita menyaksikan keganasan dan kekejaman pasukan Rusia, kita tidak boleh melupakan masalah, dan berusaha menyelesaikannya.
Juga benar bahwa orang Rusia berpikir bahwa semuanya akan berakhir dalam seminggu.

Tapi mereka salah perhitungan. Mereka menemukan orang-orang pemberani, orang-orang yang berjuang untuk bertahan hidup dan yang memiliki sejarah konflik.
Saya juga harus menambahkan bahwa kita melihat apa yang terjadi sekarang di Ukraina dengan cara tertentu karena itu lebih dekat dengan kita dan lebih menusuk kepekaan kita. Tetapi ada negara-negara lain yang jauh — bayangkan beberapa bagian Afrika, Nigeria utara, Kongo utara — di mana perang sedang berlangsung dan tidak ada yang peduli. Pikirkan Rwanda 25 tahun yang lalu. Pikirkan Myanmar dan Rohingya. Dunia sedang berperang. Beberapa tahun yang lalu, terpikir oleh saya untuk mengatakan bahwa kita mengalami perang dunia ketiga yang diperjuangkan sedikit demi sedikit. Hari ini, bagi saya, Perang Dunia III telah dideklarasikan. Ini adalah sesuatu yang seharusnya memberi kita jeda untuk berpikir. Apa yang terjadi pada umat manusia yang telah mengalami tiga perang dunia dalam satu abad? Saya mengalami perang pertama melalui ingatan kakek saya di Sungai Piave. Lalu yang kedua dan sekarang yang ketiga. Dan ini buruk bagi kemanusiaan, sebuah bencana. Anda harus berpikir bahwa dalam satu abad telah terjadi tiga perang dunia, dengan semua perdagangan senjata di belakangnya!

Hanya empat tahun yang lalu, ada peringatan (70 tahun) pendaratan Normandia. Dan banyak kepala negara dan pemerintahan merayakan kemenangan itu. Tak seorang pun mengingat puluhan ribu pemuda yang tewas di pantai-pantai itu pada kesempatan itu. Ketika saya pergi ke Redipuglia pada tahun 2014 untuk seratus tahun Perang Dunia Pertama — saya akan membagikan sesuatu yang pribadi — saya menangis ketika melihat usia para prajurit yang gugur. Ketika, beberapa tahun kemudian, pada 2 November — saya mengunjungi pemakaman setiap 2 November — saya pergi ke Anzio; di sana juga saya menangis ketika saya melihat usia para prajurit yang gugur ini. Tahun lalu saya pergi ke pemakaman Prancis, dan makam anak laki-laki — Kristen atau Muslim, karena Prancis juga mengirim orang-orang dari Afrika Utara untuk berperang — juga berisi pemuda berusia 20, 22, 24 tahun. Ketika saya pergi ke Slovakia, saya dikejutkan oleh jumlah wanita muda dan tua. Namun, ada sangat sedikit pria yang lebih tua. Nenek-nenek itu sendirian. Perang telah merenggut suami mereka.

Mengapa saya memberi tahu Anda hal-hal ini? Karena saya ingin majalah Anda membahas sisi kemanusiaan dari perang. Saya ingin ulasan Anda membuat orang memahami drama perang manusia. Sangat baik untuk menawarkan perhitungan geopolitik, untuk mempelajari berbagai hal secara menyeluruh. Anda harus melakukan itu, karena itu adalah pekerjaan Anda. Tetapi Anda juga harus mencoba menyampaikan drama perang manusia. Drama manusia dari kuburan itu, drama manusia di pantai Normandia atau Anzio, drama manusia tentang seorang wanita yang pintunya diketuk oleh pembawa surat dan yang menerima surat yang berterima kasih padanya karena telah memberikan seorang putra untuk negaranya, yang adalah pahlawan ibu pertiwi… Dan kemudian, dia ditinggalkan sendirian. Merefleksikan hal ini akan sangat membantu umat manusia dan Gereja. Lakukan refleksi sosial-politik Anda, tetapi jangan abaikan dimensi kemanusiaan dari perang.
Mari kita kembali ke Ukraina. Setiap orang telah membuka hati mereka untuk para pengungsi, orang buangan Ukraina, yang biasanya perempuan dan anak-anak. Para pria dibiarkan bertarung. Pada Audiensi minggu lalu, dua istri tentara Ukraina yang berada di pabrik baja Azovstal datang meminta saya untuk berdoa agar mereka diselamatkan. Kita semua sangat sensitif terhadap situasi dramatis ini. Ini adalah wanita dengan anak-anak yang suaminya berkelahi di sana. Muda, wanita cantik. Tapi saya bertanya-tanya, apa jadinya bila semangat membantu berlalu? Semuanya sudah mendingin: siapa yang akan merawat wanita-wanita ini? Kita perlu melihat melampaui tindakan nyata saat ini, dan melihat bagaimana kita akan mendukung mereka agar mereka tidak terjerumus ke dalam perdagangan manusia atau akhirnya dimanfaatkan, karena burung nasar sudah berputar-putar.

Ukraina adalah ahli dalam menjadi sasaran perbudakan dan perang. Ini adalah negara kaya yang sering ditebang, dicabik-cabik oleh keinginan mereka yang ingin menguasainya untuk mengeksploitasinya. Seolah-olah sejarah telah membuat Ukraina menjadi negara yang heroik. Melihat kepahlawanan ini menyentuh hati kita. Ini adalah kepahlawanan yang berjalan seiring dengan kelembutan! Faktanya, ketika tentara muda Rusia pertama tiba — kemudian mereka mengirim tentara bayaran — untuk melakukan “operasi militer”, seperti yang mereka katakan, tanpa mengetahui mereka akan berperang, para wanita Ukraina sendiri yang merawat mereka ketika mereka menyerah. Kemanusiaan yang hebat, kelembutan yang luar biasa. Wanita pemberani. Orang-orang yang berani. Orang yang tidak takut berperang. Orang-orang pekerja keras dan pada saat yang sama bangga dengan tanah mereka. Saat ini, kita harus mengingat identitas Ukraina. Inilah yang menggerakkan kita: untuk melihat kepahlawanan seperti itu. Saya benar-benar ingin menekankan poin ini: kepahlawanan rakyat Ukraina. Apa yang ada di depan mata kita adalah situasi perang dunia, kepentingan global, penjualan senjata, dan perampasan geopolitik, yang membunuh orang-orang yang heroik.

Saya ingin menambahkan satu elemen lagi. Saya melakukan percakapan selama 40 menit dengan Patriark Kirill. Pada bagian pertama dia membacakan saya sebuah pernyataan di mana dia memberikan alasan untuk membenarkan perang. Ketika dia selesai, saya turun tangan dan mengatakan kepadanya, “Saudaraku, kita bukan imam negara, kita adalah gembala rakyat.” Saya seharusnya bertemu dengannya pada 14 Juni di Yerusalem untuk membicarakan urusan kami. Namun karena perang, dengan kesepakatan bersama, kami memutuskan untuk menunda pertemuan di kemudian hari, agar dialog kami tidak disalahpahami. Saya berharap untuk bertemu dengannya di pertemuan umum di Kazakhstan pada bulan September. Saya berharap dapat menyapanya dan berbicara sedikit dengannya sebagai seorang imam.

Tanya: Apa tanda-tanda pembaruan rohani yang Anda lihat dalam Gereja? Apakah Anda melihat? Apakah ada tanda-tanda kehidupan baru yang segar?

Paus Fransiskus: Sangat sulit untuk melihat pembaruan spiritual menggunakan pandangan kuno. Kita perlu memperbarui cara kita melihat realitas, mengevaluasinya. Dalam Gereja Eropa, saya melihat lebih banyak pembaruan dalam hal-hal spontan yang muncul: gerakan, kelompok, uskup baru yang mengingat bahwa ada Konsili Gereja baru-baru ini. Karena Konsili yang paling diingat oleh beberapa imam adalah Konsili Trente. Dan apa yang saya katakan bukanlah suatu kemustahilan.

Restorasionisme telah muncul untuk membungkam Konsili. Jumlah kelompok “restorasionis” — misalnya, ada banyak di Amerika Serikat — sangat mengejutkan. Seorang uskup Argentina memberi tahu saya bahwa dia telah diminta untuk mengelola sebuah keuskupan yang telah jatuh ke tangan “restorasionis” ini. Mereka tidak pernah menerima Konsili. Ada ide, perilaku yang muncul dari restorasiisme yang pada dasarnya tidak menerima Konsili. Masalahnya justru ini: bahwa dalam beberapa konteks Konsili belum diterima. Juga benar bahwa dibutuhkan satu abad bagi sebuah Konsili untuk berakar. Kita masih memiliki empat puluh tahun untuk membuatnya berakar, kalau begitu!
Tanda-tanda pembaruan lainnya termasuk kelompok-kelompok yang memberikan wajah baru bagi Gereja melalui kepedulian sosial atau pastoral. Prancis sangat kreatif dalam hal ini.

Anda belum lahir, tetapi pada tahun 1974 saya menyaksikan cobaan berat Superior Jenderal Pater Pedro Arrupe dalam Sidang Umum ke-22. Saat itu ada reaksi konservatif untuk memblokir suara kenabian Arrupe! Hari ini bagi kami, Jenderal itu adalah orang suci, tetapi dia harus menderita banyak serangan. Dia berani karena dia berani mengambil langkah. Arrupe adalah orang yang sangat taat kepada Paus. Sebuah ketaatan yang besar. Dan Paus Paulus VI memahami itu. Pidato terbaik yang pernah ditulis oleh seorang Paus kepada Serikat Jesus adalah yang diberikan oleh Paulus VI pada tanggal 3 Desember 1974. Dan ia menulisnya dengan tangan. Yang asli masih ada. Paus Paulus VI memiliki kebebasan untuk menulisnya. Di sisi lain, orang-orang yang terhubung dengan Kuria entah bagaimana memicu sekelompok Jesuit Spanyol yang menganggap diri mereka “ortodoks” sejati, dan menentang Arrupe. Paus Paulus VI tidak pernah jatuh ke dalam permainan ini. Arrupe memiliki kemampuan untuk melihat kehendak Tuhan, dikombinasikan dengan kesederhanaan seperti anak kecil dalam mengikuti Paus. Saya ingat suatu hari ketika kami sedang minum kopi dalam kelompok kecil, dia lewat dan berkata, “Ayo pergi, ayo pergi! Paus akan lewat; ayo sambut dia!” Dia seperti anak laki-laki! Cinta spontan seperti itu!
Seorang Jesuit dari Provinsi Loyola secara khusus telah membangkitkan Pater Arrupe, mari kita ingat. Dia dikirim ke berbagai tempat dan bahkan ke Argentina, dan dia selalu membuat masalah. Dia pernah berkata, “Anda adalah seseorang yang tidak mengerti apa-apa. Tapi pelaku sebenarnya adalah Pater Arrupe dan Pater Calvez. Hari paling bahagia dalam hidup saya adalah ketika saya melihat mereka tergantung di tiang gantungan di Lapangan Santo Petrus. “Mengapa saya menceritakan kisah ini kepada Anda? Untuk memberi Anda gambaran tentang seperti apa periode pasca-konsili. Dan ini terjadi lagi, terutama dengan tradisionalis. Itulah mengapa penting untuk menyelamatkan tokoh-tokoh yang membela Konsili dan kesetiaan kepada Paus ini. Kita harus kembali ke Arrupe: dia adalah cahaya sejak saat itu yang menerangi kita semua. Dan dialah yang menemukan kembali Latihan Spiritual sebagai sumber, membebaskan dirinya dari formulasi kaku Epitome Instituti, ekspresi pemikiran yang tertutup dan kaku, lebih instruktif-asketis daripada mistik.

Tanya: Ada perjalanan sinode di Jerman yang menurut sebagian orang sesat, tetapi sebenarnya sangat dekat dengan kehidupan nyata. Banyak yang meninggalkan Gereja karena mereka tidak lagi mempercayainya. Sebuah kasus khusus adalah Keuskupan Cologne. Apa yang Anda pikirkan?

Paus Fransiskus: Kepada ketua Konferensi Waligereja Jerman, Uskup Bätzing, saya berkata, “Ada sebuah gereja evangelis yang sangat bagus di Jerman. Kita tidak membutuhkan dua.” Masalah muncul ketika jalan sinode muncul dari intelektual, elit teologis dan sangat dipengaruhi oleh tekanan eksternal. Ada beberapa keuskupan di mana jalan sinode dilakukan dengan umat, dengan umat, secara perlahan.

Saya ingin menulis surat tentang perjalanan sinode Anda. Saya menulisnya sendiri, dan butuh waktu sebulan untuk menulisnya. Saya tidak ingin melibatkan Kuria. Saya hanya melakukannya sendiri. Aslinya dalam bahasa Spanyol, dan versi Jerman adalah terjemahannya. Saya menulis apa yang saya pikirkan dalam surat itu.
Selanjutnya, masalah Keuskupan Cologne. Ketika situasinya sangat bergejolak, saya meminta uskup agung untuk pergi selama enam bulan agar keadaan menjadi tenang dan saya bisa melihat dengan jelas. Karena saat airnya deras, Anda tidak bisa melihat dengan jelas. Ketika dia kembali, saya memintanya untuk menulis surat pengunduran diri. Dia melakukannya dan dia memberikannya kepada saya. Dan dia menulis surat permintaan maaf ke keuskupan. Saya meninggalkan dia di posisinya untuk melihat apa yang akan terjadi, tetapi saya sudah menunggu pengunduran dirinya.

Apa yang terjadi adalah bahwa ada banyak kelompok penekan, dan kita tidak dapat membedakan ketika berada di bawah tekanan. Kemudian, ada masalah ekonomi yang saya pikirkan untuk mengirim kunjungan keuangan. Saya menunggu untuk melihat sampai tidak ada tekanan. Fakta bahwa ada sudut pandang yang berbeda tidak masalah. Masalahnya adalah ketika ada tekanan. Itu tidak membantu. Saya tidak berpikir Cologne adalah satu-satunya keuskupan di dunia di mana ada konflik. Dan saya memperlakukannya seperti keuskupan lain di dunia yang mengalami konflik. Saya bisa memikirkan satu, yang belum mengakhiri konflik: Arecibo di Puerto Rico. Itu telah berlangsung selama bertahun-tahun. Ada banyak keuskupan seperti itu.

Tanya: Bapa Suci, kami adalah majalah digital dan kami juga berbicara kepada orang-orang muda yang berada di pinggiran Gereja. Kaum muda menginginkan pendapat dan informasi yang cepat dan segera. Bagaimana kita dapat memperkenalkan mereka pada proses penegasan?

Paus Fransiskus: Seseorang tidak boleh berdiri diam. Saat bekerja dengan kaum muda, kita harus selalu memberikan perspektif yang bergerak, bukan yang statis. Kita harus memohon kepada Tuhan agar memiliki kasih karunia dan hikmat untuk membantu kita mengambil langkah yang benar. Pada waktu saya, bekerja dengan orang-orang muda terdiri dari pertemuan belajar. Sekarang tidak bekerja seperti itu lagi. Kita harus memajukan mereka dengan cita-cita, tindakan, dan jalan yang konkrit. Orang-orang muda menemukan raison d’etre mereka di sepanjang jalan, tidak pernah berdiri diam. Beberapa mungkin ragu karena mereka melihat orang muda tanpa iman; mereka mengatakan bahwa mereka tidak berada dalam kasih karunia Tuhan. Tapi biarlah Tuhan yang mengaturnya! Biarkan tugas Anda untuk mengatur mereka di jalan. Saya pikir itu adalah hal terbaik yang bisa kita lakukan.

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here