Paus Fransiskus: Komunitas Kristen Harus Mengunjungi Orang Tua, Membantu Mereka untuk Melayani

72
Paus Fransiskus
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Melanjutkan katekese tentang nilai usia tua pada Audiensi Umum, Paus Fransiskus mengajak para lansia untuk mengatasi godaan untuk menyingkir, karena Tuhan tidak pernah membuang mereka, melainkan memulihkan kekuatan mereka untuk melayani.

Selama Audiensi Umum Rabu (15/6/2022), Paus Fransiskus melanjutkan seri katekese tentang orangtua, merenungkan kisah penyembuhan ibu mertua Simon dalam Injil Markus

“Kita tidak tahu apakah itu penyakit ringan, tetapi pada usia tua, bahkan demam sederhana pun bisa berbahaya,” kata Paus, seraya menambahkan “ketika Anda tua, Anda tidak lagi memerintah tubuh Anda. Seseorang harus belajar memilih apa yang harus dilakukan dan apa yang tidak boleh dilakukan.”

Dia mencatat bahwa pada usia tua, kekuatan tubuh gagal dan meninggalkan kita meski hati kita tidak berhenti mendambakan dan kita kemudian harus belajar “memurnikan keinginan: memiliki kesabaran, memilih apa yang diminta dari tubuh, atau kehidupan.”

Penyakit dan Orang Tua

Penyakit membebani orangtua dengan cara yang berbeda dan baru daripada ketika seseorang masih muda atau dewasa, kata Paus, mencatat bahwa penyakit orangtua tampaknya mempercepat kematian dan mengurangi waktu yang kita miliki untuk hidup, yang sudah dianggap singkat.

Bagi banyak orang lanjut usia, ia menjelaskan, keraguan mulai muncul bahwa mereka tidak akan pulih dan mereka mungkin mulai kehilangan harapan di masa depan.

Tetapi adegan Injil membantu kita untuk berharap dan menawarkan pelajaran pertama: bahwa Yesus tidak mengunjungi wanita yang sakit itu sendirian, melainkan pergi ke sana bersama para murid.

Dengan cara yang sama, “komunitas Kristen yang harus merawat kerabat dan teman yang sudah lanjut usia,” kata Paus.

Komunitas Kristen dan Orang Tua

Paus Fransiskus menegaskan bahwa kunjungan kepada para lansia harus dilakukan oleh banyak orang, bersama-sama dan sering, terutama pada hari-hari ini ketika jumlah para lansia meningkat.

Dia menambahkan bahwa kita harus merasa bertanggung jawab untuk mengunjungi orangtua yang sering sendirian dan mempersembahkan mereka kepada Tuhan dengan doa-doa kita.

“Suatu masyarakat benar-benar menyambut kehidupan ketika menyadari bahwa itu juga berharga di usia tua, dalam kecacatan, dalam penyakit serius dan bahkan ketika memudar.”

Jadi, Yesus melihat wanita yang sakit itu, memegang tangannya dan menyembuhkannya. Dengan sikap kasih ini, kata Paus, Yesus memberikan pelajaran pertama kepada para murid, bahwa “keselamatan diumumkan atau, lebih baik, dikomunikasikan melalui perhatian kepada orang sakit itu; dan iman wanita itu bersinar dalam rasa syukur atas kelembutan Tuhan yang membungkuk padanya.”

Pelayanan oleh Orang Tua

Setelah penyembuhan wanita itu, dia “bangkit dan melayani mereka,” Paus Fransiskus menunjukkan bahwa ini adalah pelajaran kedua yang diberikan kepada kita oleh wanita itu.

Dalam hal ini, ia mencatat bahwa bahkan para lansia dapat dan harus melayani masyarakat, memupuk tanggung jawab untuk melayani dan mengatasi godaan untuk menyingkir, karena “Tuhan tidak menolak mereka; sebaliknya, ia mengembalikan kepada mereka kekuatan untuk melayani.”

Dia mengatakan bahwa para lansia yang memelihara kecenderungan untuk penyembuhan, penghiburan, dan doa bagi saudara dan saudari mereka, mungkin adalah “kesaksian tertinggi akan kemurnian rasa syukur yang menyertai iman ini.”

Jadi, jika para lansia ditempatkan di pusat perhatian kolektif alih-alih ditolak dan disingkirkan dari acara-acara komunitas, mereka akan didorong untuk menjalankan pelayanan syukur yang berharga kepada Tuhan.

Rasa syukur para lansia atas karunia yang diterima dari Allah dalam hidup mereka, seperti yang diajarkan ibu mertua Petrus kepada kita, “memulihkan kepada komunitas, sukacita hidup bersama dan menganugerahkan kepada iman para murid ciri penting dari tujuannya, ” kata Paus.

Pelayanan Wanita

Bapa Suci selanjutnya menyoroti bahwa semangat doa dan pelayanan yang Yesus tetapkan untuk murid-murid-Nya bukan hanya urusan perempuan, karena “tidak ada jejak pembatasan ini dalam kata-kata dan perbuatan Yesus.” Bahkan, ia mencatat, pelayanan injili syukur atas kelembutan Allah sama sekali tidak ditulis menurut tata bahasa pria yang menjadi tuan dan wanita yang melayani.

Namun, hal itu tidak mengurangi fakta bahwa wanita, sehubungan dengan rasa syukur dan kelembutan iman, dapat mengajari pria beberapa hal yang mungkin sulit dipahami pria, dan bahkan ibu mertua Petrus, sebelum para Rasul tiba, bersama jalan mengikuti Yesus, menunjukkan jalan kepada mereka juga.

Dia melanjutkan untuk menyoroti kelembutan khusus Yesus dengan mengambil ibu mertua Simon “dengan tangan” dan mengangkatnya, yang menunjukkan kepekaan khusus untuk yang lemah dan sakit, yang pasti dia pelajari dari ibunya.

Sebagai penutup, Paus mendesak semua orang untuk melakukan upaya untuk menyatukan orang muda dan orangtua, sehingga orang muda dapat belajar dari kebijaksanaan orangtua. **

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Benedict Mayaki, SJ (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here