Paus Minta Dunia Tidak Pernah Melupakan Penderitaan Suriah dan Umat Kristen di Timur Tengah

45
Paus Fransiskus bertemu dengan anggota Sinode Para Uskup Gereja Melkit Yunani.
Rate this post

HIDUPKAOTLIK.COM – Paus Fransiskus menyapa para anggota Sinode Para Uskup Gereja Katolik Melkit Yunani, dan mendesak mereka untuk berusaha menyatukan umat Kristen di Timur Tengah, dan untuk selalu waspada terhadap ’obrolan’ yang merusak.

Senin (20/6/2022), Paus Fransiskus menyambut para peserta Sinode Para Uskup Gereja Patriarkat Antiokhia Melkit Yunani, dan secara khusus berterima kasih kepada Patriark Youssef Absi dari Antiokhia.

Bapa Suci membuka pidatonya dengan mencatat para uskup yang diminta untuk merayakan pertemuan tahunan mereka di Roma, di makam Rasul Suci Petrus dan Paulus.
“Kita membutuhkan doa mereka,” kata Paus, “agar bahkan di zaman kita …. komunitas Kristen dapat memiliki keberanian untuk memberikan kesaksian atas nama Kristus, pencipta dan penyempurna iman kita.”

Pandangan Panjang ke Suriah

Paus melanjutkan dengan mencatat bahwa beberapa penerus Petrus lahir di Suriah. Ini, jelasnya, “membuat kita merasa, di satu sisi, nafas Katolik Gereja Roma, dipanggil untuk memimpin dalam kasih dan memiliki solicitudo Ecclesiarum omnium (pemeliharaan bagi seluruh Gereja), dan di sisi lain, itu membuat pikiran kita bepergian sebagai peziarah ke tanah di mana beberapa dari Anda, dimulai dengan Patriark Youssef, adalah Uskup: Suriah yang terkasih dan tersiksa.”

Dalam beberapa bulan terakhir kita telah mengalihkan pandangan kita ke timur Eropa, kata Paus, tetapi ini “tidak boleh membuat kita melupakan apa yang telah terjadi selama dua belas tahun di tanah Anda.”

Dia mengingat malam doa, yang diserukan selama tahun pertamanya sebagai Paus, di Lapangan Santo Petrus, di mana banyak Muslim bergabung dan berdoa untuk “Suriah yang mereka cintai dan tersiksa.”

“Kita tidak bisa membiarkan percikan harapan terakhir diambil dari mata dan hati orang-orang muda dan keluarga! Jadi saya memperbarui seruan saya kepada semua orang yang memiliki tanggung jawab, di dalam negeri dan di komunitas internasional, sehingga solusi yang adil untuk drama di Suriah dapat ditemukan.”

Memberi Kesaksian sebagai Gereja

Paus Fransiskus melanjutkan dengan menekankan bahwa para uskup Gereja Melkit Yunani dipanggil untuk bertanya pada diri mereka sendiri bagaimana, sebagai Gereja, mereka memberikan kesaksian mereka: “secara heroik dan murah hati, tetapi selalu perlu ditempatkan dalam terang Allah sehingga dapat dimurnikan dan diperbarui.”

“Anda adalah Sinode,” tegas Paus, “karena karakteristik Anda yang telah diakui sebagai Gereja Patriarkat, dan Anda perlu mempertanyakan diri Anda sendiri tentang gaya sinode dari keberadaan dan tindakan Anda, sesuai dengan kemampuan Anda untuk hidup dalam persekutuan doa dan niat antara Anda sendiri dan dengan Patriark, antara para Uskup dan para imam dan diakon, dengan para religius pria dan wanita, dan dengan umat awam, semuanya bersama-sama membentuk Umat Allah yang Kudus.”

Kepedulian terhadap orang Kristen di Timur Tengah

Paus Fransiskus melanjutkan dengan berbicara tentang orang-orang Kristen di Timur Tengah, menekankan bahwa ada kekuatiran yang tepat untuk kelangsungan hidup mereka.
Penderitaan mereka adalah sebuah tantangan, katanya, sambil mencatat di sisi lain bahwa, “selama beberapa dekade sekarang, kehadiran Gereja Melkite telah memiliki dimensi mendunia.”

Paus mengatakan banyak uskup berasal dari berbagai belahan dunia: dari Australia, Amerika Serikat dan Venezuela “untuk menyebutkan beberapa saja”.
Meski ada banyak kendala, katanya, “ini juga merupakan peluang besar: untuk tetap berakar pada tradisi dan asal-usul Anda sendiri, sambil terbuka untuk mendengarkan waktu dan tempat di mana Anda tersebar, untuk menanggapi apa yang terjadi. Tuhan meminta Gerejamu hari ini.”

Ulat Kayu dari ‘Gosip’

Mengalihkan pikirannya ke Sinode yang diadakan para uskup di Roma, Paus mendorong mereka untuk menggunakan kompetensi mereka dengan bijaksana.

Dia mencatat bahwa mereka akan membahas peran Uskup Emeritus dan pemilihan uskup, di mana dia mendesak agar setiap anggota “selalu merenung dengan baik dan berdoa kepada Roh Kudus untuk mencerahkan Anda, mempersiapkan materi dan informasi secara memadai dan baik sebelumnya, pada berbagai calon, mengatasi segala pola pikir keberpihakan dan keseimbangan antar Ordo Agama asal.”

Mengakhiri pidatonya, Paus mengambil beberapa waktu untuk mencegah para uskup dari ‘gosip’.

Tolong, dia mendesak, “jika seseorang memiliki sesuatu untuk dikatakan kepada orang lain, katakanlah itu ke wajahnya, dengan amal, tetapi ke wajahnya.” Jangan pernah berbicara buruk tentang yang lain dengan yang lain, Paus menyimpulkan, karena itu adalah “ulat kayu yang menghancurkan Gereja.”

Mari kita berani dan menemukan kesatuan yang nyata,” tegas Paus, dan dia memberkati Sinode Gereja Melkit Yunani dan mempercayakan para uskup kepada Perawan Suci. **

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Francesca Merlo (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here