Para Uskup AS Sambut Baik Keputusan Mahkamah Agung yang Membatalkan Roe v Wade

309
Aktivis pro-kehidupan merayakan di luar Mahkamah Agung setelah keputusan yang membatalkan Roe v Wade.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Para Uskup Amerika Serikat berterima kasih kepada Tuhan atas keputusan Mahkamah Agung, Jumat (24/6), yang membatalkan Roe v Wade, putusan tahun 1973 “yang mengesahkan dan menormalkan pengambilan nyawa manusia yang tidak bersalah” melalui aborsi. Dalam pernyataan terpisah, Akademi Kepausan untuk Kehidupan mendesak pemerintah untuk memberlakukan kebijakan yang mempromosikan kehidupan.

“Ini adalah hari bersejarah dalam kehidupan negara kita,” demikian bunyi pernyataan dari Konferensi Waligereja Katolik Amerika Serikat, sebagai tanggapan atas keputusan Mahkamah Agung AS untuk membatalkan keputusan kontroversial tentang aborsi yang secara efektif mengizinkan aborsi atas permintaan di seluruh negara bagian.

Jumat (24/6), Pengadilan merilis keputusannya dalam kasus Organisasi Kesehatan Wanita Dobbs v Jackson, memutuskan bahwa Konstitusi AS tidak melindungi apa yang disebut ‘hak’ untuk aborsi. Putusan hari Jumat, yang diputuskan oleh enam hakim mendukung dan tiga menentang, membatalkan keputusan dalam kasus aborsi penting Roe v Wade dan Planned Parenthood of Southeastern Pennsylvania v Casey, yang telah menjamin “aborsi atas permintaan” di seluruh negeri.

Membalikkan Hukum yang Tidak Adil

“Selama hampir lima puluh tahun,” kata pernyataan Uskup AS, “Amerika telah menegakkan hukum yang tidak adil yang mengizinkan beberapa orang untuk memutuskan apakah orang lain dapat hidup atau mati; kebijakan ini telah mengakibatkan kematian puluhan juta anak pralahir, generasi yang tidak diberi hak bahkan untuk dilahirkan.”

Pernyataan tersebut, yang ditandatangani oleh Presiden USCCB Uskup Agung José Gomez dan ketua Komite pro-kehidupan Uskup Agung William Lori, melanjutkan dengan mencatat bahwa Roe v Wade, “yang melegalkan dan menormalkan pengambilan nyawa manusia yang tidak bersalah,” menandai penolakan yang “menyedihkan” dari kebenaran bahwa semua pria dan wanita diciptakan sama, dengan hak yang diberikan Tuhan untuk hidup, kebebasan, dan mengejar kebahagiaan.”

Mempromosikan dan Melindungi yang paling Rentan

Keputusan tersebut, bagaimanapun, tidak membuat aborsi ilegal, tetapi hanya mengembalikan otoritas untuk mengatur praktik tersebut kepada rakyat Amerika dan perwakilan terpilih mereka.

Setelah berterima kasih kepada Tuhan atas keputusan hari Jumat, para Uskup mengimbau pejabat terpilih untuk “menerapkan undang-undang dan kebijakan yang mempromosikan dan melindungi yang paling rentan di antara kita.”

Dalam pernyataan mereka, para Uskup juga berduka atas kehilangan “anak-anak kecil yang telah diambil nyawanya sejak 1973,” sambil mengungkapkan kedekatan mereka dengan “setiap wanita dan pria yang telah sangat menderita akibat aborsi,” meyakinkan mereka akan doa-doa mereka untuk kesembuhan dan menjanjikan belas kasih dan dukungan bagi mereka.

“Sebagai Gereja, kita perlu melayani mereka yang menghadapi kehamilan yang sulit dan mengelilingi mereka dengan cinta.”

Para Uskup terus memuji karya “jutaan” orang Amerika yang telah “bekerja bersama secara damai untuk mendidik dan membujuk tetangga mereka tentang ketidakadilan aborsi, untuk menawarkan perawatan dan konseling kepada wanita, dan untuk bekerja untuk alternatif aborsi, termasuk adopsi, pengasuhan anak, dan kebijakan publik yang benar-benar mendukung keluarga.”
“Kami berbagi kegembiraan mereka hari ini dan kami berterima kasih kepada mereka.”

Amerika Pasca-Roe

Pekerjaan mereka untuk tujuan kehidupan, lanjut para Uskup, “mencerminkan semua yang baik dalam demokrasi kita, dan gerakan pro-kehidupan layak disebut di antara gerakan-gerakan besar untuk perubahan sosial dan hak-hak sipil dalam sejarah bangsa kita.”
Namun, para Uskup mendesak perlunya pekerjaan untuk dilanjutkan, “Sekarang adalah waktunya untuk memulai pekerjaan membangun Amerika pasca-Roe. Ini adalah waktu untuk menyembuhkan luka dan memperbaiki perpecahan sosial; ini adalah waktu untuk refleksi yang beralasan dan dialog sipil, dan untuk bersama-sama membangun masyarakat dan ekonomi yang mendukung perkawinan dan keluarga, dan di mana setiap wanita memiliki dukungan dan sumber daya yang dia butuhkan untuk membawa anaknya ke dunia ini dalam cinta.”

Uskup Agung Gomez dan Lori mengakhiri pernyataan mereka dengan janji “untuk melanjutkan pelayanan kita pada rencana kasih Allah yang besar bagi pribadi manusia, dan bekerja dengan sesama warga negara kita untuk memenuhi janji Amerika untuk menjamin hak untuk hidup, kebebasan, dan mengejar kebahagiaan bagi semua orang.”

Vatikan Bergabung dengan Pernyataan Uskup AS

Setelah keputusan Jumat, Akademi Kepausan untuk Kehidupan juga bergabung dengan pernyataan USCCB, mengatakan masalah aborsi tidak dapat tetap “terbatas pada pelaksanaan hak-hak individu tetapi merupakan masalah signifikansi sosial yang luas.”

“Setelah 50 tahun, penting untuk membuka kembali debat non-ideologis tentang perlindungan kehidupan dalam masyarakat sipil untuk bertanya pada diri sendiri seperti apa koeksistensi dan masyarakat yang ingin kita bangun.”

Akademi Kepausan untuk Kehidupan mengatakan pemerintah harus memberlakukan kebijakan yang “mendukung kehidupan tanpa jatuh ke posisi ideologis apriori”.
Ini termasuk “memastikan pendidikan seksual yang memadai, menjamin perawatan kesehatan yang dapat diakses oleh semua dan mempersiapkan langkah-langkah legislatif untuk melindungi keluarga dan ibu, mengatasi ketidaksetaraan yang ada.”

“Kita membutuhkan pendampingan yang solid kepada ibu, pasangan dan janin yang dikandungnya yang melibatkan seluruh masyarakat, mendorong kemungkinan bagi ibu yang mengalami kesulitan untuk melanjutkan kehamilan dan mempercayakan anak kepada pihak yang dapat menjamin tumbuh kembang anak.”

Presiden Akademi Kepausan, Uskup Agung Vincenzo Paglia, mengatakan, “Dalam menghadapi masyarakat Barat yang kehilangan gairah hidup, tindakan ini merupakan undangan yang kuat untuk bersama-sama merenungkan masalah serius dan mendesak dari generativitas manusia dan kondisi yang memungkinkan; dengan memilih hidup, tanggung jawab kita untuk masa depan umat manusia dipertaruhkan.” **

Pastor Frans de Sales,SCJ; Sumber: Christopher Wells (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here