Para Kardinal AS Memuji Keputusan Mahkamah Agung yang ‘Penting’ tentang Aborsi

60
Aktivis muda pro-kehidupan bersukacita saat Pengadilan membatalkan Roe v Wade.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Jumat sore melihat kebingungan pernyataan dari gereja senior AS menanggapi keputusan Mahkamah Agung yang membatalkan Roe v. Wade dan mengembalikan wewenang untuk mengatur aborsi kepada orang-orang dan perwakilan terpilih mereka, termasuk Kardinal Sean O’Malley dari Boston dan Kardinal Blase Cupich dari Chicago.

Kardinal Blase Cupich, Uskup Agung Chicago, menambahkan suaranya ke paduan suara para pemimpin Katolik menyambut keputusan “penting” dari Mahkamah Agung AS, yang membatalkan “keputusan tragis tahun 1973 yang menghapus perlindungan hukum bagi anak-anak yang belum lahir.”

Titik Balik dalam Dialog Nasional

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis Jumat sore, Kardinal mengatakan, “Momen ini harus menjadi titik balik dalam dialog kita tentang tempat seorang anak yang belum lahir di negara kita, tentang tanggung jawab kita untuk mendengarkan wanita dan mendukung mereka melalui kehamilan dan setelah kelahiran anak-anak mereka, dan tentang perlunya memfokuskan kembali prioritas nasional kita untuk mendukung keluarga, terutama mereka yang membutuhkan.”

Kardinal Cupich menekankan kontribusi Gereja dalam percakapan seperti itu, terutama keyakinan bahwa setiap kehidupan manusia adalah suci, dan bahwa setiap pribadi manusia, yang diciptakan menurut gambar dan rupa Allah, layak dihormati dan dilindungi.

“Keyakinan itu adalah alasan Gereja Katolik adalah penyedia layanan sosial terbesar di negara itu, banyak yang bertujuan untuk menghilangkan kemiskinan sistemik dan ketidakamanan perawatan kesehatan yang menjebak keluarga dalam siklus keputusasaan dan membatasi pilihan otentik.”

Bukan Akhir dari Perjalanan

Namun, Kardinal mengatakan, “perjalanan ini bukanlah akhir dari sebuah perjalanan, melainkan awal yang baru,” menambahkan bahwa “menggarisbawahi kebutuhan untuk memahami mereka yang tidak setuju dengan kita, dan untuk menanamkan etika dialog dan kerja sama.”

Kardinal Cupich mengakhiri pernyataannya dengan seruan untuk pemeriksaan hati nurani nasional, “mencatat tempat-tempat gelap di masyarakat kita dan di hati kita yang berubah menjadi kekerasan dan menyangkal kemanusiaan saudara-saudari kita, dan mulai bekerja membangun kebaikan bersama dengan memilih hidup.”

Keputusan yang Signifikan dan Menggembirakan

Uskup Agung Boston, Kardinal Seán O’Malley, juga menyambut baik keputusan Mahkamah Agung yang “signifikan dan menggembirakan”.

“Keputusan ini akan menciptakan kemungkinan untuk melindungi kehidupan manusia dari pembuahan; itu memanggil kita untuk mengenali beban unik yang dihadapi wanita dalam kehamilan; dan ini menantang kita sebagai bangsa untuk bekerja sama membangun lebih banyak komunitas pendukung — dan akses yang tersedia untuk mereka — untuk semua wanita yang mengalami kehamilan yang tidak direncanakan.”

Tetapi pada saat yang sama, dia mengatakan dia tidak akan meremehkan “seberapa mendalam masalah aborsi telah dan akan terus ada dalam kehidupan publik kita.”
Sambil mencatat penentangan Gereja yang konsisten terhadap “dimensi moral dan hukum” Roe v Wade, Kardinal O’Malley juga menyoroti penentangan “keras kepala” Gereja terhadap “stigmatisasi, kriminalisasi, penilaian atau membuat malu perempuan yang telah melakukan aborsi atau sedang mempertimbangkannya.”
Dia menekankan bahwa Gereja akan melanjutkan dukungan pastoral dan sosialnya bagi wanita, yang akan ramah dan tersedia bagi semua yang membutuhkan mereka.

Babak Baru dalam Debat Aborsi

Menggemakan Kardinal Cupich, Kardinal O’Malley bersikeras bahwa putusan Mahkamah Agung Jumat (24/6) “memulai babak baru dalam forum legislatif dan hukum kita karena debat publik tentang aborsi tidak akan berakhir.”

Memperhatikan bahwa diskusi sekarang akan beralih ke masing-masing negara bagian, legislatif nasional, dan pengadilan, dia menyatakan harapannya bahwa “babak baru ini mungkin menjadi waktu dengan nada dan fokus yang berbeda dalam kehidupan sipil kita.”
Untuk tujuan ini, Kardinal O’Malley menekankan dua prioritas.

Pertama, katanya, “kita harus mengadopsi visi yang lebih luas tentang berbagai ancaman terhadap kehidupan manusia dalam masyarakat kita saat ini. Pengakuan bahwa kehidupan manusia dimulai dengan pembuahan dan berlanjut hingga kematian alami.”
“Semua kehidupan manusia layak mendapatkan perlindungan moral dan hukum setiap saat.”

Dia mengatakan Gereja, dalam posisinya, “harus mencerminkan visi yang lebih luas ini, dan kita dipanggil untuk melibatkan masyarakat sipil kita di sekitar pandangan yang lebih holistik tentang nilai dan martabat kehidupan manusia,” terutama dengan mencatat konsensus umum tentang perlunya menghilangkan “Kondisi kemiskinan dan ketidakadilan yang telah menjadi faktor utama yang berkontribusi terhadap aborsi.”

“Mereka yang menentang dan mendukung Roe dapat dan harus menemukan landasan bersama untuk komitmen baru terhadap keadilan sosial dan ekonomi di negara kita.”
Kedua, katanya, “melindungi kehidupan manusia setiap saat hanya dapat berhasil jika kita menemukan kembali nilai keadaban dalam wacana, dalam protes, dan dalam advokasi kebijakan.” Dia bersikeras bahwa “pembaruan” dari kedua penghormatan terhadap kehidupan manusia, dan gagasan tentang kesopanan dan wacana hormat, yang telah mengalami pengabaian dalam beberapa tahun terakhir, “adalah mungkin dan sangat diperlukan.”

Kardinal O’Malley berkata, “Sebagai uskup dan warga negara, saya berharap dan berdoa agar kita dapat menciptakan budaya yang melindungi yang paling rentan di awal kehidupan, karena setiap saat kehidupan terancam dengan cara apa pun.”

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Christopher Wells (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here