Paus Meminta Maaf atas Kebijakan Sekolah ‘Bencana’ di Kanada

87
Paus Fransiskus mengenakan penutup kepala pribumi dalam kunjungan pastoral di Kanada.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus mengeluarkan permintaan maaf bersejarah, Senin (25/7/2022), atas kerja sama Gereja Katolik dengan kebijakan ‘bencana’ Kanada tentang sekolah berasrama Pribumi, dengan mengatakan asimilasi paksa penduduk asli ke dalam masyarakat Kristen menghancurkan budaya mereka, keluarga yang terputus dan generasi yang terpinggirkan.

Paus Fransiskus berdoa di kuburan di Pemakaman Ermineskin Cree Nation di Maskwacis, Alberta, selama kunjungan kepausannya di Kanada pada Senin, 25 Juli 2022.

“Saya sangat menyesal,” kata Paus Fransiskus disambut tepuk tangan dari para penyintas sekolah dan anggota komunitas Pribumi yang berkumpul di bekas sekolah berasrama di selatan Edmonton, Alberta. Dia menyebut kebijakan sekolah sebagai “kesalahan besar” yang tidak sesuai dengan Injil dan mengatakan penyelidikan lebih lanjut dan penyembuhan diperlukan.

Dalam acara pertama “ziarah pertobatan” selama seminggu, Paus Fransiskus melakukan perjalanan ke empat negara Cree untuk berdoa di pemakaman dan kemudian menyampaikan permintaan maaf yang telah lama dicari di tempat upacara powow terdekat. Empat kepala suku mengantar Paus dengan kursi roda ke lokasi dekat bekas Sekolah Berasrama Indian Ermineskin, dan memberinya hiasan kepala berbulu setelah dia berbicara.

“Saya dengan rendah hati memohon pengampunan atas kejahatan yang dilakukan oleh begitu banyak orang Kristen terhadap masyarakat adat,” kata Paus Fransiskus.

Kata-katanya melampaui permintaan maafnya sebelumnya atas tindakan para misionaris yang “menyedihkan” dan sebaliknya mengambil tanggung jawab atas kerjasama institusional gereja dengan kebijakan asimilasi “bencana” Kanada, yang menurut Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi negara itu sama dengan “genosida budaya.”

Paus Fransiskus tiba untuk pertemuan dengan komunitas pribumi, termasuk First Nations, Metis dan Inuit, di Gereja Katolik Our Lady of Seven Sorrows di Maskwacis, dekat Edmonton, Kanada, Senin, 25 Juli 2022

Lebih dari 150.000 anak pribumi di Kanada dipaksa menghadiri sekolah Kristen yang didanai pemerintah dari abad ke-19 hingga 1970-an dalam upaya untuk mengisolasi mereka dari pengaruh rumah dan budaya mereka. Tujuannya adalah untuk mengkristenkan dan mengasimilasi mereka ke dalam masyarakat arus utama, yang dianggap lebih unggul oleh pemerintah Kanada sebelumnya.

Ottawa telah mengakui bahwa kekerasan fisik dan seksual merajalela di sekolah, dengan siswa dipukuli karena berbicara bahasa ibu mereka. Warisan pelecehan dan isolasi dari keluarga itu telah dikutip oleh para pemimpin Pribumi sebagai akar penyebab tingkat epidemi kecanduan alkohol dan narkoba sekarang di reservasi Kanada.

Penemuan ratusan situs pemakaman potensial di bekas sekolah pada tahun lalu menarik perhatian internasional pada warisan sekolah di Kanada dan rekan-rekan mereka di Amerika Serikat.

Paus Fransiskus pergi bersama masyarakat adat setelah berdoa di pemakaman di bekas sekolah berasrama, di Maskwacis, dekat Edmonton, Kanada, Senin, 25 Juli 2022.

Pengungkapan itu mendorong Paus Fransiskus untuk mematuhi seruan komisi kebenaran agar dia meminta maaf di tanah Kanada atas peran Gereja Katolik dalam pelanggaran tersebut; Ordo agama Katolik mengoperasikan 66 dari 139 sekolah berasrama di negara itu.

Beberapa di antara kerumunan Senin menangis ketika Francis berbicara, sementara yang lain bertepuk tangan atau tetap diam mendengarkan kata-katanya, yang disampaikan dalam bahasa Spanyol dan kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris.

“Ini adalah sesuatu yang dibutuhkan, tidak hanya untuk didengar orang tetapi juga agar Gereja bertanggung jawab,” kata Sandi Harper, yang bepergian dengan saudara perempuannya dan kelompok gereja dari Saskatoon, Saskatchewan, untuk menghormati mendiang ibu mereka, yang pergi ke sebuah sekolah berasrama.

Harper menyebut permintaan maaf Paus itu “sangat tulus.” “Dia menyadari jalan menuju rekonsiliasi ini akan memakan waktu, tetapi dia benar-benar setuju dengan kami,” katanya.

Banyak yang mengenakan pakaian tradisional, termasuk rok pita warna-warni dan rompi dengan motif Pribumi. Yang lain mengenakan kemeja oranye, yang telah menjadi simbol para penyintas sekolah berasrama, mengingat kisah seorang wanita yang kemeja oranye kesayangannya, hadiah dari neneknya, disita di sebuah sekolah dan diganti dengan seragam. Terlepas dari kekhidmatan acara tersebut, suasananya kadang-kadang tampak menyenangkan: para kepala suku masuk ke tempat lokasi dengan dentuman drum yang menghipnotis, para tetua menari dan orang banyak bersorak dan meneriakkan lagu-lagu perang, lagu-lagu kemenangan dan akhirnya lagu penyembuhan. Kepala Wilton Littlechild, yang adalah seorang siswa di sekolah Ermineskin dan kemudian bertugas di Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi, menyambut Paus Fransiskus di awal upacara dan memberi tahu orang-orang bahwa paus telah memahami rasa sakit mereka. “Kami dengan tulus berharap bahwa pertemuan kita pagi ini, dan kata-kata yang Anda bagikan kepada kami, akan bergema dengan penyembuhan sejati dan rumah yang nyata melalui banyak generasi yang akan datang,” katanya.

Paus Fransiskus menyampaikan pidatonya saat bertemu dengan komunitas pribumi, termasuk First Nations, Metis dan Inuit, di Gereja Katolik Our Lady of Seven Sorrows di Maskwacis, dekat Edmonton, Kanada, Senin, 25 Juli 2022.

Felisha Crier Hosein melakukan perjalanan dari Florida untuk menghadiri menggantikan ibunya, yang membantu membuat museum untuk Samson Cree Nation terdekat dan telah merencanakan untuk hadir, tetapi meninggal pada bulan Mei. “Maaf tidak akan membuat apa yang terjadi pergi,” katanya. “Tapi itu sangat berarti bagi para tetua.”

Perdana Menteri Justin Trudeau, yang tahun lalu meminta maaf atas “kebijakan pemerintah yang sangat berbahaya” dalam mengatur sistem sekolah berasrama, juga hadir bersama gubernur jenderal dan pejabat lainnya. Sebagai bagian dari penyelesaian gugatan yang melibatkan pemerintah, gereja, dan sekitar 90.000 orang yang selamat, Kanada membayar ganti rugi senilai miliaran dolar yang ditransfer ke komunitas Pribumi.

Gereja Katolik Kanada mengatakan keuskupan dan ordo keagamaannya telah memberikan lebih dari $50 juta dalam bentuk uang tunai dan sumbangan barang dan berharap untuk menambah $30 juta lebih selama lima tahun ke depan.
Sementara Paus mengakui kesalahan institusional, ia juga menjelaskan bahwa misionaris Katolik hanya bekerja sama dengan dan menerapkan kebijakan asimilasi pemerintah, yang ia sebut sebagai “kekuatan mentalitas penjajahan.” “Saya meminta pengampunan, khususnya, atas cara-cara di mana banyak anggota gereja dan komunitas agama bekerja sama, paling tidak melalui ketidakpedulian mereka, dalam proyek penghancuran budaya dan asimilasi paksa yang dipromosikan oleh pemerintah saat itu, yang memuncak dalam sistem sekolah asrama,” katanya.

Dia mengatakan kebijakan tersebut meminggirkan generasi, menekan bahasa Pribumi, menyebabkan pelecehan fisik, verbal, psikologis dan spiritual dan “hubungan yang tak terhapuskan antara orangtua dan anak-anak, kakek-nenek dan cucu.”

Dia menyerukan penyelidikan lebih lanjut, referensi yang mungkin untuk tuntutan Pribumi untuk akses lebih lanjut ke catatan gereja dan file personel para imam dan biarawati untuk mengidentifikasi siapa yang bertanggung jawab atas pelanggaran tersebut.

“Meskipun amal Kristen tidak absen, dan ada banyak contoh pengabdian dan perawatan yang luar biasa untuk anak-anak, dampak keseluruhan dari kebijakan yang terkait dengan sekolah berasrama adalah bencana besar,” kata Paus Fransiskus. “Apa yang dikatakan oleh iman Kristen kita adalah bahwa ini adalah kesalahan yang membawa bencana, tidak sesuai dengan Injil Yesus Kristus.”

Paus pertama dari Amerika bertekad untuk melakukan perjalanan ini, meskipun ligamen lutut yang robek memaksanya untuk membatalkan kunjungan ke Afrika awal bulan ini.

Kunjungan enam hari – yang juga akan mencakup pemberhentian di Kota Quebec dan Iqaluit, Nunavut, di ujung utara – mengikuti pertemuan yang diadakan Paus Fransiskus pada musim semi di Vatikan dengan delegasi dari First Nations, Metis dan Inuit. Pertemuan-pertemuan itu memuncak dengan permintaan maaf Paus Fransiskus pada 1 April atas pelanggaran “menyedihkan” di sekolah-sekolah berasrama dan janji untuk melakukannya lagi di tanah Kanada.

Paus Fransiskus ingat bahwa salah satu delegasi memberinya satu set mokasin manik-manik sebagai simbol anak-anak yang tidak pernah kembali dari sekolah, dan memintanya untuk mengembalikannya di Kanada. Paus Fransiskus mengatakan dalam bulan-bulan ini mereka “menyimpan rasa sedih, marah, dan malu saya” tetapi dengan mengembalikan mereka, dia berharap mereka juga dapat mewakili jalan untuk berjalan bersama.

Paus Fransiskus berdoa di kuburan di Pemakaman Ermineskin Cree Nation di Maskwacis, Alberta, selama kunjungan kepausannya di Kanada pada Senin, 25 Juli 2022.

Penyelenggara acara mengatakan mereka akan melakukan segala yang mungkin untuk memastikan para penyintas dapat hadir, membawa mereka masuk dan menyediakan konselor kesehatan mental yang mengetahui bahwa acara tersebut dapat menjadi traumatis bagi sebagian orang.

Paus Fransiskus mengakui bahwa kenangan itu dapat memicu luka lama dan bahkan kehadirannya saja bisa menjadi traumatis, tetapi dia mengatakan mengingat itu penting untuk mencegah ketidakpedulian.

Kemudian Senin, Fransiskus dijadwalkan mengunjungi Gereja Hati Kudus Rakyat Pertama, sebuah paroki Katolik di Edmonton yang berorientasi pada masyarakat dan budaya Pribumi. Gereja, yang tempat kudusnya diberkati minggu lalu setelah dipulihkan dari kebakaran, menggabungkan bahasa dan adat istiadat Pribumi dalam liturgi. **

Frans de Sales, SCJ; Sumber: Nicole Winfield dan Peter Smith (The Associated Press)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here