Misionaris Quebec: Kunjungan Paus Akan Membuka Pintu bagi Dialog Sosial

50
Paus Fransiskus mengenakan penutup kepala pribumi dalam kunjungan pastoral di Kanada.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – KETIKA orang-orang Quebec, Kanada menunggu kedatangan Paus Fransiskus, seorang misionaris yang bekerja di kota itu menggambarkan harapan orang-orang dan harapan yang dia miliki dalam kunjungan Paus membawa dialog dan persekutuan antara Gereja dan masyarakat.

Saat Paus Fransiskus menuju ke Quebec, perasaan itu, menurut Pedro Perna, dari Lembaga Misi Asing, ‘menarik.’ Dia menjelaskan kepada Vatikan News ‘Silvonei Protz’ bahwa meskipun mereka yang terlibat dalam Gereja tertarik dengan kunjungan Bapa Suci, “Gereja adalah minoritas nyata di Quebec”.

Tantangan Sebenarnya

“Orang-orang tidak banyak mempraktekkan iman, mereka juga tidak pergi ke gereja,” kata Pedro Perna. Di Quebec, tambahnya, mereka yang pergi ke gereja biasanya adalah orangtua, atau orang yang tidak terlibat dalam angkatan kerja. “Ada tantangan besar karena ada kesenjangan besar antara siapa yang ada dalam gereja dan representasi masyarakat yang sebenarnya.”

Bagian dalam Katedral Notre Dame, Quebec, Kanada

Dengan pemikiran ini, dia melanjutkan, “Saya pikir Bapa Suci akan menemukan kota yang terbuka untuk dialog. Orang-orang yang akan tertarik dengan apa yang akan dia katakan karena ada masalah besar, dan orang-orang menantikannya untuk melihat apa yang akan terjadi sehubungan dengan itu.”

Pedro Perna menekankan bahwa dia percaya ini bisa “sangat berarti untuk memulai dialog sosial yang besar, dan untuk memberi Gereja ruang untuk mulai melakukan pertukaran yang berarti dengan masyarakat adat, dan dengan seluruh masyarakat.”

Pembaruan dari Kunjungan

“Setiap kali Bapa Suci datang, itu adalah pembaruan,” kata Pedro Perna. Dia menggambarkan paus, untuk anggota Gereja, sebagai “pemimpin kita di bumi ini” dan mengatakan bahwa “melihat dia meluangkan waktu untuk melakukan ziarah pertobatan dan untuk mengatakan kita tidak di atas siapa pun, melainkan bahwa kita semua sama-sama bersaudara-saudari, benar-benar bermakna”, serta menjadi, “pesan dalam nama Kristus”.

Kadang-kadang orang melupakan ini, tutup Pedro Perna, karena mereka melihat Gereja sebagai “lembaga besar yang mendikte aturan”, sedangkan Gereja adalah “aku, kamu, Bapa Suci, para uskup, para suster, para imam… adalah semua Gereja”, ia menekankan, menambahkan bahwa kita semua diundang ke “pertemuan besar” ini, karena itu adalah harapan yang kita miliki untuk mengingatkan diri kita sendiri tentang “panggilan sejati Gereja”.

Frans de Sales, SCJ; Sumber: Francesca Merlo (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here