Kongregasi SPM: Mendidik dan Membina Manusia Bermartabat Citra Allah

57
Suster SPM Provindo Probolinggo mengadakan Kapitel Tahap I/ Kapitel Kerja, Mei 2022.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – SETIAP keprihatinan akan mengundang jawaban untuk mewujudkan suatu kehidupan baru yang lebih baik. Melihat dan mengalami situasi sulit di masyarakat Belanda Utara, Pater Mathias Wolff, SJ tergerak hatinya untuk menjawab keadaan dengan mendirikan kongregasi perempuan yang secara khusus melayani pendidikan bagi anak-anak putri. Kongregasi ini kemudian disebut suster-suster Santa Perawan Maria dari Amersfoort atau Onze Lieve Vrouw.

Pada tahun 1926, dari Amersfoort tujuh misionaris  Kongregasi  Suster SPM (Srs. Arnolda, Oda, Bernadette, Emiliana, Rosario, Agnesia, Vincenta), berlayar ke Indonesia menuju kota kecil Probolinggo  untuk memulai  menebarkan spiritualitas  melalui pendidikan dan pembinaan bagi generasi muda. Tidak berselang lama  TK  Materdei dimulai dan selanjutnya SD sampai dengan tingkat atas. Agar pendidikan dan pembinaan bagi generasi muda tertanam kuat dan intensif dibuka asrama bagi mereka. Dari tahun ke tahun   benih itu tumbuh dan semakin besar menyebar ke berbagai kota dan Pulau di Indonesia  hingga Philipina. 31 komunitas sebagai tempat para suster membangun hidup persekutuan dan  51  karya  pendidikan PAUD  s.d. tingkat SMA,  11 asrama, 3 karya kesehatan ( klinik ), dan karya  pastoral lainnya.

Demi efektifitas pelayanan dan internasionalitas sebagai Kongregasi kepausan, dalam kapitel Umum  maupun kapitel Provinsi Indonesia 2010 diputuskan  penyelidikan kemungkinan perubahan batas-batas  Provinsi Indonesia ( Provindo). Berdasarkan hasil penyelidikan kurang lebih  4 tahun, pada tahun 2016  SPM Provindo mekar  menjadi dua provinsi  satu badan hukum yakni SPM Provindo Probolinggo dan SPM Provindo Samarinda.  Pemilihan tempat  di Probolinggo,  karena  Faktor historis  awal mula kongregasi  SPM di Indonesia,  sentral untuk pelayanan Provinsi dan domisili   Lembaga Badan Hukum  beralamat di Probolinggo. Sedangkan pertimbangan pemilihan tempat di Samarinda, pertama-tama  keterbukaan Gereja  dan masyarakat di Kalimantan, khususnya di Kalimantan Timur  sangat  potensial untuk pengembangan hidup persekutuan dan perutusan di masa depan, serta  belum banyak  Tarekat Hidup Bakti yang provinsialatnya berdomisili di  Keuskupan Agung Samarinda (KASRI).

Pemekaran  pertama-tama dimaksudkan sebagai upaya mengembangkan harta rohani agar SPM  dikenal dan dihidupi oleh semakin banyak orang serta seluas mungkin daerah. Acuan yang menginspirasi tujuan pemekaran Kongregasi SPM adalah Roh yang bergerak dan hidup dalam  sejarah Kongregasi  yang berpuncak pada kapitel ditanggapi dan diupayakan  perwujudannya. Sebagaimana Tubuh untuk Roh, yang artinya menyerahkan diri untuk dibimbing oleh Roh Kudus, dan dalam hal ini secara mistik disebut tubuh mistik Kristus, untuk mengalirkan daya-daya penyelamatan Kristus (Kol. 1: 15-2).  Perubahan batas-batas provinsi sebagaimana diputuskan dalam kapitel Umum dipahami oleh para suster SPM sebagai Pemekaran Provinsi yang akan mengandung konsekuensi pembagian wilayah. Pembagian wilayah sebagai konsekuensi dari pemekaran  bukan untuk memecah-belah atau memisah-misahkan satu sama lain, tetapi untuk  kesatuan (communion) melalui bagian-bagian mengintensifkan dan mengefektifkan pelaksanaan misi. Dengan demikian kualitas kepemimpinan SPM yang berciri kolegialitas dan pelayanan semakin terwujud, dan  memuncak pada ekaristik yang berarti  berbagi kekuatan hidup (Dinamika Pemekaran dan Hasil Penyelidikan SPM Provindo: Bab II  Arti dan Tujuan Pemekaran halaman 18- 19)

Bakti sosial ke Pulau Laut Utara Kabupaten Kotabaru, Provinsi Kalimantan Selatan.

Berdasarkan acuan Dinamika Pemekaran dan Hasil Penyelidikan SPM Provindo: Bab II  Arti dan Tujuan Pemekaran, halaman 19 -23, tujuan pemekaran Kongregasi SPM Provindo:meningkatkan kualitas hidup religious atau kedalaman batin setiap anggota; mewartakan spiritualitas dan karisma Kongregasi kepada sebanyak mungkin orang dan seluas mungkin daerah sehingga semakin banyak orang mengakui martabatnya sebagai citra Allah; mengefektifkan operasional layanan kepemimpinan Provinsi Indonesia; mampu melayani perutusan secara optimal; mampu membangun kekuatan hidup provinsi yang menjadi tumpuan Kongregasi secara keseluruhan, dan mempertahankan status kepausan Kongregasi SPM.

Enam tahun pemekaran, masing-masing Provinsi Probolinggo maupun Samarinda menata dan menyusun peta pengembangan sesuai kebutuhan teritorial gerejawi maupun daerah. Menanggapi seruan Paus Fransiskus  untuk pergi ke pinggiran-pinggiran- daerah tertinggal, terdepan dan terluar.

SPM Provindo Probolinggo memulai misi di  Kabupaten Tambrauw, Papua  Barat dengan bermitra dengan pihak pemerintah dan Gereja dalam bidang Pendidikan bagi anak-anak asli Papua. Bentuk Kerjasama dirintis dengan mengirim 2 suster untuk live in di Fef, menerima  anak-anak  Tambrauw untuk dididik dan dibina di sekolah suster SPM  di Papua dan Probolinggo. Selanjutnya dalam kemitraan dengan Gereja dan pemerintah kita akan membuka sekolah berasrama di kampung Iwin, Fef, Kabupaten Tambrauw. Saat ini Pemerintah kabupaten Tambrauw dengan serius dan penuh harapan sedang mempersiapkan kebutuhan infrastruktur.  Provindo Probolinggo juga mulai menjajagi kemungkinan untuk bermisi di Paroki Wonda, Keuskupan Agung Ende.

Selain memulai misi baru, Provindo Probolinggo terus bergiat mengembangkan misi yang Tuhan percayakan yakni 44 sekolah, 3 Asrama, 3  Klinik dan  1 rumah pembinaan St. Julie Billiart Lawang. Kami membangun persekutuan hidup baru dengan jumlah anggota 137 suster yang  tersebar di 26 komunitas dan melayani di  5 Keuskupan yakni Keuskupan Malang, Surabaya, Semarang, Denpasar dan Manokwari- Sorong. Selain mengelola karya tarekat, kongregasi terbuka bersinergi dengan lembaga lain seperti menjadi Kepala sekolah di Yayasan Insan Mandiri-Denpasar, Manajer CU Mandiri, staf pamong Residence Universitas Sanata Dharma, dosen STFT Widya Sasana Malang, dan Kopi manis KOPTARI.

SPM Provindo Samarinda, mengembangkan sayap ke Kutai Barat – Sendawar Barong Tongkok pada tahun 2018 dengan memulai karya  bidang Pendidikan PAUD dan Asrama. Dalam periode pertama pemekaran  Provindo Samarinda masih banyak menata dan menyusun blue print hingga 2034. Salah satu rencana besar  Samarinda adalah pendirian SMA  kader pemimpin  berasrama di Balikpapan. Selain pemetaan dan penataan karya,  SPM Samarinda  tetap memfokuskan perhatian bagi mereka yang tertinggal dan terlantar. Sebagai ungkapan syukur atas 200 th Kongregasi  hadir di dunia SPM Samarinda  mengangkat tema  “Mendidik dan Membina Manusia Bermartabat” sebagai  konkritisasi dari  tema Yubilium agung “to keep burning the spirit  of  Tota Christi Per Mariam”. Mendidik dan membina manusia bermartabat, telah dimulai dengan  membagikan  spiritualitas dan kharisma bagi masyarakat Mangkupalas, Samarinda seberang dan sekitarnya dalam sarasehan pendidikan pada  bulan April 2022 dan  akan  mendedikasikan secara khusus bagi masyarakat Kalimantan terjauh dengan  terlibat dalam misi Dayak Meratus  yang dicanangkan oleh Keuskupan Banjarmasin.

Perkembangan secara fisik saat ini Provindo Samarinda memiliki 9 komunitas yang berada di 4 teritorial gerejawi – keuskupan yakni Keusukupan Agung Jakarta (KAJ), Keuskupan Agung Samarinda (KASRI), Keuskupan Banjarmasin dan Keusupan Antipolo Philipina.

Dengan demikian, kehadiran setiap suster SPM dimana pun berada menampakkan kabar gembira dengan menghargai, dan mengakui martabat setiap pribadi sebagai citra Allah sehingga setiap orang semakin menyadari dan mengakui martabatnya yang adalah citra Allah. Melalui pendidikan dan pembinaan para suster mengalirkan spiritualitas dan karisma Kongregasi baik secara formal maupun non formal.

Sr. Fransita, SPM & Sr. Theresien, SPM

HIDUP, Edisi No. 33, Tahun ke-76, Minggu, 14 Agustus 2022

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here