Darah Santo Januarius Mencair di Naples pada Pesta Peringatannya

293
Tangkapan layar dari saluran YouTube Chiesa di Napoli.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Darah Santo Januarius mencairkan, Senin (19/9/2022), di sebuah Misa di Naples, di mana uskup agung dengan tajam mengutuk “budaya mafia kanker” di kota itu.

Uskup Agung Domenico Battaglia dari Naples mengangkat sebuah ampul berisi relikui darah santo martir abad ketiga di Katedral Naples pada 19 September, mengungkapkan mencairnya darah dari relikui itu yang menimbulkan teriakan dan sorak-sorai.

Katedral Napoli pada 19 September 2022. Tangkapan layar/Chiesa di Napoli YouTube Channel

“Hari ini tanda pertumpahan darah Uskup Januarius demi Kristus dan saudara-saudaranya memberi tahu kita bahwa kebaikan, keindahan, dan kebenaran akan selalu menang,” kata uskup agung itu.

“Inilah arti dari darah ini, yang disatukan dengan darah yang dicurahkan oleh Kristus dan semua martir di setiap tempat dan waktu, adalah kesaksian hidup bahwa cinta selalu menang,” tambah Uskup Agung Battaglia.

Lebih dari 2.000 orang berkumpul di Katedral Maria Diangkat ke Surga untuk pesta St. Januarius, santo pelindung kota itu, yang dikenal sebagai San Gennaro dalam bahasa Italia. Uskup itu diyakini telah menjadi martir selama penganiayaan terhadap umat Kristen oleh Kaisar Diocletianus.

Uskup Agung Domenico Battaglia dengan darah cair St. Januarius pada 19 September 2022. Tangkapan layar/saluran Youtube, Chiesa di Napoli.

Dalam pengetahuan Neapolitan, darah yang tidak mencair menjadi sinyal perang, kelaparan, penyakit, atau bencana lainnya. Mukjizat yang terkenal biasanya terjadi hingga tiga kali setahun: 19 September, hari raya santo; Sabtu pertama bulan Mei; dan 16 Desember, peringatan letusan tahun 1631 dari Gunung Vesuvius di dekatnya.

Dalam homilinya, Uskup Agung Napoli (Naples) memperingatkan agar tidak mengurangi pemujaan santo pelindung kota menjadi takhayul belaka.

“Tidak penting, saudara-saudaraku, apakah darahnya mencair atau tidak; mari kita tidak pernah mengurangi perayaan ini menjadi oracle untuk dikonsultasikan,” kata Battaglia.

“Percayalah, apa yang benar-benar penting bagi Tuhan, apa yang sangat diminta oleh uskup dan martir Januarius dari kita, adalah komitmen harian untuk mempertaruhkan cinta,” tambahnya.

Mgr Battaglia juga menggarisbawahi perlunya menghadapi “budaya mafia” di kota Italia selatan itu. Dia mengatakan bahwa “kejahatan kanker dari budaya Camorra dan mafia, kemiskinan pendidikan, dan pengangguran” seperti “wabah” bagi kaum muda di Naples, yang sering memaksa mereka untuk beremigrasi.

Uskup agung mengimbau umat Katolik untuk berkontribusi pada “pakta pendidikan” yang dia luncurkan di Naples tahun lalu dengan tujuan menjangkau kaum muda dengan peluang konstruktif sebelum mereka ditarik ke dalam kejahatan terorganisir.

“Orang Napoli, apa yang membuat Anda luar biasa adalah kemampuan Anda untuk mencintai, yang dapat membuat Anda lebih dari itu adalah mengambil dari sumber cinta yaitu Kristus sendiri: jangan takut untuk mengikutinya dan mengagungkan Tuhan untuk apa yang Dia kehendaki bekerja di dalam dirimu, pada anak-anakmu, di antara orang-orang miskinmu, untuk mereka yang duduk di pinggiran masyarakat,” kata Battaglia.

Frans de Sales, SCJ; Sumber: Courtney Mares (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here