Seorang Koster Terbunuh, Seorang Imam Terluka dalam Serangan Teroris di Spanyol; Uskup Mengutuk Kekerasan

396
Kardinal Juan José Omella
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Seorang koster tewas dan seorang imam terluka dalam serangan yang diduga teroris pada hari Rabu (25/1/2023) di dua gereja Katolik di Spanyol.

Seperti dilansir Europa Press, menurut sumber kepolisian, koster Gereja Our Lady of La Palma dibunuh dan imam Gereja St. Isidorus terluka.

Kedua gereja tersebut berada di kota Algeciras dekat ujung selatan semenanjung Iberia di seberang selat Gibraltar dari Maroko.

Calatunya Press melaporkan bahwa almarhum koster adalah Diego Valencia, dan imamnya adalah Pastor Antonio Rodríguez.

Outlet berita lebih lanjut melaporkan bahwa dalam serangan St. Isidorus, tersangka memasuki gereja dan menyerang patung dengan parang. Imam itu berusaha mengusirnya dan begitu keluar, tersangka, yang mengenakan jellaba (baju khas Maroko), menikam leher imam itu.

Sumber dari Layanan Darurat 112 Andalusia mengatakan kepada Europa Press bahwa serangan itu terjadi sekitar pukul 19:30.

Keuskupan Cádiz-Ceuta di mana Algeciras berada mengatakan dalam pernyataan 26 Januari bahwa pastor yang terluka itu dirawat di rumah sakit dan “untungnya sudah keluar dari bahaya.”

“Almarhum koster sangat dicintai di paroki dan di kota karena dedikasi dan keramahannya dengan semua orang,” cerita pihak keuskupan.

Pengadilan Nasional telah memulai penyelidikan sebagai dugaan serangan teror jihadis, sebuah proses yang dilakukan oleh Pengadilan Investigasi Pusat No. 6.

Setelah penyerangan, wali kota Algeciras, José Ignacio Landaluce, menetapkan hari berkabung resmi, dengan bendera setengah tiang di gedung kota, dan mengumumkan bahwa rapat umum akan diadakan di depan gereja terbesar di kota itu.

Sejumlah uskup Spanyol mengutuk serangan itu dan menyampaikan belasungkawa kepada para korban dan keluarga mereka.

“Dengan sedih saya menerima berita tentang peristiwa di Algeciras,” tulis Francisco César García, uskup axilier Toledo dan sekretaris jenderal Konferensi Waligereja Spanyol, di Twitter.

“Di saat-saat penderitaan yang menyedihkan ini, kami turut berduka bersama keluarga para korban dan Keuskupan Cádiz dan memohon kepada Tuhan kehidupan dan perdamaian untuk pemulihan yang cepat dari yang terluka,” kata prelatus itu.

Dalam konferensi pers 26 Januari, García juga mengungkapkan bahwa Uskup Rafael Zornoza dari Keuskupan Cádiz sedang melakukan kunjungan pastoral di Algeciras “dan tidak berada di gereja itu tetapi hanya beberapa meter jauhnya.”

Meskipun Zornoza tidak dalam bahaya langsung, keadaan ini “memungkinkannya untuk segera hadir di tempat kejadian dan menerima informasi langsung”.

Sekretaris Jenderal Konferensi Waligereja Spanyol mengakui bahwa “dalam kasus ini ada motivasi agama untuk kebencian terhadap agama” tetapi menekankan bahwa “kita tidak dapat dan tidak boleh menjelekkan kelompok secara umum.”

Prelatus itu mengungkapkan “kecaman yang paling mutlak dan total” atas serangan itu “dengan bobot khusus, yaitu ketika kekerasan ini dicoba secara salah untuk dibenarkan atas nama Tuhan. Itu adalah mengambil nama Tuhan dengan sembarangan, apa pun nama dari satu Tuhan yang benar itu.

García juga mengenang bahwa “seperti yang dikatakan St. Yohanes Paulus II, yang disahkan ulang oleh Benediktus XVI dan dikonfirmasi oleh Paus Fransiskus, nama Tuhan tidak akan pernah dapat digunakan untuk tindakan kekerasan apa pun.”

Konferensi Waligereja Spanyol menyatakan dalam sebuah pernyataan “kedekatan dan perasaan tulus serta penghiburan iman bagi keluarga para korban, Keuskupan Cádiz, dan masyarakat Gibraltar County.”

“Kami juga menyatakan kecaman kami yang paling keras terhadap semua bentuk kekerasan, yang tidak memiliki tempat dalam masyarakat di mana kita hidup,” tegas prelatus itu.

“Sebagai umat beriman, kami memohon kepada Tuhan yang penuh belas kasihan dan damai untuk mengisi hati para korban dengan harapan dan menyembuhkan yang terluka, menemani Gereja dan masyarakat dalam mencari perdamaian, dan mengubah hati orang-orang yang melakukan kekerasan,” tutup para uskup.

Kardinal Juan José Omella, presiden Konferensi Waligereja Spanyol dan uskup agung Barcelona, mengatakan dia “terkejut dengan serangan bersenjata yang terjadi di dua paroki di Algeciras, yang menyebabkan kematian koster salah satu dari mereka dan melukai serius umat Katolik, imam dari orang lain serta setidaknya dua orang lainnya.”

“Saya berdoa untuk para korban kekejaman ini dan untuk kerabat mereka,” kardinal meyakinkan.

Keuskupan Cádiz-Ceuta mengeluarkan pernyataan dari Uskup Rafael Zornoza yang meminta umat beriman untuk “menjadi pembawa perdamaian dan belas kasihan.”

Prelatus itu mengatakan bahwa keuskupan “masih kaget dan sedih atas pembunuhan koster dan imam Salesian yang baik yang terluka ini.”

Pada saat yang sama, dia menekankan bahwa “kita ingin, bagaimanapun, menjadi pembawa perdamaian dan belas kasihan di tengah dunia tempat kita tinggal ini, yang memiliki begitu banyak ketegangan dan begitu banyak manifestasi kekerasan yang tidak manusiawi.”

Uskup mengatakan bahwa meskipun serangan itu “sangat keras”, pada saat yang sama “mereka lebih mempersatukan orang dalam doa dan iman.”

Dia juga menekankan kecamannya yang tegas, meskipun dia berhati-hati dalam mengasumsikan apa yang terjadi: “Tentu saja kami mengutuk keras insiden ini, meskipun kami benar-benar menunggu klarifikasi dari otoritas penegak hukum.”

Zornoza berkata bahwa dia berterima kasih atas “semua ungkapan belasungkawa, solidaritas, dan cinta” yang mereka terima “dari dekat dan jauh, dari seluruh Gereja.”

“Yang benar adalah bahwa kami merasakan kekuatan doa seluruh Gereja dan kedekatannya, dorongannya dan kesaksiannya sangat menguatkan kami,” katanya.

“Kami akan terus mempercayakan diri dan semua orang kepada Tuhan,” pungkasnya. **

Catholic News Agency/Frans de Sales, SCJ

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here