Konferensi Pers dalam Penerbangan Paus Fransiskus: Tuhan Menyertai Orang-orang dengan Ketertarikan Sesama Jenis

71
Paus Fransiskus
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Dalam penerbangan kembali dari Sudan Selatan pada hari Minggu, Paus Fransiskus mengatakan bahwa Tuhan mengasihi dan menyertai orang-orang yang memiliki ketertarikan sesama jenis.

Ketika ditanya oleh seorang jurnalis apa yang akan dikatakan paus kepada keluarga di Kongo dan Sudan Selatan yang menolak anak-anak mereka karena mereka gay, Paus Fransiskus menjawab bahwa katekismus mengajarkan bahwa orang dengan ketertarikan sesama jenis tidak boleh dipinggirkan.

“Orang-orang dengan kecenderungan homoseksual adalah anak-anak Tuhan. Tuhan mengasihi mereka. Tuhan menyertai mereka,” kata paus dalam konferensi pers dalam penerbangan sekembalinya dari Juba pada 5 Februari.

“Menghukum seseorang seperti ini adalah dosa. Mengkriminalkan orang yang memiliki kecenderungan homoseksual adalah sebuah ketidakadilan,” tambahnya.

Paus Fransiskus melayani wartawan yang melakukan wawancara di dalam pesawat.

Dalam perjalanan kepausan pertama, Paus Fransiskus bergabung untuk konferensi pers dalam penerbangan oleh dua pemimpin Kristen lainnya: mitra Anglikan, Uskup Agung Canterbury Justin Welby, dan moderator Gereja Skotlandia, Iain Greenshields, yang juga mengambil bagian dalam “ziarah perdamaian ekumenis” di Sudan Selatan 3-5 Februari.

Bersama-sama ketiga pemimpin Kristen itu menjawab pertanyaan dan berbicara tentang proses perdamaian Sudan Selatan, perang di Ukraina, dan pertambangan di Republik Demokratik Kongo.

Welby mengatakan bahwa dia “dengan sepenuh hati setuju” dengan apa yang dikatakan Paus Fransiskus tentang Kongo bahwa itu “bukan taman bermain kekuatan besar.”

Greenshields menambahkan bahwa dalam proses perdamaian Sudan Selatan, tindakan berbicara lebih keras daripada kata-kata.

Paus Fransiskus sendiri yang menjawab pertanyaan tentang ketegangan dalam Gereja Katolik setelah kematian pendahulunya, Paus Emeritus Benediktus XVI.

“Saya pikir kematian Benediktus dilakukan oleh orang-orang yang ingin melayani kepentingan mereka sendiri,” kata Fransiskus.

Orang-orang yang memperalat orang yang begitu baik dan suci, tambah Fransiskus, adalah partisan dan tidak etis.

Melihat potensi perjalanan kepausan yang akan datang, Paus Fransiskus mengatakan bahwa dia ingin pergi ke India tahun depan.

Paus berusia 86 tahun itu menegaskan bahwa dia juga berencana melakukan perjalanan ke Marseille, Prancis, pada bulan September untuk berpartisipasi dalam pertemuan para uskup Mediterania dan menambahkan bahwa “ada kemungkinan dari Marseille untuk terbang ke Mongolia.”

Menanggapi pertanyaan tentang penerimaan orang-orang dengan ketertarikan sesama jenis, Paus Fransiskus mencatat bahwa dia telah berbicara tentang topik tersebut beberapa kali selama konferensi pers dalam penerbangan.

Paus menegaskan kembali apa yang dia katakan dalam penerbangan kembali dari Brasil pada tahun 2013: “Jika seseorang dengan kecenderungan homoseksual adalah seorang yang percaya, mencari Tuhan, siapakah saya untuk menghakiminya? Inilah yang saya katakan dalam perjalanan itu.

Justin Welby, uskup agung Canterbury, berbicara kepada wartawan di atas penerbangan kepausan ke Roma pada 5 Februari 2023, disaksikan Iain Greenshields, moderator Majelis Umum Gereja Skotlandia. Kedua pemimpin agama itu menemani Paus Fransiskus dalam kunjungannya ke Sudan Selatan.

Dia menambahkan bahwa selama konferensi pers dalam penerbangan kembali dari Irlandia pada tahun 2018 dia mengatakan bahwa orangtua tidak boleh mengusir anak-anak dengan orientasi ini dari rumah mereka.

Paus Fransiskus mencatat bahwa dia baru-baru ini berbicara tentang kriminalisasi homoseksualitas dalam sebuah wawancara dengan Associated Press dan menekankan lagi bahwa itu tidak adil.

“Saya ingin mengatakan, saya berharap saya berbicara seanggun dan sejelas paus. Saya sepenuhnya setuju dengan setiap kata yang dia ucapkan di sana,” kata Welby.

“Selama empat hari berikutnya dalam Sinode Umum Gereja Inggris, ini adalah topik diskusi utama kami, dan saya pasti akan mengutip Bapa Suci,” tambahnya.

Menurut Katekismus Gereja Katolik, orang-orang dengan kecenderungan homoseksual harus diperlakukan dengan hormat, dan diskriminasi yang tidak adil terhadap mereka harus dihindari, sementara “tindakan homoseksual pada dasarnya tidak teratur” dan “dalam keadaan apa pun tindakan itu tidak dapat disetujui”. **

Courtney Mares (Catholic News Agency)/Frans de Sales, SCJ

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here