Berawal dari Tepian Danau Toba, 40 Tahun Seminari Tinggi St. Petrus Pematangsiantar: Resmikan Pedoman Pembinaan Calon Imam Diosesan yang Baru

539
Foto bersama Para Uskup Regio Sumatera bersama para imam usai Perayaan Ekaristi, sebagian besar imam yang hadir adalah alumni STSP.
4/5 - (4 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – “DALAM perayaan ini secara khusus kita bersyukur pada Allah karena Seminari Tinggi St. Petrus telah berusia 40 tahun. Seminari ini telah menghasilkan ratusan imam projo yang kita harapkan, mereka ambil bagian dalam kegembalaan Kristus sendiri untuk menghadirkan Kerajaan Allah dan membawa umat Allah kepada keselamatan”, ungkap Mgr. Yohanes Harun Yuwono, Uskup Agung Palembang dalam pengantarnya mengawali Perayaan Ekaristi 40 tahun Seminari Tinggi St. Petrus (STSP), Sinaksak, Pematangsiantar, Sumatera Utara pada Rabu (15/2/2023) yang lalu.

Para Uskup Regio Sumatera dan Romo Guido Suprapto (Rektor STSP)

STSP adalah rumah pembinaan bagi para calon imam diosesan (projo) Regio Sumatera, yang terdiri dari Keuskupan Agung Medan, Keuskupan Sibolga, Keuskupan Padang, Keuskupan Agung Palembang, Keuskupan Pangkalpinang dan Keuskupan Tanjung Karang. Saat ini ada 163 frater yang sedang menjalani pembinaan di tempat ini.

“Kita adalah imam-imam yang harus dengan rendah hati melayani umat Allah bukan dengan terpaksa. Para imam yang ambil bagian dalam imamat Kristus akan menjadi pelayan-pelayan Allah. Tuhan sendirilah yang melalui kita menggembalakan umat Allah dan karena itu, mari kita dengan rendah hati menjadi tangan-tangan Allah dan sarana-sarana keselamatan Allah. Mari dengan teguh mengakui seperti Petrus, Engkau adalah Mesias Putera Allah. Iman yang dijalani dan dihidupi oleh Petrus sampai akhir hayatnya,” sambung Mgr. Yohanes.

Perayaan Ekaristi Pesta TaKhta St. Petrus dan Syukur 40 tahun STSP yang diselenggarakan dengan tema, “Semakin Berakar, Bertumbuh dan Berbuah” (Yeremia 12:2) ini dipimpin oleh Mgr. Yohanes Harun Yuwono, didampingi Mgr. Kornelius Sipayung, OFMCap (Uskup Agung Medan), Mgr. Fransiskus Sinaga (Uskup Sibolga), Mgr. Adrianus Sunarka, OFM (Uskup Pangkalpinang), Mgr. Vincentius Setiawan Triatmojo (Uskup Terpilih Tanjung Karang) dan Romo Guido Suprapto (Rektor STSP).

Perarakan para imam dari Gereja St. Petrus diiringi Tarian Tor-tor dan Musik Gondang.

Puluhan imam diosesan alumni yang berasal dari keuskupan-keuskupan Regio Sumatera, bersama para imam dari sejumlah tarekat, ratusan frater, biarawan-biarawati dan umat juga tampak hadir dalam perayaan syukur ini.

“Untuk bisa melangkah ke depan orang harus sadar sekarang ada di mana. Tanpa tahu dia ada di mana, dia tidak akan bisa melangkah ke depan, barangkali bahkan akan melangkah mundur. Sadar setiap saat sedang di mana dan akan kemana, apa yang harus dikerjakan rupanya tidak mudah,” ungkap Mgr. Yohanes mengawali homilinya.

Uskup Agung Palembang yang pernah menjadi dosen Islamologi di Fakultas Filsafat Unika St. Thomas Sumatera Utara ini menunjukkan cara Yesus memanggil para muridNya.

“Yesus tidak memanggil murud-muridNya dengan menyuap atau menawarkan jalan yang mudah. Tidak ada janji-janji palsu seperti dalam kampanye. Dia memberitahu murid-muridNya bahwa jalanNya adalah Jalan Salib.  Dalam kebenaran seorang murid Yesus harus siap dianggap sebagai penjahat atau mati tak terhormat seperti guruNya”, terang Mgr. Yohanes.

“Seorang murid Yesus yang sejati haruslah seperti Yesus sendiri. Jujur dan memberikan keteladanan dalam hidup. Setiap murid yang sejati harus berani menyangkal diri setiap saat. Setiap saat harus berani berkata tidak terhadap hal-hal yang mudah dan menyenangkan diri, berkata  tidak pada semua tindakan mementingkan golongan, berkata tidak pada naluri dan hasrat terlarang yang mencemarkan nilai-nilai kemanusiaan, berkata tidak pada korupsi dan kemalasan, tetapi dia harus tanpa ragu-ragu berkata ‘ya’ pada suara dan perintah Yesus, seperti Yesus berkata ‘ya’ dan tak pernah mundur dari melaksanakan kehendak Bapa. Menjadi murid Yesus dengan menyangkal diri dan memanggul salib artinya bukan mementingkan harga diri, jabatan atau kehormatan. Bukan kalkulasi untung rugi mentalitas dagang, melainkan komitmen pada kebenaran”, kata Uskup.

Perarakan Para Uskup dan Para Imam disambut dengan Tarian Tor-tor diiringi Musik Gondang Toba.

“Kebanyakan dari kita dalam menghidupi kemuridan kita hanya mempunyai kesadaran yang parsial, yang terpilah-pilah, yang sepotong-sepotong. Saat tertentu sadar sebagai orang beriman melakukan ibadah dengan khusyuk. Saat tertentu lesu tak bersemangat, saat lain bahkan seperti kata pemazmur hamil kelaliman dan melahirkan dusta. Ketika kata dan perbuatan kita tidak mencerminkan predikat kita, itu berarti kita belum mengenakan Kristus dan belum menjadi anak Allah. Allahlah yang harus menjadi segala-galanya dalam hidup kita. Menjadi spiritualitas yang harus kita hidupi di tengah berbagai tawaran yang menggoda dan menggiurkan. Baik yang besar maupun yang remeh-temeh, kecil sehari-hari”, papar Mgr. Yohanes.

Mengakhiri homilinya, Uskup mengajak seluruh umat yang hadir untuk meneladani semangat perutusan Rasul Petrus.

“Mari kita dengan lantang seperti Petrus, konsisten, berpegang teguh pada panggilan yang kita jalani. Kalau semakin banyak orang tidak jujur, kita harus semakin jujur. Kalau ada semakin banyak orang melanggar aturan, kita harus semakin tertib. Semakin banyak orang hidupnya ngawur  dan salah, kita harus semakin hidup benar, setia, dan saleh,” ajak Mgr. Yohanes.

Usai Perayaan Ekaristi, acara dilanjutkan dengan ramah tamah, yang diisi dengan sejumlah sambutan dan pentas seni budaya. Acara ini dihadiri oleh sejumlah tamu undangan, di antaranya Direktur Pendidikan Katolik Dirjen Bimas Katolik Kementerian Agama RI, Sekretaris Daerah Kabupaten Simalungun, perwakilan Forkopimda Simalungun, Camat Tapian Dolok, Kepala Desa Sinaksak, dan sejumlah perwakilan TNI-Polri.

Dari Tepian Danau Toba

STSP berawal dari ‘janin’ yang lahir pada 8 Agustus 1982 di sebuah rumah kontrakan sederhana yang berada di Jalan Josep Sinaga, No. 1 Parapat, tak jauh dari tepian Danau Toba. Pada awal berdirinya, rumah bina ini bernama Seminari Romo-romo Praja St. Petrus. Nama ini menggambarkan bahwa seminari ini adalah tempat pembinaan calon-calon imam praja atau imam diosesan.

Nama St. Petrus dipilih menjadi pelindung, karena dua alasan mendasar, yaitu pertama, pada 22 Februari 1982, saat para Uskup Sumatera memutuskan untuk mendirikan Seminari Tinggi, Gereja juga merayakan Pesta Tahta St. Petrus; kedua, karena mengambil nama baptis pendiri pembinaan calon imam diosesan pertama di Indonesia, yaitu Mgr. Petrus Willekens.

Dalam rapat para Uskup Sumatera, pada 28-29 November 1985, diputuskan bahwa nama rumah pembinaan calon imam diosesan adalah Seminari Tinggi St. Petrus dan nama itu terus melekat sejak 30 Januari 1987 saat kompleks di Sinaksak ini diberkati dan diresmikan.

Hal di atas senada dengan yang disampaikan oleh Romo Guido Suprapto dalam sambutannya. “Seminari Tinggi St. Petrus keberadaannya dihitung sejak 8 Agustus 1982 di Parapat. Kemudian menempati lokasi di Sinaksak ini sejak 30 Januari 1987. Seminari adalah jantung keuskupan. Di STSP ini akan disiapkan dan dilahirkan para imam atau pastor yang akan menggembalakan umat di keuskupan atau Gereja setempat. Menjadi tanggungjawab kami untuk menyiapkan gembala umat yang memadai dan bertanggung jawab untuk kebutuhan dan harapan umat atau Gereja khususnya di Regio Sumatera. Menjadi harapan kita bersama dari STSP ini lahir pribadi-pribadi gembala seperti Kristus yang adalah Gembala Baik bagi domba-dombaNya,” terang Romo Surapto.

“Pemerintah Kabupaten Simalungun merasa bangga karena di kabupaten ini telah lama berdiri Seminari Tinggi St. Petrus yang sudah 40 tahun berdiri untuk mendidik para calon imam diosesan yang menempuh pendidikan di Fakultas Filsafat. Pemerintah Kabupaten Simalungun juga sudah merasakan bahwa kehadiran Seminari Tinggi St. Petrus di Tano Habonaron Do Bona adalah untuk menyiapkan dan melahirkan imam diosesan yang mencukupi dari segi kuantitas dan kualitas bagi Gereja Katolik Regio Sumatera,” ungkap Esron Sinaga selaku Sekretaris Daerah, dalam sambutannya mewakili Bupati Simalungun.

Lebih lanjut, umat Paroki St. Laurentius Brindisi Pematangsiantar ini juga menyampaikan harapan Pemkab Simalungun. “Semoga diusia 40 tahun Seminari Tinggi St. Petrus akan terus melahirkan calon imam yang akan menggembalakan umat di keuskupan setempat. Dari sini lahir pribadi-pribadi imam, gembala seperti Kristus adalah Gembala baik bagi kawanan dombaNya,” jelasnya.

Hal senada juga disampaikan oleh Salman Habeahan Pasaribu selaku Direktur Pendidikan Katolik Dirjen Bimas Katolik Kementerian Agama RI yang juga alumni STSP dalam sambutannya.

“Kita pantas bersyukur karena Seminari Tinggi St. Petrus sudah menghasilkan 3 orang uskup, ratusan imam dan juga alumni  awam yang ada di seluruh Indonesia. STSP ini didirikan oleh para Bapa Uskup Regio Sumatera untuk menyiapkan calon-calon imam pemimpin Gereja dan masyarakat. STSP sebagai bagian dari lembaga pendidikan keagamaan Katolik, semakin nyata dalam fungsi fasilitasi bagi transformasi pendidikan, khususnya transformasi norma dan nilai dan secara khusus formasio untuk panggilan menjadi imam-imam alter Christus,” ungkapnya.

Pedoman Baru

Puncak dari rangkaian perayaan syukur ini ditandai dengan peluncuran dan peresmian Pedoman Pembinaan Calon Imam Diosesan (PPCID) Regio Sumatera yang telah selesai direvisi. Romo Irfantinus Tarigan mewakili para pembina STSP menyampaikan bahwa Pedoman Pembinaan ini telah melalui tahapan yang panjang dan dalam penyusunannya juga melibatkan banyak pihak dan lembaga.

Pembukaan selubung dan pita plakat Pedoman Pembinaan Calon Imam Diosesan Regio Sumatera oleh Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap didamping Mgr. Yohanes Harun Yuwono, para Uskup Regio Sumatera dan Rektor STSP.

“Pedoman Pembinaan ini telah lahir sejak tahun 1989 dan disahkan pada 8 Agustus 1992. Pada tahun 2007 bertepatan dengan perayaan 25 tahun STSP, pedoman itu direvisi dan menjadi Pedoman Pembinaan yang berlaku hingga saat ini. Melihat perkembangan jaman dan Gereja saat ini, maka para Bapa Uskup, para formator, para frater STSP merasa butuh untuk meninjau kembali dan membaharui Pedoman Pembinaan yang telah berjasa menjadi penuntun selama 15 tahun terakhir. Kami melihat momen perayaan Syukur 40 tahun STSP menjadi saat yang tepat untuk pembaruan itu,” jelas Romo Irfantinus.

Sebelum diterima dan diresmikan penggunaannya, Mgr. Adrianus Sunarka, OFM mewakili para uskup Regio Sumatera menyampaikan terimakasih kepada para pembina STSP yang telah mengupayakan dengan beragam cara sehingga revisi PPCID Regio Sumatera dapat terwujud.

Mgr. Kornelius Sipayung, OFMCap mewakili para Bapa Uskup Regio Sumatera kemudian membuka selubung dan pita pada plakat PPCID dan menyerahkan plakat tersebut kepada Romo Guido Suprapto sebagai tanda bahwa hasil revisi PPCID diterima. Selanjutnya, Mgr. Yohanes Harun Yuwono didampingi para uskup dan para imam berkenan memukul gong sebagai tanda PPCID Regio Sumatera yang baru resmi berlaku bagi pembinaan di STSP.

Usai peresmian Pedoman Pembinaan Calon Imam, acara dilanjutkan dengan pemotongan kue ulang tahun dan pelepasan rangkaian balon tanda syukur atas 40 tahun berdidirnya Seminari Tinggi St. Petrus sebagai rumah bina bagi para calon imam diosesan Regio Sumatera.

Peristiwa ini mengundang banyak alumni untuk turut mengungkapkan sukacitanya melalui laman jejaring media sosial. “Selamat dan proficiat atas hari ulang tahun ke-40 STSP Pematangsiantar. Semoga STSP tetap menjadi rumah formasi yang dipenuhi oleh semangat persaudaraan dan keterbukaan untuk menghadapi tantangan Gereja saat ini dan tantangan Gereja yang akan datang. Semoga STSP yang kita cintai ini semakin banyak melahirkan imam-imam yang setia, kudus dan bersemangat dalam melayani Tuhan dan sesama di manapun berkarya”, ungkap Romo Gading Sianipar, imam diosesan Keuskupan Agung Palembang yang saat ini menjalani tugas misi di Keuskupan Paramaribo, Suriname, Amerika Selatan.

Romo Irfantinus Tarigan (kiri, Koordinator Revisi PPCID Regio Sumatera) mendampingi para Uskup melepas rangkaian balon Perayaan Syukur 40 tahun STSP

Hal senada juga diungkapkan oleh Romo Chrisantus Paschalis Saturnus Esong. Imam Keuskupan Pangkalpinang yang saat ini menjadi Ketua Komisi Keadilan, Perdamaian dan Pastoral Migran Perantau (KKP-PMP) Kevikepan Utara, Keuskupan Pangkalpinang ini menyampaikan bahwa keberadaan STSP yang ada di tengah masyarakat dan unit-unit tempat tinggal yang dibuat dengan pola pastoran di paroki membantu para calon imam untuk hidup dalam satu komunitas kecil, belajar mandiri dan belajar berbaur dengan masyarakat. “Harapannya, STSP dapat lebih baik lagi kedepannya dan dapat menghasilkan imam-imam yang tangguh, secara khusus untuk pelayanan umat di keuskupan-keuskupan Regio Sumatera,” tegasnya.

Romo Titus Jatra Kelana (Kontributor, Palembang)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here