Jawaban Paus atas Pertanyaan Anak Indonesia Dayuen Sihotang tentang Mukzijat Apa yang Akan Dibuat Paus Jika Bisa Membuat Mukjizat

123
Seorang anak Indonesia, Dayuen Sihotang (anak dari seorang diplomat KBRI di Roma, kelarga Protestan), sebelah kanan Paus Fransiskus, usai bertanya. (Foto: Dok. World Children’s Day)
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – GAUNG Hari Anak Sedunia yang pertama oleh Gereja Katolik memang tidak terlalu bergema di Indonesia. Hingga muncul video seorang anak asal Indonesia dengan batik biru muda, Dayuen Sihotang, bertanya kepada Paus Fransiskus di media sosial, “Jika Bapa Paus bisa mengadakan mukjizat, mukjizat apa yang akan dibuat?”

Suasana pertemuan Paus bersama anak-anak pada Hari Anak Sedunia di Roma, Sabtu, 25 Mei 2024.

Anak itu bertanya di momen hari pertama Hari Anak Sedunia di Roma pada Sabtu, 25 Mei 2024. Ternyata, para anak-anak ini diberi kesempatan untuk bertanya kepada Paus Fransiskus dan saat itu juga Paus menjawab.

Berikut beberapa pertanyaan yang dapat dijadikan bahan katekese ringan bersumber dari pertanyaan anak-anak:

Dayuen Sihotang dari Indonesia: Jika Bapa Paus bisa mengadakan mukjizat, mukjizat apa yang akan dibuat?

Paus Fransiskus:

Bagus! Kamu baik, ya? Jika saya bisa melakukan keajaiban, keajaiban apa yang akan saya pilih? Caranya mudah: semua anak mempunyai apa yang mereka perlukan untuk hidup, makan, bermain, dan bersekolah. Inilah keajaiban yang ingin saya kerjakan. Terima kasih! Terima kasih. Semoga semua anak berbahagia. Mari kita berdoa kepada Tuhan agar Dia melakukan mukjizat ini. Terima kasih.

Luis Gabriel dari Nicaragua: Mengapa beberapa orang tidak mempunyai rumah dan tidak bekerja?

Paus Fransiskus:

Terima kasih. Ambil satu permen, dua atau tiga. Ini adalah pertanyaan yang sangat nyata. Ini bukanlah pertanyaan yang mudah untuk dijawab. Mengapa ada orang yang tidak mempunyai rumah dan pekerjaan? Saya bertanya kepadamu: ini, bahwa ada orang yang tidak mempunyai rumah atau pekerjaan, apakah adil? [Anak-anak menjawab: Tidak]. Saya tidak mengerti. Apakah itu adil? [Mereka menjawab: Tidak!]. Ini sebuah ketidakadilan, dan sayangnya masih banyak orang yang tidak punya pekerjaan, tidak punya rumah, dan tinggal di tenda. Seringkali mereka tidak punya apa-apa untuk dimakan.

Hari ini kami berbahagia, namun temanmu menanyakan pertanyaan: “Mengapa?”. Inilah buah kejahatan, inilah buah keegoisan. Dan inilah buah dari perang. Jika seseorang mencoba melampaui orang lain, apakah orang tersebut baik atau jahat? Apakah mereka baik atau buruk? [Anak-anak menjawab: Buruk!]. Buruk, seperti katamu. Dan ada banyak kejahatan dan keegoisan… Banyak orang, banyak negara mengeluarkan uang untuk membeli senjata untuk dihancurkan, dan ada orang yang tidak punya apa-apa untuk dimakan.

Anak-anak, pikirkanlah hal ini. Ada anak yang tidak punya makanan, ada orang yang tidak punya pekerjaan, dan ini kesalahan umat manusia. Saya mohon bantuanmu: setiap hari, ketika kamu berdoa, doakanlah anak-anak yang menderita ketidakadilan ini. Mari kita diam sejenak, semuanya diam, sedikit lagi hening. Dan, sekarang, dalam keheningan ini, kamu masing-masing, pikirkan tentang anak laki-laki dan perempuan yang tidak punya apa-apa untuk dimakan. Dan marilah kita berdoa kepada Tuhan, agar Dia dapat membantu menyelesaikan ketidakadilan ini, yang sampai batas tertentu menjadi penyebab kita semua bersalah. Terima kasih, nak.Ambil permen. Bagus!

Federico cari Italia: Di dunia kita semua seharusnya setara, namun ada anak-anak yang menderita dibandingkan dengan kita; mengapa ini terjadi? Dan yang terpenting, apa yang bisa kita lakukan untuk membantu mereka?

Paus Fransiskus:

Ini merupakan kelanjutan dari pertanyaan sebelumnya. Ada anak-anak yang tidak memiliki kebutuhan dasar… kita semua seharusnya setara, namun kenyataannya tidak. Mengapa ini terjadi? Hal ini terjadi karena keegoisan, ketidakadilan… Inilah sebabnya kamu menanyakan pertanyaan tersebut. Hal ini terjadi karena manusia egois, karena manusia tidak adil. Terima kasih, Federico, dan terserah pada kita semua untuk berusaha menjadi lebih adil, dan berupaya agar tidak banyak ketidakadilan di dunia. Kita semua setara, tetapi sayangnya hal ini tidak selalu terjadi. Semoga Tuhan memberkatimu! Ambil permen.

Jeronimo dari Kolombia: Benarkah perdamaian selalu mungkin terjadi?

Paus Fransiskus:

Perdamaian selalu mungkin terjadi, tapi bagaimana kita mewujudkannya? Mari kita pikirkan, misalnya, tentang sekolah: Saya punya masalah dengan anak lain… [Seorang anak berkata: Saya minta maaf…] Tapi lihat… kamu mengatakannya, ayo, ayo… Apa yang harus saya lakukan jika saya mempunyai masalah dengan anak lain? Ayo nak? Katakan di sini… [Anak itu menjawab: Saya memaafkan dan meminta maaf]. Berdamailah… Di lingkungan kita, ketika kita bermain dengan anak-anak di sekolah, kadang-kadang ada sesuatu, ada perkelahian, ya atau tidak? [Mereka menjawab: Ya]. Ya… dan apakah penting untuk melanjutkan pertarungan? [Mereka menjawab: Tidak]. Apa yang harus kita lakukan? [Mereka menjawab: kita harus berdamai].

Bagaimana kita berdamai? [Mereka menjawab: Dengan memaafkan dan meminta maaf]. Dia berkata dengan memaafkan dan meminta maaf, tapi aku akan menunjukkanmu sikap damai. Perhatikan baik-baik, perhatikan baik-baik, ulurkan tanganmu… ini adalah isyarat perdamaian.

Sekarang saya ingin Anda semua melakukan gerakan ini dengan laki-laki atau perempuan di sebelah Anda. Sebuah isyarat perdamaian, semuanya! Bersama! Ini adalah isyarat perdamaian! Kedamaian selalu mungkin! Terima kasih!

Lia Marise dari Burundi: Menurut Bapa Paus, apa yang bisa kita lakukan sebagai anak-anak untuk menjadikan dunia lebih baik?

Paus Fransiskus:

Pertanyaannya adalah, apa yang bisa saya lakukan untuk membuat dunia menjadi lebih baik? Jawablah pertanyaan yang akan saya ajukan kepadamu. Perhatian. Apa yang bisa saya lakukan untuk membuat dunia menjadi lebih baik? Pertengkaran? [Anak-anak menjawab: Tidak!]. Aku tidak bisa mendengarmu. Pertengkaran? [Mereka menjawab: Tidak!]. Bicarakan dengan baik? [Mereka menjawab: Ya!]. Bermain bersama? [Mereka menjawab: Ya!]. Bantu orang lain? [Mereka menjawab: Ya!]. Dengan melakukan hal-hal ini, dunia akan menjadi lebih baik. Teruskan, dan ambil hati. Anak yang baik. Semoga Tuhan memberkatimu.

Lucy dari Australia: Apakah Bapa Paus senang menghabiskan waktu bersama kami anak-anak? Mengapa?

Paus Fransiskus:

Terima kasih banyak! Ya, Saya benar-benar bahagia. Saya bahagia karena kamu bersukacita, karena kamu mempunyai sukacita harapan di masa depan. Benarkah kamu gembira? Aku tidak bisa mendengarmu! Apakah itu benar atau tidak? [Anak-anak menjawab: Ya]. Teruslah maju, berani, dan teruslah bergembira.

Felicia Permata Hanggu

Sumber: Majalah HIDUP, Edisi No 24, Tahun Ke-78, Minggu, 16 Juni 2024

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here