Geliat Gereja Dunia Pinggiran

1
Konsistori: Paus Fransiskus saat membuka konsistori sebelum pelantikan 19 kardinal baru.
[pixmule.com]
Geliat Gereja Dunia Pinggiran
Mohon Beri Bintang

HIDUPKATOLIK.com – Paus Fransiskus dengan jelas menunjukkan perhatian pada Gereja di negara berkembang melalui konsistori pengangkatan cardinal baru. seolah ia menggeser fokus dan lokus dari pusat tradisi Gereja di Eropa kepinggiran dunia yang miskin.

Empat tahun silam, 12 Januari 2010, gempa bumi meluluh-lantakkan negara kecil di Amerika Tengah, Haïti. Lebih dari 200 ribu nyawa melayang dan sekitar satu juta penduduk kehilangan tempat tinggal. Namun, tak terduga, tepat pada hari peringatan tragedi kemanusiaan itu, salah satu negara termiskin di dunia ini dianugerahi seorang kardinal. Paus Fransiskus mengangkat Uskup Les Cayes, Haïti, Mgr Chibly Langlois sebagai kardinal. Ia tercatat sebagai kardinal Haïti yang pertama sepanjang se jarah.

“Penunjukkan ini memperlihatkan betapa dekat dan perhatian Paus Fransiskus dengan umat Katolik di Haï ti,” ungkap Kardinal Langlois, seperti dilansir EWTN (23/2). Hal serupa terjadi di St Lucia, sebuah negara kecil di Kepulauan Karibia yang belum pernah punya seorang kardinalpun sepanjang sejarahnya. Meski Uskup Emeritus Castries, St Lucia, Mgr Kelvin Edward Felix diangkat pada usia non-voting, peristiwa ini besar maknanya bagi umat St Lucia. Non-voting ialah sebutan bagi kardinal yang berusia lebih dari 80 tahun, yang telah kehilangan hak untuk ikut memilih Paus dalam konklaf. Istilah ini berantonim dengan elektor, yakni kardinal berusia di bawah 80 tahun dan berhak ikut konklaf.

Anomali Pilihan
Sementara di Burkina Faso, estafet ke kardinalan sempat terputus sejak 4 Juni 2000 kala Kardinal Paul Zoungrana MAfr wafat. Setelah 14 tahun tanpa kardinal, kini Uskup Agung Ouaga dougou, Burkina Faso, Mgr Philippe Ouédrao go melanjutkan tongkat estafet itu sebagai kardinal elektor.

Begitupun yang terjadi di Nicaragua, Pantai Gading, Korea Selatan, dan Chile. Empat negara ini sebelumnya punya seorang kardinal kecuali Chile dua kardinal. Namun status mereka sudah non-voting. Itulah sebabnya mengapa Fransiskus mengangkat masing-masing seorang kardinal baru bagi empat Negara itu.

Lain halnya dengan Filipina. Pengangkatan kardinal baru dalam konsistori perdana Fransiskus ini terkesan ‘keluarga pakem’ dan menyiratkan pesan yang amat mendalam. Keuskupan Agung Cotabato, Mindano, Filipina Selatan tak pernah muncul dalam sejarah menerima ‘topi merah’ sebutan untuk kardinal. Wilayah ini masuk dalam bilangan daerah termiskin di Filipina yang juga sering terkena dampak konflik dengan mayoritas muslim. Namun Uskup Agung Cotabato, Mgr Orlando Beltran Quevedo OMI justru diangkat kardinal. Filipina pun kini punya empat kardinal, dua elektor dan dua non-voting.

Anomali lain muncul dalam penunjukan Uskup Agung Perugia-Città della Pie ve, Italia, Mgr Gualtiero Bassetti. Padahal dalam sejarah, gelar cardinal biasanya jatuh pada Takhta Keuskupan Agung Venesia dan Turin. Bahkan dari garis suksesi Takhta Venesia terbukti melahirkan tiga Paus selama abad XX, yakni: Pius X, Yohanes XXIII dan Yohanes Paulus I. Anomali ini menjadi afirmasi Fransiskus sebagai Paus kaum miskin dan menaruh hati pada Gereja di dunia berkembang yang selama ini seolah luput dari mainstream Eropa.

Bergeser ke Selatan
Pengangkatan 19 kardinal baru ini tak sepenuhnya mengejutkan dunia kekatolikan. Gerak-gerik Fransiskus sejak awal sudah mengindikasikan kemana arah Gereja. Ia tidak mengutamakan gelar kardinal bagi pejabat teras Kuria Roma. Hanya empat kardinal baru dari kalangan internal Kuria Roma. Selebihnya berlatar belakang ordinaris wilayah dari berbagai penjuru dunia.

Konsistori kali ini mencomot pangeran gerejani dari 15 negara. Konstelasinya pun amat beragam. Eropa menambah delapan kardinal dari Italia, Jerman, Spanyol dan Inggris. Namun, Italia masih menyumbang lima cardinal hingga total menjadi 51 kardinal, dengan 29 kardinal elektor. Amerika Utara hanya satu kardinal dari Kanada, Uskup Agung Québec, Kanada, Mgr Gérald Cyprien Lacroix ISPX. Amerika Serikat yang punya tiga Keuskupan Agung langganan mendapat jatah ‘topi merah’, tak satupun diberikan: Keuskupan Agung Los Angeles, Baltimore dan Philadelphia.

Justru Fransiskus memilih dua kardinal dari Haïti dan St Lucia, dua Negara mini di Karibia; serta empat cardinal dari daerah asalnya, Amerika Latin. Selain Chile, Brazil dan Nicaragua, ia mengangkat penggantinya di Keuskupan Agung Buenos Aires, Argentina, Mgr Mario Aurelio Poli masuk dalam Kolegium Kardinal. Sementara sisanya berasal dari Asia, Filipina dan Korea Selatan; serta dari Afrika, Pantai Gading dan Burkina Faso.

Opsi pengangkatan kardinal ini sangat jelas menggeser tradisi Eropasentris menjadi pemerataan. “Fransiskus jelas membuat banyak pilihan. Satu diantaranya ialah menggeser fokus dan lokus perhatian dalam Gereja, dari pusat tradisional kekuasaan menuju ke tempat-tempat yang ia pikir telah sekian lama diabaikan,” jelas pengamat Vatikan, John Allen seperti dilansir npr.org (22/2).

Kolegium Kardinal
Konsistori ini mengubah konfigurasi Kolegium Kardinal. Kini tercatat, 218 kardinal yang terdiri dari 122 elektor dan 96 non-voting. Mereka terbagi dalam 6 Kardinal-Uskup, 4 Kardinal-Patriakh yakni Kardinal Uskup yang menggunakan tahkta kepatriakhannya sebagai gelar karena penghormatan akan tradisi, 163 Kardinal-Imam, dan 45 Kardinal-Diakon. Sementara itu, dari 228 gelar tituler yang ada, hanya tersisa enam gelar diakonal yang lowong. Saat ini, 218 kardinal itu berasal dari 68 negara, dengan persebaran: 23 negara di Eropa dengan 116 kardinal, tiga negara Amerika Utara 27 kardinal, enam negara Amerika Tengah 7 kardinal, delapan negara Amerika Latin 24 kardinal, 10 negara Asia 21 kardinal, dua Negara Oceania empat kardinal, dan 16 negara Afrika 19 kardinal.

Berdasarkan data itu, kardinal di luar Eropa dan Amerika Utara berjumlah 75 kardinal: 44 elektor dan 31 non-voting. Sedangkan Eropa dan Amerika Utara masih berjumlah 143 kardinal: 78 elektor dan 65 non-voting. Meski jumlahnya masih menunjukkan ketimpangan jika dibandingkan dengan persebaran populasi 1,2 milyar umat Katolik di luar Eropa yang mencapai dua pertiganya, langkah Fransiskus menunjukkan suatu gerak kearah Gereja di dunia berkembang.

Sementara dari asal tarekat, Salesian (SDB) menempati ranking teratas dengan tujuh kardinal: empat elektor dan tiga non-voting. Disusul Fransiskan (OFM) dengan enam kardinal: tiga elektor dan tiga non-voting. Jesuit (SJ) punya lima kardinal: satu elektor yakni Kardinal Julius Darmaatmadja SJ yang sebentar lagi sudah masuk jajaran non-voting, dan empat non-voting. Dominikan (OP) memiliki dua elektor dan satu non-voting. Masing-masing dengan dua kardinal ialah Oblat (OMI) dua elektor dan Claretian (CMF) dua non-voting. Sementara itu, Kapusin (OFMCap), Redemptoris (CSsR), Lazaris (CM), Sulpician (PSS), Scalabri nian (CS), Cistercian (OCist), Allepian (OMM), dan Institut Sekulir St Pius X, masing-masing punya seorang kardinal elektor. Lalu Dehonian (SCJ), Agustinian (OSA), Studite (MSU) dan P.Schönstatt, masing-masing punya seorang kardinal non-voting. Selebihnya berlatar belakang dari imam diosesan.

Tak Terbendung
Langgan penggembalaan Fransiskus yang kian jelas mengarah ke Gereja Selatan ini seolah tak terbendung. Meski di sisi lain, pembenahan birokrasi Kuria Roma dan reformasi Bank Vatikan (IOR) masih terus berlanjut. Ia hanya butuh delapan bulan untuk dinobatkan menjadi “Person of The Year 2013” versi TIME. Lagi-lagi, ia meresmikan pendirian Sekretariat untuk Urusan Ekonomi di Kuria Roma dan mengangkat Kardinal George Pell sebagai prefeknya, hanya selang sehari usai Misa bersama dengan kardinal baru di Basilika St Petrus Vatikan (24/2).

Menanggapi gerak-gerik dan opsi Fransiskus seputar konsistori perdananya, Kardinal Cormac Murphy- O’Connor mengatakan seperti di lansir CNA (23/2), “Ia (Paus – Red) mengatakan, saya ingin mendengar suara kaum papa. Beberapa kardinal telah mengatakan, yakni para kardinal yang datang dari negara-negara miskin ini. Mereka pasti akan terbiasa dengan aneka pertemuan seperti ini dan berusaha untuk bisa bercerita. Tentu saja dengan lebih banyak sentuhan pengalaman real. Bahkan melihat mereka bisa bergabung pun, itu sudah suatu langkah yang luar biasa!”

R.B.E. Agung Nugroho

HIDUP NO.10 2014, 9 Maret 2014

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here