Paus Mendarat di Kanada, Bersiap untuk Meminta Maaf kepada Kelompok Pribumi

195
Paus Fransiskus mencium tangan wanita Pribumi Kanada saat ia tiba di bandara Internasional Edmonton, Kanada, Minggu, 24 Juli 2022.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus memulai kunjungan bersejarah ke Kanada, Minggu (24/7), untuk meminta maaf kepada masyarakat adat atas pelanggaran yang dilakukan oleh misionaris di sekolah-sekolah berasrama, sebuah langkah kunci dalam upaya Gereja Katolik untuk berdamai dengan komunitas Pribumi dan membantu mereka sembuh dari trauma dari generasi ke generasi.

Paus Fransiskus mencium tangan seorang penyintas sekolah berasrama saat dia disambut di bandara Edmonton, Alberta, oleh perwakilan Pribumi, Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau dan Mary Simon, seorang Inuk yang merupakan gubernur jenderal Pribumi pertama Kanada.

Isyarat tersebut mengatur nada dari apa yang dikatakan Paus Fransiskus sebagai “ziarah pertobatan” untuk menebus peran misionaris Katolik dalam asimilasi paksa dari generasi anak-anak Pribumi — sebuah kunjungan yang telah menimbulkan emosi yang campur aduk di seluruh Kanada, ketika para penyintas dan keluarga mereka menghadapi trauma kehilangan mereka dan menerima permintaan maaf kepausan yang telah lama dinanti.
Paus Fransiskus tidak memiliki acara resmi yang dijadwalkan pada hari Minggu, memberinya waktu untuk beristirahat sebelum pertemuannya Senin dengan para penyintas di dekat lokasi bekas sekolah berasrama di Maskwacis, di mana dia diharapkan untuk berdoa di pemakaman dan meminta maaf.

Paus Fransiskus bertemu dengan penduduk asli Kanada saat ia tiba di bandara Internasional Edmonton, Kanada, Minggu, 24 Juli 2022

Paus Fransiskus keluar dari bagian belakang pesawatnya dengan bantuan ambulift, mengingat ligamen lututnya yang tegang memaksanya menggunakan kursi roda. Upacara penyambutan sederhana berlangsung di hanggar bandara, di mana genderang dan nyanyian Pribumi memecah kesunyian. Saat Trudeau dan Simon duduk di samping Paus Fransiskus, serangkaian pemimpin dan tetua adat menyambut paus dan bertukar hadiah. Pada satu titik, Paus Fransiskus mencium tangan penyintas sekolah berasrama Penatua Alma Desjarlais dari Frog Lake First Nations saat dia diperkenalkan kepadanya.

“Saat ini, banyak dari rakyat kita skeptis dan mereka terluka,” kata Grand Chief George Arcand Jr. dari Konfederasi Perjanjian Enam Bangsa Pertama, yang menyambut paus. Namun dia mengungkapkan harapan bahwa dengan permintaan maaf kepausan, “Kita dapat memulai perjalanan penyembuhan kita … dan mengubah cara yang telah terjadi atas orang-orang kita selama bertahun-tahun.”

Namun, kelompok-kelompok pribumi mencari lebih dari sekadar kata-kata, karena mereka mendesak akses ke arsip gereja untuk mengetahui nasib anak-anak yang tidak pernah kembali ke rumah dari sekolah berasrama. Mereka juga menginginkan keadilan bagi para pelaku, reparasi keuangan dan pengembalian artefak Pribumi yang diadakan oleh Museum Vatikan.

Ketua Majelis Bangsa-Bangsa Pertama RoseAnne Archibald, salah satu pemimpin Pribumi paling terkemuka di negara itu, mengatakan beberapa anggota keluarganya bersekolah di sekolah berasrama, termasuk seorang saudara perempuan yang meninggal di salah satunya di Ontario. Dia menggambarkannya sebagai “lembaga asimilasi dan genosida.”

Grup Alexis Nakota Sioux Nation tampil untuk menyambut Paus Fransiskus pada Minggu, 24 Juli 2022, di Edmonton, Alberta, Kanada.

Selama pertarungannya dengan Alberta, “Saya sangat diliputi oleh emosi dan ada saat-saat berbeda di pesawat di mana saya benar-benar harus menahan diri untuk tidak menangis tersedu-sedu,” katanya. “Saya menyadari bahwa saya adalah penyintas trauma antargenerasi dan ada begitu banyak orang seperti saya.”

Perjalanan Paus Fransiskus selama seminggu — yang akan membawanya ke Edmonton; Kota Quebec dan akhirnya Iqaluit, Nunavut, di ujung utara — mengikuti pertemuan yang diadakannya di musim semi di Vatikan dengan delegasi dari First Nations, Metis dan Inuit. Pertemuan-pertemuan itu mencapai puncaknya dengan permintaan maaf yang bersejarah pada 1 April atas pelanggaran “menyedihkan” yang dilakukan oleh beberapa misionaris Katolik di sekolah-sekolah berasrama.

Paus Fransiskus disambut oleh sekelompok pemimpin Pribumi Minggu, 24 Juli 2022, di Edmonton, Alberta, Kanada.

Pemerintah Kanada telah mengakui bahwa pelecehan fisik dan seksual merajalela di sekolah-sekolah Kristen yang didanai negara yang beroperasi dari abad ke-19 hingga 1970-an. Sekitar 150.000 anak Pribumi diambil dari keluarga mereka dan dipaksa untuk hadir dalam upaya untuk mengisolasi mereka dari pengaruh rumah, bahasa dan budaya asli mereka dan mengasimilasi mereka ke dalam masyarakat Kristen Kanada.

Kemudian Perdana Menteri Stephen Harper mengeluarkan permintaan maaf resmi atas sekolah berasrama pada tahun 2008. Sebagai bagian dari penyelesaian gugatan yang melibatkan pemerintah, gereja dan sekitar 90.000 siswa yang masih hidup, Kanada membayar pemulihan yang berjumlah miliaran dolar yang ditransfer ke komunitas-komunitas Pribumi. Gereja Katolik Kanada mengatakan keuskupan dan ordo keagamaannya telah memberikan lebih dari $50 juta dalam bentuk tunai dan kontribusi dalam bentuk barang, dan berharap dapat menambahkan $30 juta lagi selama lima tahun ke depan.

Kunjungan ke Kanada bertujuan untuk rekonsiliasi.

Frans de Sales,SCJ, Sumber: Nicole Winfield, Rob Gillies dan Peter Smith (The Associated Press)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here