Penduduk Asli Kanada Waspada dan Penuh Harapan Saat Paus Menyiapkan Permintaan Maaf

234
Marlene Poitras berpartisipasi dalam pengolesan, upacara pembakaran tanaman beraroma untuk pemurnian dan pemberkatan, dengan sesepuh gereja Fernie Marty di luar Gereja Hati Kudus Rakyat Pertama pada hari Minggu, 17 Juli 2022, di Edmonton, Alberta. Marty adalah penyintas sekolah harian untuk anak-anak Pribumi, yang memiliki kebijakan represif budaya yang mirip dengan sekolah berasrama. Dia terus mempraktekkan iman Katoliknya dalam hubungannya dengan upacara adat.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Sampai hari ini, Flo Buffalo tidak minum susu — sejak dua biarawati mencekok paksa susu asam yang dia tolak di Ermineskin Indian Residential School untuk anak-anak Pribumi yang dikelola Katolik, tempat dia bersekolah di 1960-an.

Mengulurkan tangan kanannya, dia menunjukkan bagaimana dia tidak pernah bisa meluruskannya sepenuhnya sejak seorang biarawati memukulinya dengan tongkat.

“Para biarawati, mereka benar-benar kejam,” kata Buffalo.

Dengan perhatian internasional yang berfokus pada bekas sekolah di kota padang rumput Maskwacis ketika Paus Fransiskus mengunjungi Senin (25/7/2022) mendatang untuk meminta maaf atas pelanggaran dalam sistem yang dirancang untuk memutuskan anak-anak Pribumi dari ikatan suku, keluarga dan agama mereka, Penduduk Asli Kanada seperti Buffalo menyuarakan berbagai skeptisisme, kewaspadaan, dan harapan.

Buffalo, anggota Samson Cree First Nation di Alberta Tengah, tidak sering berbicara tentang dua tahun berada di sekolahnya. Namun menjelang kunjungan Paus, dia duduk untuk menceritakan pengalamannya kepada wartawan Associated Press dan sekelompok kecil gadis remaja yang belajar tentang warisan traumatis sekolah.

Berbicara di ruang dewan Montana First Nation, suku Cree tetangga tempat dia sekarang bekerja, Buffalo ingat bahwa para biarawati, yang berkulit putih, memukuli gadis-gadis itu ketika mereka berbicara dalam bahasa Cree asli mereka alih-alih bahasa Inggris.

Pada saat yang sama, Buffalo, 67, mengatakan dia sering menentang para biarawati. “Aku sangat takut pada mereka, karena aku tidak tahan dengan mereka …” katanya, menyelesaikan kalimatnya dengan tawa nakal.

Buffalo masih menganggap dirinya Katolik. Tapi dia tidak akan menghadiri acara hari Senin dengan Paus Fransiskus – dia tidak ingin berurusan dengan orang banyak, dan yang dia anggap bertanggung jawab adalah para biarawati yang melecehkannya dan tidak pernah meminta maaf saat mereka masih hidup.

“Seharusnya dia (paus) tidak meminta maaf,” kata Buffalo. “Seharusnya mereka.”

Ketika Mavis Moberly mendengar paus akan datang, berita itu memicu beberapa trauma yang dia bawa selama bertahun-tahun di sebuah sekolah perumahan di Alberta utara. Tetapi setelah airmata, doa dan upacara noda tradisional, upacara pemurnian dengan tanaman beraroma, dia mendapati dirinya menantikan untuk mendengar permintaan maaf paus.

“Mungkin itu akan membantu saya untuk sembuh dan memiliki sedikit lebih banyak kedamaian batin,” katanya setelah Misa Minggu lalu di Gereja Hati Kudus Rakyat Pertama, sebuah paroki Katolik di Edmonton yang berorientasi pada masyarakat dan budaya Pribumi.

Permintaan maaf kepausan membutuhkan waktu bertahun-tahun, jika bukan generasi, dalam pembuatannya.

Dari abad ke-19 hingga abad ke-20, pemerintah Kanada bekerja sama dengan gereja-gereja Katolik dan Protestan untuk menjalankan sekolah-sekolah berasrama dalam “sistem pendidikan hanya dalam nama,” yang dirancang untuk melemahkan identitas suku dan perlawanan Pribumi terhadap perampasan tanah, menurut laporan 2015 oleh Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi Kanada.

Ini mengidentifikasi 139 sekolah, mayoritas dikelola Katolik, di mana sekitar 150.000 siswa dikirim. “Anak-anak dilecehkan, secara fisik dan seksual,” kata laporan itu, menambahkan bahwa sekolah adalah fasilitas yang tidak bersih dan tidak aman di mana ribuan anak meninggal karena penyakit, kebakaran, dan penyebab lainnya.
Selama beberapa dekade, berbagai kelompok Gereja Katolik dan Protestan telah mengajukan permintaan maaf, dan Paus Benediktus XVI pada tahun 2009 mengungkapkan “kepedihan pribadinya”.

Tetapi sejarah yang menyakitkan mengambil urgensi baru tahun lalu ketika survei bekas sekolah dengan radar penembus tanah menemukan bukti ratusan kuburan tak bertanda.

Paus Fransiskus tiba di bandara Internasional Leonardo da Vinci Roma pada Minggu, 24 Juli 2022, untuk menaiki penerbangannya ke Edmonton, Kanada, di mana ia akan memulai kunjungan pastoral enam hari di negara itu. Paus Fransiskus memulai perjalanan selama seminggu ke Kanada pada hari Minggu untuk meminta maaf kepada masyarakat adat atas pelanggaran yang dilakukan oleh misionaris Katolik di sekolah-sekolah berasrama terkenal di negara itu.

Paus Fransiskus bertemu dengan delegasi Pribumi Kanada musim semi ini dan meminta maaf “atas perilaku tercela para anggota Gereja Katolik” yang terlibat dengan sekolah-sekolah. Dia juga mengindahkan seruan para penyintas untuk meminta maaf di tanah Kanada, yang mengarah ke acara Senin di mana ribuan peserta diharapkan hadir.

Hari ini, sekolah berasrama Ermineskin sebagian besar telah diruntuhkan. Sebagai gantinya berdiri satu set bangunan sekolah yang lebih baru, dijalankan oleh empat negara Cree di dalam dan sekitar Maskwacis. Tipi besar di depan sekolah menengah menunjukkan bagaimana para pendidik mempromosikan kebanggaan terhadap budaya Pribumi yang dulu tertindas.

Rose Pipestem, seorang anggota Bangsa Pertama Montana yang juga selamat dari sekolah Ermineskin, mengatakan bahwa dia akan mencoba menemui paus. Tapi seperti Buffalo, dia percaya para pelaku seharusnya meminta maaf.

“Aku akan pergi menemuinya,” katanya, duduk di ruang dewan dekat deretan foto para kepala suku Montana sebelumnya. “Aku tidak marah padanya.”

Pipestem tidak memiliki ingatan sadar akan pelecehan di sekolah, tempat dia tinggal sejak usia 3 tahun setelah ibunya meninggal. Tetapi seorang teman sekelasnya memberi tahu dia bertahun-tahun kemudian bahwa seorang biarawati telah memukulinya sampai berdarah karena dia tidak mengerjakan tugasnya di papan tulis dengan cukup cepat.

“Itu hanya mengejutkan saya,” katanya sambil menangis.

Pipestem tidak mengajukan klaim kompensasi karena dia tidak dapat mengingat kejadian tersebut. Tapi dia tahu ada pelecehan di sekolah.

“Saya selalu bersyukur saya masih ada,” katanya. “Saya pikir itu membuat saya lebih kuat.” Dia mencapai titik di mana “Saya tidak percaya pada agama Katolik. Mengapa mereka membiarkan semua ini terjadi?”

Orang-orang yang selamat lainnya telah menemukan pelipur lara rohani dalam Agama Katolik.

Paus Fransiskus tiba di bandara Internasional Leonardo da Vinci Roma pada Minggu, 24 Juli 2022, untuk menaiki penerbangannya ke Edmonton, Kanada, di mana ia akan memulai kunjungan pastoral enam hari di negara itu. Paus Fransiskus memulai perjalanan selama seminggu ke Kanada pada hari Minggu untuk meminta maaf kepada masyarakat adat atas pelanggaran yang dilakukan oleh misionaris Katolik di sekolah-sekolah berasrama terkenal di negara itu.

Pada hari Minggu, para penyembah memadati Hati Kudus untuk pendedikasian kembali tempat kudus setelah kebakaran. Ruang yang baru dipugar menampilkan balok kayu besar dalam bentuk tipi di atas altar dan gambar menggugah Yesus dan para pengikutnya yang digambarkan dengan fitur Pribumi.

Penabuh genderang mengiringi prosesi ke dalam gereja, diikuti dengan campuran gaya musik multikultural dan liturgi dalam bahasa Inggris dan Cree.

“Gereja ini telah menjadi bagian dari perjalanan penyembuhan saya,” kata Moberly, yang telah hadir selama bertahun-tahun.

Dia mengatakan bahwa sebagai orang dewasa muda, masih trauma dengan pengalaman sekolahnya, dia menolak iman Katolik untuk sementara waktu, beralih ke minum dan membuat pilihan yang buruk. Tetapi ketika dia menjadi seorang nenek, dia memutuskan untuk mengubah caranya dan memberikan contoh yang kuat bagi orang lain.

“Itu bukan tugas yang mudah,” katanya. “Ada banyak airmata.”

Penatua gereja Fernie Marty, 73, mengatakan kunjungan Paus Fransiskus tidak hanya akan membawa rekonsiliasi tetapi juga mendorong apa yang disebutnya “tindakan rekonsiliasi.”

“Kita semua berperan dalam memastikan bahwa kekejaman semacam itu tidak akan pernah terjadi lagi di tanah Kanada,” kata Marty.

Uskup Agung Edmonton, Mgr Richard Smith mengatakan kunjungan paus mengirimkan pesan tidak hanya dengan kata-kata tetapi dengan tindakan, karena dia datang ke Kanada bahkan ketika dia telah membatalkan perjalanan lain karena masalah kesehatan.

“Ini menunjukkan … betapa penting baginya untuk menunjukkan secara pribadi kedekatan pribadinya dengan masyarakat adat,” kata Smith.

Frans de Sales, SCJ; Sumber: Peter Smith (The Associated Press)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here