Paus Menuju Kanada Saat Kelompok Pribumi Menanti Permintaan Maaf Penuh

174
Paus Fransiskus tiba di bandara Internasional Leonardo da Vinci Roma pada Minggu, 24 Juli 2022, untuk menaiki penerbangannya ke Edmonton, Kanada, di mana ia akan memulai kunjungan pastoral enam hari di negara itu. Paus Fransiskus memulai perjalanan selama seminggu ke Kanada pada hari Minggu untuk meminta maaf kepada masyarakat adat atas pelanggaran yang dilakukan oleh misionaris Katolik di sekolah-sekolah berasrama terkenal di negara itu.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus memulai kunjungan penuh ke Kanada, Minggu (24/7/2022), untuk meminta maaf kepada masyarakat adat atas pelanggaran oleh para misionaris di sekolah-sekolah berasrama, langkah kunci dalam upaya Gereja Katolik untuk berdamai dengan komunitas Pribumi dan membantu mereka menyembuhkan dari generasi yang trauma.

Paus Fransiskus terbang ke Edmonton, Alberta, di mana dia akan disambut di landasan oleh Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau dan Mary May Simon, seorang Inuk yang merupakan gubernur jenderal Pribumi pertama Kanada. Paus Fransiskus tidak memiliki acara resmi yang dijadwalkan pada Minggu, memberinya waktu untuk beristirahat sebelum pertemuannya pada Senin dengan para penyintas di dekat lokasi bekas sekolah berasrama di Maskwacis, di mana dia diharapkan untuk menyampaikan permintaan maaf.

Di atas pesawat kepausan, Paus Fransiskus mengatakan kepada wartawan bahwa ini adalah “perjalanan penyesalan” dan dia mendesak doa khususnya untuk orangtua dan kakek-nenek.

Namun, kelompok-kelompok pribumi mencari lebih dari sekadar kata-kata, karena mereka mendesak akses ke arsip gereja untuk mengetahui nasib anak-anak yang tidak pernah kembali ke rumah dari sekolah berasrama. Mereka juga menginginkan keadilan bagi para pelaku, reparasi keuangan dan pengembalian artefak Pribumi yang diadakan oleh Museum Vatikan.

“Permintaan maaf ini mengesahkan pengalaman kami dan menciptakan peluang bagi Gereja untuk memperbaiki hubungan dengan masyarakat adat di seluruh dunia,” kata Grand Chief George Arcand Jr., dari Konfederasi Perjanjian Enam. Namun dia menekankan, “Itu tidak berakhir di sini – ada banyak yang harus dilakukan. Ini adalah sebuah permulaan.”

Perjalanan Paus Fransiskus selama seminggu — yang akan membawanya ke Edmonton; Kota Quebec dan akhirnya Iqaluit, Nunavut, di ujung utara — mengikuti pertemuan yang diadakannya di musim semi di Vatikan dengan delegasi dari First Nations, Metis dan Inuit. Pertemuan-pertemuan itu mencapai puncaknya dengan permintaan maaf yang bersejarah pada 1 April atas pelanggaran “menyedihkan” yang dilakukan oleh beberapa misionaris Katolik di sekolah-sekolah berasrama.

Paus Fransiskus tiba di bandara Internasional Leonardo da Vinci Roma pada Minggu, 24 Juli 2022, untuk menaiki penerbangannya ke Edmonton, Kanada, di mana ia akan memulai kunjungan pastoral enam hari di negara itu. Paus Fransiskus memulai perjalanan selama seminggu ke Kanada pada hari Minggu untuk meminta maaf kepada masyarakat adat atas pelanggaran yang dilakukan oleh misionaris Katolik di sekolah-sekolah berasrama terkenal di negara itu.

Pemerintah Kanada telah mengakui bahwa pelecehan fisik dan seksual merajalela di sekolah-sekolah Kristen yang didanai negara yang beroperasi dari abad ke-19 hingga 1970-an. Sekitar 150.000 anak Pribumi diambil dari keluarga mereka dan dipaksa untuk hadir dalam upaya untuk mengisolasi mereka dari pengaruh rumah, bahasa dan budaya asli mereka dan mengasimilasi mereka ke dalam masyarakat Kristen Kanada.

Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi Kanada pada tahun 2015 telah menyerukan permintaan maaf kepausan untuk disampaikan di tanah Kanada, tetapi hanya setelah penemuan sisa-sisa sekitar 200 anak pada tahun 2021 di bekas sekolah berasrama Kamloops di British Columbia, Vatikan dimobilisasi untuk mematuhinya dengan permintaan maaf.

“Sejujurnya saya percaya bahwa jika bukan karena penemuan itu … dan semua sorotan yang diberikan kepada para Oblat atau Gereja Katolik juga, saya tidak berpikir semua ini akan terjadi,” kata Raymond Frogner, kepala arsiparis di Pusat Nasional untuk Kebenaran dan Rekonsiliasi, yang berfungsi sebagai sumber online untuk penelitian ke sekolah-sekolah berasrama.

Frogner baru saja kembali dari Roma di mana ia menghabiskan lima hari di markas besar Misionaris Oblat Maria Tak Bernoda, yang mengoperasikan 48 dari 139 sekolah berasrama yang dikelola Kristen, sebagian besar dari semua ordo Katolik. Setelah kuburan ditemukan, para Oblat akhirnya menawarkan “transparansi dan akuntabilitas penuh” dan mengizinkan dia ke markasnya untuk meneliti nama-nama tersangka pelaku pelecehan seksual dari satu sekolah di Provinsi Saskatchewan, Kanada barat, katanya.

Saat berada di sana, ia menemukan 1.000 foto hitam-putih asli sekolah dan siswanya, dengan tulisan di bagian belakang, yang menurutnya akan sangat berharga bagi para penyintas dan keluarga mereka yang berharap menemukan jejak orang yang mereka cintai. Dia mengatakan para Oblat menyepakati proyek bersama untuk mendigitalkan foto-foto dan membuatnya tersedia secara online.

Komunitas Inuit, pada bagiannya, sedang mencari bantuan Vatikan untuk mengekstradisi seorang imam Oblat tunggal, Pater Joannes Rivoire, yang melayani komunitas Inuit sampai dia pergi pada 1990-an dan kembali ke Prancis. Pihak berwenang Kanada mengeluarkan surat perintah penangkapan untuknya pada tahun 1998 atas beberapa tuduhan pelecehan seksual, tetapi tidak pernah diberikan.

Pemimpin Inuit Natan Obed secara pribadi meminta bantuan Vatikan kepada Paus Fransiskus dalam mengekstradisi Rivoire, mengatakan kepada The Associated Press pada bulan Maret bahwa itu adalah satu hal khusus yang dapat dilakukan Vatikan untuk membawa kesembuhan bagi banyak korbannya.

“Ini adalah bagian dari perjalanan rekonsiliasi yang kita jalani bersama,” katanya kemudian.

Ditanya tentang permintaan itu, juru bicara Vatikan Matteo Bruni mengatakan pekan lalu bahwa dia tidak memiliki informasi tentang kasus tersebut.

Pada konferensi pers Sabtu di Edmonton, sementara itu, penyelenggara mengatakan mereka akan melakukan semua yang mereka bisa untuk memungkinkan para penyintas sekolah untuk menghadiri acara kepausan, terutama untuk permintaan maaf Maskwacis dan pertemuan hari Selasa di Lac St. Anne, lama menjadi situs ziarah populer bagi umat Katolik Pribumi.

Keduanya berada di daerah pedesaan, dan penyelenggara sedang mengatur transportasi antar-jemput dari berbagai taman dan wahana. Mereka mencatat bahwa banyak orang yang selamat sekarang berusia lanjut dan lemah dan mungkin memerlukan transportasi kendaraan yang mudah diakses, makanan ringan yang ramah diabetes, dan layanan lainnya.

Pastor Cristino Bouvette, koordinator liturgi nasional untuk kunjungan kepausan, yang sebagian dari warisan Pribumi, mengatakan dia berharap kunjungan itu menyembuhkan bagi mereka yang “telah menanggung luka, salib yang telah mereka derita, dalam beberapa kasus selama beberapa generasi.”

Bouvette, seorang imam di Keuskupan Calgary, mengatakan acara liturgi kepausan akan memiliki representasi Pribumi yang kuat – termasuk peran penting bagi imam Pribumi dan penggunaan bahasa asli, musik dan motif pada jubah liturgi.

Bouvette mengatakan dia melakukan pekerjaan ini terutama untuk menghormati “kokum,” kata Cree untuk nenek, yang menghabiskan 12 tahun di sebuah sekolah berasrama di Edmonton. Dia “mungkin tidak pernah membayangkan bertahun-tahun kemudian bahwa cucunya akan terlibat dalam pekerjaan ini.”

Frans de Sales, SCJ; Sumber: Nicole Winfield (The Associated Press)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here