Moto dan Logo Perjalanan Paus Fransiskus ke Kazakhstan Dirilis

217
Paus Fransiskus
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Vatikan merilis logo dan moto untuk perjalanan Paus Fransiskus September ke Kazakhstan pada Selasa (23/8/2022).

Moto kunjungan 13–15 September, “Utusan Perdamaian dan Persatuan,” ditulis dalam bahasa Kazakh di bagian atas logo dan bahasa Rusia di bagian bawah.

Rusia dan Kazakh adalah dua bahasa resmi negara yang berada di Asia Tengah itu. Paus Fransiskus akan melakukan perjalanan ke kota Nur-Sultan untuk menghadiri Kongres VII Pemimpin Dunia dan Agama Tradisional.

Logo biru langit dan kuning mencakup dua tangan membentuk gambar merpati dengan cabang zaitun.

Sebuah hati di sayap merpati “mewakili cinta, buah dari pengertian timbal balik, kerja sama, dan dialog,” menurut siaran pers Vatikan.

Cabang zaitun telah digambar dalam bentuk Ornamen khas Kazakh, sejenis seni rakyat kuno.

Di belakang merpati, garis biru membentuk gambar “shanyrak”, bagian dari Lambang Republik Kazakhstan. “Shanyrak” melambangkan bagian atas seperti kubah dari sebuah ‘yurt’, tenda bundar tradisional yang digunakan oleh kelompok nomaden di Asia Tengah. Garis kuning di dalam garis biru membentuk salib.

Warna biru dan kuning dari logo adalah warna bendera Kazakhstan.

Etnis Kazakh sebagian besar adalah Muslim Sunni, agama yang paling umum dipraktikkan di negara ini. Menurut sensus nasional 2009, agama yang paling banyak dianut kedua adalah Kristen Ortodoks Rusia, lebih dari 20%. Negara, yang memiliki sekitar 250.000 umat Katolik ritus Latin, menurut statistik 2008, juga merupakan rumah bagi banyak imigran.

Paus Fransiskus mendirikan administrasi apostolik untuk umat Katolik Bizantium di Karaganda, Kazakhstan, pada 2019, menyoroti meningkatnya jumlah umat Katolik Yunani Ukraina di negara itu, yang menurut perkiraan sekitar 10.000.

Kazakhstan adalah negara terkurung daratan terbesar di dunia tetapi memiliki salah satu kepadatan penduduk terendah. Negara ini berbatasan dengan Rusia, China, Kirgistan, Uzbekistan, dan Turkmenistan dan berbatasan dengan sebagian Laut Kaspia.

Frans de Sales, SCJ; Sumber: Hannah Brockhaus (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here