Empat Paus Pembangun Masa Renaissance?

209
Empat Paus Pembangun Masa Renaissance?
5 (100%) 2 votes

Sejak deklarasi Habemus Papam pada 2013, kepausan tidak pernah lebih populer di era modern. Pada pemilihannya ke Tahta Suci, Jorge Mario Bergoglio, memilih nama ‘Fransiskus’, berkat inspirasi dari Santo Fransiskus dari Assisi dan menjadi Paus Fransiskus yang pertama. Dikenal sebagai reformis dan tidak takut untuk mengambil pendirian, Paus Fransiskus telah menjadi berita utama untuk sikapnya tentang¬† gay, perubahan iklim dan ketidaksetaraan ekonomi. Di antara daftar paus, apakah Paus Francis adalah paus terbaik yang pernah ada?

Ada 266 Paus, tetapi Paus mana yang paling berkontribusi dalam mengubah sejarah Gereja Roma dan seni? Daftar lima Paus ini setidaknya ingin mengingat lima di antara Paus yang memiliki jasa besar bagi Gereja.

 

1: Paus Sixtus IV

Paus Sixtus IV memiliki nama asli Francesco della Rovere (1471-1484) – ia naik ke kepausan lebih dari 500 tahun sebelum Paus Fransiskus, namun memiliki keberanian dan tekad yang sama. Sixtus IV mengembangkan reputasinya dengan memblokir serangan Turki Utsmani di Smyrna.

Sixtus IV banyak berinvestasi dalam proyek arsitektur dan perkotaan yang merenovasi kota Roma. Kita masih bisa berjalan di atas Ponte Sisto, jembatan yang dinamai menurut namanya, yang dibangunnya di atas Sungai Tiber untuk memudahkan akses peziarah ke Basilika St. Petrus pada tahun Yobelium tahun 1475.

Untuk menghiasi kapel, ia mempekerjakan beberapa pelukis Renaissance terbesar, termasuk Sandro Botticelli, Pietro Perugino, Pinturicchio, Domenico Ghirlandaio, dan Cosimo Roselli. Bekerja sebagai sebuah tim mereka melukis lukisan-lukisan dinding yang menggambarkan Kehidupan Musa dan Kehidupan Kristus. Lukisan-lukisan ini selesai pada 1482. Setahun kemudian, Sixtus merayakan misa pertama di Kapel Sistine.

 

2: Paus Urban VIII

Paus ini memiliki nama asli Maffeo Barberini (1623-1644). ia adalah salah satu pelopor seni Eropa selama periode Barok. Semua karya seni yang ditugaskan oleh Urban VIII bertujuan untuk menampilkan tidak hanya supremasi paus dan Gereja Katolik, tetapi juga keluarganya, lambang Рdari tiga lebah, dapat terlihat di banyak lukisan, patung, dan bangunan di Roma. Pada abad ke-19, seorang sarjana mulai menghitung lebah Barberini di Roma. Setidaknya ia berhasil mengumpulkan  6.000 lebah Barberin.

Urban VIII, yang saat masih kardinal bertanggung jawab atas pendidikan Bernini, ketika ia menjadi paus, ia mempekerjakan Bernini untuk mendekorasi ulang Roma. Hampir tidak mungkin untuk pergi ke mana pun di Roma hari ini, tanpa menemukan karya seni Bernini.

Di antara banyak karya Bernini yang masih kita kagumi sampai sekarang, termasuk Palazzo Barberini, Fontana della Barcaccia di Piazza di Spagna, Fontana del Tritone, dan baldacchino perunggu yang megah di bawah kubah Basilika Santo Petrus.

Paus ini dikenang karena memerintahkan pemindahan sisa perunggu serambi Pantheon, yang beberapa di antaranya juga digunakan untuk membuat kanon baru untuk Castel Sant’Angelo. Latihan daur ulang tanpa cacat Urban VIII mendapat komentar pedas dari pematung Pasqunio, yang berkomentar, “Apa yang tidak dilakukan oleh orang barbar, Barberini melakukannya.”

3: Paus Sixtus V

Paus ini memiliki nama asli Felice Peretti (1585-1590) – ia terkenal karena membasmi korupsi dan pelanggaran hukum dalam masyarakat Romawi. Ia juga melakukan pengusiran setan untuk menyingkirkan iblis-iblis pagan, setelah mendirikan kembali empat obelisk Mesir kuno sebagai rambu-rambu bagi para peziarah di Roma. Obelisk Vatikan di Basilika Santo Petrus, misalnya, memiliki tulisan yang mengacu pada pengusiran setan di sisi timur dan barat untuk menjauhkan kejahatan dari Vatikan.

Menurut ahli Vatikan, Gereja berutang kepada Sixtus V atas jasanya dalam reorganisasi Kota Roma, karena paus ini menciptakan jalan-jalan lurus baru dan meletakkan dasar untuk topografi kota – seperti yang kita kenal sekarang. Berkat Sixtus orang bisa berjalan dari Porta del Popolo, tempat dia meletakkan obelisk di piazza, di sepanjang Via Sistina dan Via delle Quattro Fontane.

Kubah Santo Petrus selesai dibangun di masanya. Sixtus V awalnya mendapat laporan kubah itu akans elesai dalam sepuluh tahun oleh Giacomo della Porta, namun ia menginginkannya selesai dalam 24 bulan. Atas instruksi yang sangat ketat kubah ini selesai hanya dalam 22 bulan.

Berbeda dengan banyak paus lainnya, Sixtus V tidak menghargai barang antik: untuk permulaan paus ini berusaha mengubah Colosseum menjadi pabrik wol dan rumah bagi para pekerjanya, ia menghancurkan banyak monumen Romawi untuk menggunakannya sebagai bahan baku untuk proyek konstruksi lainnya. Ia mengubah kolom Marcus Aurelius  menjadi tumpuan untuk patung-patung Santo Petrus dan Paulus.

4: Paus Inisensius X

Nama aslinya Giovanni Battista Pamphilj (1644-1655) – Ia bertekad untuk mereformasi iklim keuangan di Roma yang direncanakan pendahulunya, Urban VIII, yang mengosongkan pundi-pundi kepausan untuk kepentingan dan keinginan pribadinya sendiri. Paus Inisensius X memberlakukan beberapa reformasi untuk mengembalikan pendapatan negara, merespons dengan “tidak ada jalan” untuk semua yang tidak ia setujui – sehingga mendapat julukan Monsinyur “Tidak mungkin”.

Namun, Innocent X terus membangun kembali Roma untuk menegaskan kembali supremasi keluarga Pamfilij atas Barberini, terutama melalui karya seni yang ditugaskan yang ditunjuk Borromini sebagai seniman kepausan yang terlibat dalam pembangunan beberapa gereja seperti Sant’Agnese di Agone, Sant’Ivo alla Sapienza dan Tangga Oval yang megah di Palazzo Barberini.

Antonius E. Sugiyanto

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here