Apa Bedanya Monsignor, Uskup, dan Kardinal?

887
Monsignor Guido Marini. MC Kepausan, Uskup Robert Baron, Seán Patrick Kardinal O'Malley| Dpk. Aleteia
Apa Bedanya Monsignor, Uskup, dan Kardinal?
5 (100%) 4 votes

HIDUPKATOLIK.COMKetika berjalan melalui Lapangan Basilika Santo Petrus banyak anggota klerus lalu lalang. Banyak dari mereka mengenakan pakaian di luar liturgi. Untuk acara santai kebanyakan dari mereka mengenakan kemeja hitam sederhana dengan kerah roman putih. Selain itu, juga banyak kata sapaan yang ditemukan. Tidak hanya “Pastor” atau “Bapa”. Kerap kali pada kesempatan tertentu terdengar panggilan “Monsignor”. Lalu bagaimana cara membedakannya?

Monsignor

Secara historis panggilan “Monsignor,” “Monsignore” atau “Monseigneur” (“Tuanku”) digunakan untuk memanggil sebagian besar anggota gerejawi berpangkat tinggi. Misalnya, para kardinal dan uskup sering disapa dengan nama “Monseigneur” dan ini terus berlaku dalam beberapa bahasa. Namun, dalam sebagian besar kasus, Monsignor hanyalah sebuah gelar yang mengungkapkan pengabdian bertahun-tahun dalam pelayanan imamat, dan mengakui banyak pencapaian seorang imam dalam pelayanan kepada Tuhan.

Selama berabad-abad, Paus terbiasa memberikan gelar kehormatan kepada para imam di dalam Kuria Roma. Ada banyak gelar kehormatan, biasanya hanya diberikan kepada para imam yang bekerja erat dengan Bapa Suci di Roma. Gelar ini diperluas dari waktu ke waktu dan diberikan kepada para imam di luar Roma melalui rekomendasi seorang uskup, tetapi baru-baru ini dibatasi lagi oleh Paus Fransiskus, yang kembali ke praktik yang lebih tua.

Para imam ini sekarang dikenal sebagai Kuria Kepausan dan gelar kehormatan Monsignor pada dasarnya merujuk pada para imam yang memiliki hak istimewa tertentu dan mempertahankan kedekatan khusus dengan Paus. Mereka lebih tinggi dalam peringkat simbolis daripada imam biasa, tetapi lebih rendah dalam hierarki daripada uskup.

Selama bertahun-tahun uskup setempat akan menyarankan nama-nama kepada Bapa Suci untuk gelar ini, biasanya para imam yang lebih tua dari usia 35 tahun dan telah menjadi imam selama lebih dari 10 tahun. Namun, sejak masa awal Kepausan Paus Fransiskus, Bapa Suci mengubah kualifikasi untuk gelar kehormatan Monsignor dan menaikkan batas usia menjadi 65 tahun.

Menjadi anggota Kuria Kepausan, Monsignor mengenakan warna ungu. Biasanya monsignor tidak memiliki zucchetto (solideo-topi kecil bundar) atau salib dada, yang membedakan mereka dari uskup dan kardinal. Jubah mereka berwarna ungu (dekat dengan magenta) sebab dihubungkan dengan tradisi Kekaisaran Romawi untuk memberikan toga ungu kepada pejabat baru. Pada abad pertengahan, warna ini melambangkan keadilan, keagungan, dan kedaulatan.

Uskup

Para uskup menempati peringkat di bawah kardinal. Menjadi seorang uskup adalah tingkat ketiga dan paling penuh dari Sakramen Imamat. Tingkat pertama adalah penahbisan seorang diakon, yang kedua adalah penahbisan seorang imam, dan yang ketiga adalah penahbisan seorang uskup. Seorang uskup yang pindah ke tingkat kardinal tidak ditahbiskan, tetapi dipilih sendiri oleh paus, yang juga menunjuk uskup. Seorang uskup mengawasi keuskupan, yang merupakan kumpulan paroki-paroki lokal

Setiap uskup harus mengunjungi Bapa Suci setiap lima tahun dan memberikan laporan tentang keuskupannya (Ad Limina). Para uskup di seluruh negara berkumpul bersama setidaknya setahun sekali dalam pertemuan yang dikenal sebagai konferensi uskup. Selain dari itu, uskup akan berkeliling keuskupan memberikan Sakramen Penguatan dan Imamat. Hanya para uskup yang memiliki wewenang untuk memberikan Sakramen Imamat di mana seorang pria ditahbiskan sebagai diakon, imam, atau uskup. Para uskup juga melakukan kunjungan ke paroki dan memimpin banyak pertemuan dengan staf mereka.

Setiap uskup memiliki wewenang sendiri untuk menjalankan keuskupan. Dia bukan duta Paus tetapi memerintah keuskupan lokal sebagai penerus otentik para rasul, sama seperti Paus mengatur Gereja universal sebagai penerus St. Petrus.

Sebagian besar sejarah Gereja menunjuk hijau adalah warna bagi para uskup. Warna ini masih terlihat pada lambang tradisional yang dipilih masing-masing uskup ketika terpilih. Namun, pada abad ke-16 warnanya beralih ke “bayam merah”.  Secara praktis lebih menyerupai warna fuschia. Warna ini mirip dengan ungu karena memegang nilai simbolis yang menunjuk pada tugas uskup untuk memerintah keuskupan setempat. Selain warnanya, para uskup yang mengenakan jubah mereka dapat diidentifikasi dengan zucchetto dan salib dada.

Kardinal

Salah satu tingkatan hierarki yang paling menarik di Gereja Katolik adalah tingkatan “kardinal”. Kardinal adalah peringkat yang telah berubah selama berabad-abad dan memiliki asal-usul yang menarik.

Akar bahasa Latin dari kata itu cardo, yang berarti “engsel,” dan mencerminkan peran penting mereka dalam pembentukan asli Gereja. Kita mendengar gema dari akar ini hari ini dalam kenyataan bahwa setiap pastor paroki harus diinkubasi menjadi, atau secara resmi melekat pada, suatu keuskupan. Khususnya di Roma, “kardinal” pertama adalah para imam yang ditugaskan di daerah atau gereja tertentu di dalam kota. Istilah ini juga diperluas kepada para diakon yang membantu para imam ini di Roma. Untuk perawatan orang miskin kota ini dibagi menjadi tujuh wilayah, yang masing-masing dikelola oleh seorang diakon.

Seraya abad demi abad berlalu, Paus membutuhkan lebih banyak bantuan dalam mengelola Gereja yang sedang tumbuh dan mengangkat para uskup regional tertentu untuk menjadi kardinal. Para kardinal ini akan ditunjuk di lokasi-lokasi strategis dan akan sering bepergian ke Roma sebagai perwakilan lokal untuk membantu Paus dalam membuat keputusan penting. Peran khusus kardinal ini telah dipertahankan sejak saat itu dan tercermin dalam uraian Hukum Kanonik.

Salah satu peran utama para kardinal sejak abad ke-12, adalah pemilihan Paus baru. Saat ini, pelaksanaan peran ini terbatas pada para kardinal yang belum mencapai usia ke- 80.

Sementara sebagian besar kardinal adalah uskup, Paus bebas untuk menunjuk siapa pun yang telah ditahbiskan sebagai imam untuk menjadi kardinal, seperti yang dinyatakan dalam Hukum Kanonik 351 §1.

Hingga tahun 1917 beberapa kardinal, seperti Kardinal John Henry Newman yang akan segera dikanonisasi, diangkat sementara hanya sebagai imam, dan tidak pernah menjadi uskup seperti halnya praktik saat ini. Namun, ada beberapa pengecualian modern, seperti Kardinal Avery Dulles, yang adalah seorang imam Yesuit dan diangakat sebagai kardinal pada tahun 2001 oleh Paus Yohanes Paulus II. Dia tidak pernah ditahbiskan menjadi uskup dan menjadi kardinal saat tinggal sebagai imam.

Pada akhirnya, seorang kardinal adalah orang yang bersedia membantu paus dalam membimbing Gereja, apa pun risikonya. Paus mengucapkan doa berikut untuk mengingatkan kardinal akan tugasnya, yang tercermin dalam warna merah yang mereka gunakan. Jubah kardinal identik dengan warna kirmizi yang menandakan kesiapan untuk bertindak dengan keberanian, bahkan untuk menumpahkan darah, untuk peningkatan iman Kristen, untuk kedamaian dan ketenangan umat Allah dan untuk kebebasan dan pertumbuhan Gereja Roma.

Felicia Permata Hanggu
Sumber: Aleteia

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here