Vasilios Metropolitan Ortodoks Siprus: Persatuan Membuat Kita Lebih Kuat

57
Para imam Ortodoks sedang menunggu kedatangan Paus Fransiskus di Gereja St. Barnabas.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Metropolitan Ortodoks Vasilios dari Constantia dan Famagusta adalah salah satu pemimpin Ortodoks yang menyambut Paus Fransiskus ke Siprus. Salah satu sorotan hari kedua Paus Fransiskus di Siprus adalah pertemuannya dengan Sinode Suci Gereja Ortodoks Siprus di Katedral Ortodoks St. Barnabas Nikosia.

Berbicara kepada Christine Seuss dari Radio Vatikan saat komunitas bersiap menyambut Paus Fransiskus ke negara itu, Metropolitan Vasilios dari Constantia dan Famagusta mengatakan bahwa bagi Gereja Ortodoks di Siprus, dialog dengan Gereja Katolik adalah hal yang paling penting.

Menambahkan bahwa kehadiran Paus dan kata-katanya dalam kesempatan ini merupakan langkah maju yang penting dalam perjalanan menuju persatuan penuh, Metropolitan menyoroti peran penting persatuan Kristen di dunia yang menghadapi banyak tantangan.
“Kita tidak harus mengisolasi diri kita satu sama lain. Ini juga merupakan tindakan yang sangat penting untuk tidak diisolasi, tetapi untuk hidup dalam persaudaraan sebagai orang Kristen.”

Paus Fransiskus tiba di Siprus dalam rangka kunjungan ekumenis-pastoral.

Dia mencatat bahwa jika Primat Gereja Ortodoks mengunjungi sebuah Gereja Ortodoks, tindakan utama adalah partisipasi dalam kebaktian Ekaristi. Dan inilah yang hilang sekarang, ketika Paus datang ke Siprus: “kita tidak dapat membagikan Ekaristi Kudus. Tapi ini mudah-mudahan akan menjadi langkah yang kita cari.”
Jika tidak, tambahnya, kesatuan yang hanya dibuat dari pertemuan sosial dan pertukaran kunjungan tidak lengkap.

“Ini adalah harapan kami dan kami harus bekerja keras untuk sampai ke titik ini karena persatuan umat Kristen di dunia saat ini sangat penting, tidak hanya untuk menyampaikan pesan iman tetapi juga untuk menghadapi banyak, banyak masalah sosial, misalnya pandemi, masalah pengungsi, sekularisasi masyarakat,” ujarnya.

Dia mengungkapkan keyakinannya bahwa penting untuk tidak introspeksi, tetapi untuk menunjukkan kepada dunia bahwa “ini adalah pesan Injil, jadi kami berharap dan kami sangat yakin bahwa pesan ini akan diberikan oleh Paus saat dia mengunjungi Siprus.

Dalam wawancara tersebut, Metropolitan Vasilios juga berbicara tentang evolusi hubungan antara Ortodoks dan Gereja Katolik Roma dan tentang bagaimana kedua belah pihak terus melakukan dialog, serta tentang masalah-masalah khusus yang dihadapi oleh penduduk di Siprus dan tentang bagaimana umat Kristen solidaritas membuat perbedaan.

Dia yakin, dia menyimpulkan, bahwa Roh Kudus mengilhami mereka yang terlibat dalam dialog dan membantu mereka untuk membuka hati mereka: “karena Roh Kudus pergi ke mana dia mau, karena kita tidak membimbing Roh Kudus, dia membimbing kita!”
“Jika kita terpecah, pesan kita untuk dunia akan melemah.” **

Pastor Frans de Sales, SCJ/Sumber: Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here