Paus Fransiskus di Lesbos: Hentikan Kapal Karam Peradaban Ini

121
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus mengunjungi Pusat Penerimaan dan Identifikasi Mytilene di Pulau Lesbos, Minggu, 5/12/2021. Saat berada di sana, dia mendengar kesaksian para migran, dan mengatakan bahwa migrasi yang ada saat ini adalah krisis kemanusiaan yang menjadi perhatian semua orang.

Lima tahun lalu, Paus Fransiskus datang ke Pulau Lesbos untuk melihat sendiri nasib para migran di sini. Minggu, sebagai bagian dari Kunjungan Apostoliknya ke Yunani, dia disambut oleh ribuan migran di kamp Mytilene di pulau ini, memberi tahu mereka, “Saya di sini untuk melihat wajah Anda dan menatap mata Anda.”

Mengutip Patriark Ekumenis Bartholomew, dia berkata, “Mereka yang takut pada Anda tidak menatap mata Anda… Mereka telah lupa bahwa migrasi bukanlah masalah bagi Timur Tengah dan Afrika Utara, bagi Eropa dan Yunani. Ini adalah masalah bagi dunia.”

Paus Fransiskus menggarisbawahi bahwa migrasi adalah “krisis kemanusiaan yang menyangkut semua orang.” Dia mencatat bahwa sementara langkah-langkah sedang dibuat untuk menangani pandemi COVID-19 dan perubahan iklim, “semua ini tampaknya sangat tidak ada dalam hal migrasi.”

Pelajaran dari Sejarah

“Adalah ilusi untuk berpikir bahwa cukup untuk menjaga diri kita tetap aman, untuk membela diri dari mereka yang lebih membutuhkan yang mengetuk pintu kita,” kata Paus Fransiskus. “Di masa depan, kita akan memiliki lebih banyak kontak dengan orang lain. Untuk mengubahnya menjadi baik, yang dibutuhkan bukanlah tindakan sepihak tetapi kebijakan yang luas.” Sejarah, tambahnya, “mengajarkan pelajaran ini, namun kita belum mempelajarinya.”

Selama pidatonya, Paus meminta setiap pria dan wanita, “untuk mengatasi kelumpuhan ketakutan, ketidakpedulian yang membunuh, pengabaian sinis yang dengan acuh tak acuh menghukum mati mereka yang berada di pinggiran.”

Paus Fransiskus menyoroti bahwa sejak kunjungannya lima tahun lalu, tidak banyak yang berubah terkait masalah migrasi. Namun, dia memuji mereka yang telah berkomitmen pada pekerjaan menyambut dan mengintegrasikan para migran.

Dengan penyesalan yang mendalam, lanjutnya, “kita harus mengakui bahwa negara ini, seperti negara lain, terus mengalami tekanan, dan bahwa di Eropa ada orang-orang yang bertahan dalam memperlakukan masalah ini sebagai masalah yang bukan urusan mereka.”
“Sangat menyedihkan mendengar proposal bahwa dana bersama digunakan untuk membangun tembok sebagai solusi,” katanya. “Namun masalah tidak diselesaikan dan koeksistensi ditingkatkan dengan membangun tembok yang lebih tinggi, tetapi dengan menggabungkan kekuatan untuk merawat orang lain.”

Mengatasi Masalah

“Daripada bertengkar karena ide,” kata Paus, akan lebih baik “memperluas pandangan kita untuk melihat masalah mayoritas umat manusia, dari semua orang yang menjadi korban keadaan darurat kemanusiaan yang tidak mereka ciptakan, namun harus bertahan sebagai babak terakhir dalam sejarah panjang eksploitasi.”

“Sangat mudah untuk membangkitkan opini publik dengan menanamkan rasa takut pada orang lain,” kata Paus Fransiskus, namun mengapa kita gagal untuk berbicara dengan semangat yang sama tentang eksploitasi orang miskin, tentang perang yang jarang disebutkan tetapi sering dibiayai dengan baik… kesepakatan untuk lalu lintas senjata, mendukung proliferasi perdagangan senjata?

Dia menekankan bahwa penyebab terpencil harus diserang, “bukan orang miskin yang membayar konsekuensinya dan bahkan digunakan untuk propaganda politik.”
“Untuk menghilangkan akar penyebab”, ia menambahkan “lebih banyak dibutuhkan daripada sekadar menambal situasi darurat. Tindakan terkoordinasi diperlukan.”

Hentikan Kehancuran Peradaban

“Jangan sampai laut kita (mare nostrum) berubah menjadi lautan kematian yang sunyi (mare mortuum),” tutup Paus. “Jangan biarkan tempat perjumpaan ini menjadi teater konflik. Jangan biarkan “lautan kenangan” ini berubah menjadi “lautan kelupaan”. Tolong, mari kita hentikan kehancuran peradaban ini.

Pastor Frans de Sales, SCJ (Palembang)/Sumber: Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here