WKRI Atambua Selenggarakan Pelatihan Fasilitator Pasca Bencana Siklon Seroja

78
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Pasca bencana siklon Seroja, Dewan Pengurus Daerah (DPD) Keuskupan Atambua menyelenggarakan Pelatihan Fasilitator Pemulihan Psikologis Korban Bencana di Aula Pastoral Emaus Centre (EPC), Sabtu-Minggu, 12-13/2/2022). Kegiatan ini sebagai bentuk peduli kemanusiaan untuk daerah-daerah yang terdampak langsung badai Seroja pada bulan April 2021 di Kabupaten Malaka dan Timor Tengah Utara, Nusa Tenggara Timur (NTT).

Dalam pembukaan pelatihan ini, ketua Presidium DPD Keuskupan Atambua, Agustina Asa, menjelaskan kepada peserta tujuan diselenggarakan kegiatan ini. Baginya pendampingan untuk para fasilitator sangat penting untuk membantu anak-anak dan orang dewasa yang terdampak langsung dari siklon Seroja.

Ia mengharapkan agar para fasilitator sungguh memberi diri dan bekerja dengan hati. Ini sebagai bentuk peduli kemanusiaan karena membantu banyak orang untuk keluar dari beban hidup yang menekan. Kehadiran para fasilitator kiranya membawa berkat bagi banyak orang yang dilayani di mana saja berada.

“Mari kita bekerja dengan hati dan pasti hasilnya luar biasa. Banyak orang yang kita layani kiranya merasakan kebaikan Tuhan melalui pelayanan dan karya kita,” katanya.

Pada kesempatan yang sama, Agustin menjelaskan tentang organisasi WKRI yang sangat mengedepankan prisip-prinsip dasar sesuai Ajaran Sosial Gereja (ASG).

“Dengan terlibat dalam organisasi WKRI berarti harus siap dan berusaha mengabdikan diri secara total, berjiwa sosial dan mandiri. Prinsip solidaritas dan subsidiaritas perlu dibangun karena inilah spirit yang tertuang dalam ajaran sosial Gereja,” tuturnya.

Penegasannya lebih lanjut bahwa sebagai murid Tuhan, kita harus berjuang untuk terobos situasi sulit. “Setiap anggota WKRI harus ada semangat perutusan. Membangun sikap, asi, asa, dan asu dalam pelayanan hidup menggereja,” kata Kepala Sekolah SMPN I Atambua ini.

Pendamping rohani DPD WKRI Keuskupan Atambua, Pater Vincentius Wun, SVD saat menghadiri pembukaan kegiatan ini sangat bangga karena ada satu gerakan kemanusiaan yang telah dibangun oleh organisasi ini. Baginya terobosan yang dibuat dengan pendampingan bagi para fasilitator pasca siklon Seroja untuk para fasilitator sebagai bentuk merasul di tengah umat.

Pater Vincentius Wun, SVD (kiri) bersama jajaran pengurus WKRI Atambua.

“WKRI Keuskupan Atambua hebat karena telah terlibat langsung dalam gerakan pemberdayaan dan kemanusiaan. Ada pemulihan bagi para korban bencana baik fisik, psikis dan spiritual. Anda telah menjadi rasul awam. Menghadirkan wajah Gereja dalam dunia. Ini satu karya ilahi. Menjalankan amanat dan perintah Yesus.
Melayani mereka yang menderita,” ucap Vikaris Jenderal Keuskupan Atambua ini.

Setelah kegiatan dibuka secara resmi oleh Ketua Presidium DPD WKRI Keuskupan Atambua, langsung dilanjutkan dengan pembagian kelompok sesuai kategori. Setiap kelompok didampingi sekaligus dianimasi sebelum diutus ke lokasi pasca bencana.

Ketua panitia, Elisabeth Botha diawal kegiatan sangat mengharapkan agar kegiatan ini bisa mambantu para fasilitator demi memperlancar pelaksanaan di lokasi pasca bencana sesuai rencana yang telah ditentukan. Ia mengatakan jika dilaksanakan dengan hati pasti semua berjalan aman. “Bersama kita bisa,” katanya singkat.

Laporan Romo Ino Nahak (Kontributor, Atambua)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here