Paus akan Terlibat dalam Dialog Online dengan Mahasiswa Universitas Amerika

47
Paus Fransiskus, dalam suatu kesempatan, berdialog dengan orang uda.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus dijadwalkan untuk terhubung secara virtual dengan para mahasiswa dari seluruh Amerika. Acara ini dipromosikan oleh Universitas Loyola, bekerja sama dengan Komisi Kepausan untuk Amerika Latin.

Mahasiswa universitas dari Amerika akan bergabung dengan Paus Fransiskus selama sekitar satu jam seperempat, untuk membahas pendidikan, migrasi, kelestarian lingkungan, keadilan ekonomi dan pembangunan manusia yang integral secara sinode.

Dijadwalkan pada Kamis, 24 Februari pukul 7 malam (CET) acara tersebut meramalkan percakapan terbuka antara para mahasiswa, Paus dan berbicara tentang membangun dunia melalui jembatan dan kolaborasi dalam semangat Fratelli Tutti.

Sejumlah migran juga akan dihubungkan untuk memberikan perspektif fundamental mereka.

Acara ini digagas dan diorganisir oleh Departemen Teologi Universitas Loyola di Chicago bekerja sama dengan Komisi Kepausan untuk Amerika Latin, Institut Studi Pastoral dan Pusat Hank untuk Warisan Intelektual Katolik.

Membangun Jembatan

Diorganisasikan dalam empat blok yang berkaitan dengan wilayah geografis yang berbeda, para mahasiswa akan mempresentasikan proyek dan karya mereka kepada Paus dan mengajukan pertanyaan tentang masa kini dan masa depan negara mereka, generasi mereka, dan kehidupan mereka.

Paus akan menjawab setiap pertanyaan dan membantu mereka menentukan jalur konstruktif yang meramalkan “Membangun Jembatan”.

Secara konkret, ini berarti “memfasilitasi dialog otentik dan konstruktif antara mereka yang telah melintasi batas geografis, budaya dan sosial, mengerjakan proyek dan mendukung keterampilan setiap individu untuk membangun hubungan yang langgeng yang mengarah pada pemahaman, kasih sayang, dan kebijaksanaan.”

Berdialog dengan Kaum Muda

Presentasi awal acara dipercayakan kepada Kardinal Blaise Cupich, Uskup Agung Chicago, dan teolog Argentina Emilce Cuda, yang baru-baru ini ditunjuk sebagai Sekretaris Komisi Kepausan untuk Amerika Latin.

Berkat Profesor Cuda, Paus Fransiskus telah terlibat dalam acara ini, yang lahir sebagai inisiatif kaum muda untuk memberikan bentuk nyata atas undangan Paus untuk menjadi Gereja sinode dalam dialog.

Berbicara kepada Vatikan News, dia berkata: “Rekan-rekan saya di Loyola mengundang saya untuk memberikan konferensi bagi kaum muda tentang sinodalitas, sebuah kata yang sangat penting yang akan dibangun selama tiga tahun perjalanan sinode ini. Kemudian mereka berkata ‘mengapa tidak Anda mengundang Bapa Suci?’ Tampaknya gila bagi saya, tetapi saya memikirkannya dan mengundang Paus Fransiskus. Dia sangat senang dan antusias untuk dapat berbicara kepada mereka tentang masa kini dan masa depan.”

Pengalaman Para Migran

Di antara kaum muda yang akan berdialog dengan Paus, ada juga yang terpaksa harus keluar rumah.

Mereka akan membawa perspektif tidak hanya dari mereka yang melintasi perbatasan dalam pencarian untuk kehidupan harapan dan martabat, tetapi juga dari mereka yang terlantar di dalam negara mereka sendiri dan yang tidak memiliki perlindungan apapun.
Kelompok migran tertentu adalah orang-orang yang sedang berpindah-pindah di Amerika Latin atau dari negara-negara Karibia, dan itu mencakup banyak anak-anak dan pelajar.

“Paus akan berdialog dengan para mahasiswa ini, berbagi proyek pendidikan konkret yang berupaya mengubah realitas lingkungan dan ekonomi dengan keadilan,” jelas Emilce Cuda.

“Misalnya, Amerika Latin menderita eksploitasi sumber daya alam, tetapi mengingat perubahan ekologi, untuk terus hidup dari sumber dayanya, diperlukan teknologi. Dan itu mungkin dengan mengambil jalan yang benar untuk transisi. Masalahnya adalah itu universitas lokal sering tidak memiliki sumber daya ilmiah-teknologi yang mereka butuhkan; tetapi jika mereka berkolaborasi dengan universitas di Utara, ini dapat mewakili harapan bagi Amerika Latin, serta bagi akademisi dari benua lain yang dapat mengambil tanggung jawab lebih besar dan memperluas proyek mereka.”

Pastor Frans de Sales, SCJ (Palembang) Sumber: Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here