Pemimpin Gereja Ukraina dan Rusia Berselisih Soal Invasi

538
Warga Ukraina dan pendukungnya memprotes invasi Rusia ke Ukraina, di luar Stasiun Shibuya di Tokyo, Jepang.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – PARA pemimpin Gereja utama Ukraina mengecam invasi massal pada Kamis oleh pasukan Rusia dan mendesak warga untuk membela negara mereka. Sebaliknya, patriark Ortodoks Rusia mendukung aksi tersebut dan memuji mereka yang melakukannya.

“Sayangnya, pagi ini menandai awal dari halaman baru dalam sejarah kita, dengan Rusia memulai perang skala penuh melawan Ukraina, tanggung jawab kita masing-masing adalah penting,” kata Konferensi Waligereja Katolik Roma, Ukraina.

“Marilah kita bersiap-siap untuk mempertahankan tanah air kita sesuai dengan kemampuan dan tanggung jawab kita, di tentara atau di tempat kerja kita, di rumah sakit atau dengan memberikan pertolongan pertama, dukungan materi atau kata-kata penghiburan, doa dan pengorbanan … Pangeran dunia ini memenangkan pertempuran individu, memaksa dan memanipulasi kita untuk percaya kebohongan dan menyebarkannya. Semoga firman Tuhan dan kebenaran tertinggi yaitu Kristus menjadi penolong kita dalam mencari kebenaran.”

Seruan itu dikeluarkan ketika pasukan dan tank Rusia memasuki negara itu di beberapa front setelah malam serangan rudal terhadap beberapa sasaran.

Para uskup mengatakan umat Katolik harus mencari rekonsiliasi dalam keluarga, lingkungan dan paroki, dan melindungi hati mereka “dari kebencian dan kemarahan”, sambil bersatu dalam doa “untuk penguasa negara kita, tentara kita dan semua yang membela tanah air kita, untuk yang terluka dan mati, dan untuk mengingat mereka yang memulai perang dan dibutakan oleh agresi”.

Kepala gereja Katolik Yunani Ukraina, yang menggabungkan Ritus Timur dengan kesetiaan kepada Roma, berjanji bahwa Ukraina akan “menyerahkan jiwa dan tubuh mereka untuk kebebasan”, dan menjalankan “hak alami dan tugas suci” mereka untuk mempertahankan “tanah air dan martabat” mereka, menambahkan bahwa kemenangan negara itu akan menandakan “kemenangan kuasa Tuhan atas kekejaman dan keberanian manusia”.

“Sekali lagi, negara kita dalam bahaya. Musuh yang berbahaya, terlepas dari kewajiban dan jaminannya sendiri, melanggar norma-norma dasar hukum internasional, telah menginjakkan kaki di tanah Ukraina sebagai agresor yang tidak adil, membawa kematian dan kehancuran,” Uskup Agung Kiyv-Halich Mgr Svetoslav Shevchuk, mengatakan pada Kamis pagi.

“Sejarah abad terakhir mengajarkan bahwa mereka yang memulai perang dunia adalah mereka yang kalah. Para penyembah berhala perang hanya membawa kehancuran dan kemunduran bagi negara dan bangsa mereka sendiri. Kami percaya Tuhan Allah bersama kami pada momen bersejarah ini. Dia yang di tangannya terletak nasib seluruh dunia dan setiap orang selalu berada di pihak korban agresi yang tidak adil, di pihak yang menderita dan diperbudak.”

Presiden Rusia, Vladimir Putin, meluncurkan “operasi militer khusus” terhadap Ukraina pada dini hari Kamis, berjanji dalam pesan yang telah direkam sebelumnya bahwa ia akan “demiliterisasi dan denazifikasi” negara itu, sambil menolak upaya Barat untuk “menghancurkan nilai-nilai tradisional kita dan memaksakan nilai-nilai semu mereka pada kita”, dan memaksakan “degradasi dan degenerasi, yang bertentangan dengan kodrat manusia”.

Seorang juru bicara Kremlin mengatakan serangan itu terbatas pada instalasi militer. Namun, pejabat Ukraina mengatakan warga sipil juga tewas dalam serangan terhadap setidaknya 10 kota, sementara pemerintah Barat menjanjikan sanksi dan mengecam serangan itu, yang dikutuk sebagai “tidak beralasan dan tidak dapat dibenarkan” oleh Presiden AS Joe Biden dan disesalkan sebagai “pukulan maut” untuk perdamaian oleh Sekjen PBB Antonio Guterres.

Sementara itu, Presiden Caritas-Europa asal Austria, Mgr Michael Landau, mengatakan lebih dari 1,5 juta orang telah mengungsi selama delapan tahun konflik bersenjata di Ukraina Timur, dengan 2,9 juta lebih membutuhkan perlindungan, dan memperkirakan invasi akan menimbulkan “malapetaka kemanusiaan” dengan proporsi yang tak terbayangkan”.

Dalam pernyataan 24 Februari 2022, Unicef memperingatkan invasi Rusia berisiko “menghancurkan seluruh generasi” dan membahayakan kehidupan 7,5 juta anak-anak, sementara organisasi Caritas-Spes Ukraina sendiri mengonfirmasi bahwa mereka telah dipaksa untuk mundur dari daerah garis depan dan dapat segera memperpanjang evakuasi stafnya.

Dalam sebuah pesan pada Rabu, Dewan Gereja dan Organisasi Keagamaan Ukraina, yang mengelompokkan 16 denominasi Katolik, Ortodoks dan Protestan, serta serikat Yahudi dan Muslim, menawarkan untuk membantu menghidupkan kembali dialog dan memperingatkan Putin bahwa “perang agresif” akan menjadi “kejahatan besar melawan Yang Mahakuasa”.
Dalam seruan terpisah pada Kamis kepada para pemimpin dunia, Dewan mengakui upayanya sendiri untuk “mencegah pecahnya perang” kini telah gagal, dan mengutuk “serangan tak beralasan oleh Rusia dan Belarusia di Ukraina”.

Sementara itu, Gereja Ortodoks independen baru Ukraina mengedarkan doa khusus untuk “pembela tanah air”, dan juga mengimbau masyarakat internasional “untuk segera menghentikan agresi”.

“Tugas kita bersama adalah untuk mengusir musuh, untuk melindungi tanah air kita, masa depan kita dan generasi baru dari tirani yang ingin dibawa oleh agresor dengan bayonetnya,” pemimpin gereja berusia 45 tahun, Metropolitan Epifanii Dumenko, mengatakan dalam pesan pada Kamis (24/2/2022).

“Kita berdoa dengan semua orang yang berada di garis depan perang melawan agresor ini. Sangat penting untuk tidak menyerah pada kemungkinan provokasi internal, untuk menjaga ketertiban dan melaksanakan perintah otoritas negara dan militer kita.”

Gereja Ortodoks yang terkait dengan Moskow di Ukraina, yang telah berselisih dengan denominasi baru sejak pembentukannya pada 2018, telah menunjukkan tanda-tanda perpecahan serius dengan Patriarkat Moskow atas tindakan Rusia.

Dalam seruan pada Kamis, pemimpinnya, Metropolitan Onufriy Berezovsky, mendesak doa untuk “tentara dan rakyat kita” Ukraina, dan meminta warga untuk “melupakan pertengkaran dan kesalahpahaman bersama”.

“Sayangnya, Rusia telah meluncurkan operasi militer terhadap Ukraina. Pada saat yang menentukan ini, saya menghimbau Anda untuk tidak panik, berani dan menunjukkan cinta untuk tanah air Anda dan satu sama lain,” kata metropolitan. “Membela kedaulatan dan integritas Ukraina, kami juga mengimbau kepada presiden Rusia untuk segera menghentikan perang saudara.

Orang-orang Ukraina dan Rusia keluar dari kolam pembaptisan Dnieper, dan perang antara orang-orang ini adalah pengulangan dosa Kain… Perang seperti itu tidak memiliki pembenaran baik bagi Tuhan maupun manusia.”

Namun, kepala Gereja Ortodoks Rusia, Patriark Kirill, memuji “pelayanan tinggi dan bertanggung jawab kepada rakyat” Presiden Putin dalam sebuah pesan pada Rabu (23/2/2022) untuk Hari Pembela Tanah Air Rusia, dan mengirim “ucapan selamat yang tulus” kepada angkatan bersenjata negaranya, mendesak mereka membuat penggunaan lebih penuh dari “sistem teknologi tinggi” militer.

“Semua orang akrab dengan apa yang terjadi di perbatasan Tanah Air kita, jadi saya pikir personel militer kita tidak ragu lagi bahwa mereka telah memilih jalan yang sangat benar”, kata Patriark Kirill kepada tentara dalam pidatonya di Moskow. “Kekuatan angkatan bersenjata kita, kekuatan tentara Rusia, sudah menjadi senjata yang melindungi rakyat kita. Namun, agar senjata ini dianggap serius, oleh mereka yang berniat buruk, angkatan bersenjata negara kita harus selalu waspada.”

Sumber-sumber AS mengatakan hingga 190.000 tentara Rusia telah dikerahkan di perbatasan Ukraina dalam 84 kelompok pertempuran pada awal minggu ini, meski kedatangan bala bantuan AS dan NATO di Eropa Timur, dan memperkirakan bahwa hingga 85.000 tentara dan warga sipil bisa tewas pada awalnya, kedua belah pihak dalam perang baru.

Namun, dalam pidato Senin malam yang disiarkan televisi, Presiden Putin mengatakan pendekatan Ukraina ke NATO telah meningkatkan bahaya “serangan mendadak” terhadap Rusia, yang “memiliki hak untuk mengambil tindakan pembalasan untuk memastikan keamanannya sendiri”.

Dia menambahkan bahwa Ukraina modern “sepenuhnya diciptakan oleh Rusia, dan lebih tepatnya, Bolshevik, Rusia komunis” dan “tidak pernah memiliki tradisi kenegaraan asli”. Dia menuduh Kiyv “melanggar hak-hak orang percaya” dan “mempersiapkan tindakan keras” terhadap orang-orang Kristen Ortodoks yang tidak terkait dengan gereja baru.
Wakil direktur Patriarkat Moskow, Uskup Sava Tutonov, menyambut baik pidato Putin sebagai “membuka cakrawala baru bagi kenegaraan Rusia modern”, menambahkan bahwa bahasa presiden telah “memulihkan kelengkapan persepsi kita tentang sejarah Rusia”.

Namun, Patriark Ortodoks Georgia, Elias II, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa negaranya sendiri mengetahui “pentingnya integritas teritorial suatu negara” dari “pengalaman pahit”, menambahkan bahwa ia menonton acara di Ukraina dengan “hati yang sakit”.

Sementara itu, invasi Rusia “dikutuk secara tegas” pada Kamis oleh Dewan Keuskupan Katolik Eropa, yang mendesak pemerintah untuk “bertindak bersama dan tegas untuk segera menghentikan agresi Rusia” dan melindungi “wanita, pria, dan anak-anak yang tidak bersalah”.

Dewan Gereja Dunia yang bermarkas di Jenewa mengatakan 352 denominasi anggotanya percaya “dialog berdasarkan prinsip-prinsip hukum internasional dan menghormati perbatasan nasional yang ditetapkan” tetap menjadi “jalan yang tepat” untuk menyelesaikan ketegangan di Ukraina, dan menuntut “pengakhiran segera” permusuhan.

Di Ukraina Timur, di mana seorang imam Katolik menginformasikan kepada The Tablet bahwa para uskup setempat telah ditawari “pilihan bebas” apakah akan tinggal atau pergi oleh uskup mereka, Uskup Odessa-Simferopol Mgr Stanislav Shirokoradiuk mengatakan dalam sebuah wawancara dengan kantor berita Kathpress Austria, banyak orang melarikan diri “karena takut akan serangan lebih lanjut terhadap sasaran sipil”.

Seorang pastor paroki Polandia di kota barat Kolomiya, Pastor Michal Machnio, mengatakan kepada Catholic Information Agency Polandia bahwa penduduk terbangun oleh suara pesawat tempur, menambahkan bahwa pangkalan udara militer di dekatnya terbakar.

Seorang imam ordo Pauline di Mariupol, Pastor Pawel Tomaszewski, mengatakan taktik Rusia tampaknya menyebarkan kepanikan dan “Ukraina sedang dipukuli dengan cepat”, menambahkan bahwa suara tembakan telah menyebabkan kekuatiran yang meluas.

Sementara itu, para imam Fransiskan mengatakan kepada agen Polandia bahwa mereka akan tinggal di komunitas mereka di Lviv, Borispol dan kota-kota lain, sementara Orionists Polandia di Lviv mengatakan mereka juga akan tetap melindungi anak-anak cacat dalam perawatan mereka.

Keuskupan Katolik di Polandia, yang telah menampung hingga dua juta orang Ukraina, berjanji untuk menyediakan fasilitas bagi arus masuk massal pengungsi, menyusul seruan pada hari Kamis dari Uskup Agung Stanislaw Gadecki, ketua Konferensi Waligereja Polandia, yang juga mendesak paroki-paroki di seluruh negeri untuk mematuhi seruan Paus untuk hari doa dan puasa pada 2 Maret.

Universitas Katolik Lublin Polandia, yang membantu mendidik para imam untuk melayani di bekas Uni Soviet, mengatakan pihaknya juga bersiap untuk menerima pengungsi dari pertempuran, sementara para pemimpin Gereja Katolik di Slovakia dan Austria mengatakan mereka juga akan menawarkan bantuan kepada orang-orang Ukraina yang melarikan diri.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Jonathan Luxmoore (The Tablet Newspaper)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here