Biden Tolak Keras Menjelaskan Sikap Aborsi kepada Koresponden EWTN

165
Presiden Joe Biden, dengan abu di dahinya untuk menghormati Rabu Abu, berjalan untuk berbicara kepada wartawan sebelum naik ke Marine One bersama Ibu Negara Jill Biden di South Lawn Gedung Putih pada 02 Maret 2022 di Washington, DC. Biden menghabiskan hari di Superior, Wisconsin, dengan anggota kabinet di mana mereka akan memberikan komentar tentang undang-undang infrastruktur bipartisan.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Presiden AS Joe Biden (D), seorang Katolik, menolak untuk membahas mengapa dia mendukung hak aborsi meski ada ajaran Gereja sebelum naik ke Marine One menjelang penerbangan ke Duluth pada Rabu, 2 Maret.

“Saya tidak ingin berdebat dengan Anda tentang teologi,” kata Biden, setelah ditanya oleh Koresponden EWTN Owen Jensen tentang bagaimana ia dapat mendamaikan iman Katoliknya dengan dukungan publiknya terhadap aborsi. “Saya tidak akan membuat penilaian untuk orang lain.”

Biden, yang mengenakan salib abu di dahinya, mengatakan bahwa dia telah bertemu dengan Kardinal Wilton Gregory dari Washington, uskupnya, pada pagi hari dan menerima abunya.

Ketika ditanya oleh wartawan, Biden mengatakan dia menyerahkan “semua manisan” untuk Prapaskah, termasuk es krim.

“Dan saya — Anda tahu saya, saya memulai dengan hidangan penutup,” kata Biden. “Tidak ada es krim. Tidak.”

Biden, presiden Katolik kedua, memiliki dukungan tak tergoyahkan untuk hak aborsi sebagai presiden, dan menolak untuk mengatakan apakah dia mendukung pembatasan apa pun pada prosedur tersebut.

Pada Selasa (1/3/2022) malam, selama pidato kenegaraan pertamanya, Biden mencatat bahwa “hak konstitusional yang ditegaskan oleh Roe v. Wade, yang menjadi preseden selama setengah abad, sedang diserang seperti yang belum pernah terjadi sebelumnya,” dan mengatakan bahwa “melestarikan hak perempuan untuk memilih” adalah langkah positif bagi sistem perawatan kesehatan negara.

Gereja Katolik menentang aborsi yang disengaja selama keseluruhan kehamilan dan mengajarkan bahwa kehidupan dimulai pada saat pembuahan.

Joe Biden dan Paus Fransiskus dalam satu kesempatan. 

Pada peringatan keputusan Roe v. Wade, Biden dan Wakil Presiden Kamala Harris merilis pernyataan bersama yang menyatakan dukungan mereka untuk mengkodifikasi keputusan Mahkamah Agung menjadi undang-undang.

“Hak konstitusional yang didirikan di Roe v. Wade hampir 50 tahun yang lalu hari ini sedang diserang yang belum pernah terjadi sebelumnya,” bunyi pernyataan itu. “Ini adalah hak yang kami yakini harus dikodifikasikan menjadi undang-undang, dan kami berjanji untuk mempertahankannya dengan setiap alat yang kami miliki.”

“Kami sangat berkomitmen untuk melindungi akses ke perawatan kesehatan, termasuk perawatan kesehatan reproduksi — dan untuk memastikan bahwa negara ini tidak terdorong mundur dalam kesetaraan perempuan,” lanjut pernyataan itu.

Selama pemilihan 2020, Biden membalikkan posisi pada Amandemen Hyde, yang melarang penggunaan dana federal untuk aborsi, selama periode 24 jam. Biden telah memilih dan mendukung Amandemen Hyde sepanjang waktunya di Senat, dan telah menyatakan kembali penentangannya untuk membatalkan amandemen tersebut ketika ditanya oleh wartawan pada 6 Juni 2019.

Keesokan harinya, Biden mengatakan bahwa dia telah berubah pikiran dan percaya bahwa Hyde harus dibatalkan.

Pada debat kampanye presiden pada Maret 2020, Biden ditantang oleh sesama kandidat presiden Senator Bernie Sanders (I-Vt.) atas suaranya sebelumnya untuk Hyde.

Biden mengatakan bahwa “jika kita akan memiliki pendanaan publik untuk semua perawatan kesehatan di sepanjang garis, tidak mungkin Anda dapat mengizinkan ada persyaratan bahwa Anda memiliki Amandemen Hyde.”

Pada saat itu, sekarang wakil presiden Harris mengambil pujian atas evolusi Biden pada Amandemen Hyde.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Christine Rousselle (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here