Para Uskup Meminta Paus Fransiskus untuk Persembahkan Ukraina dan Rusia kepada Hati Maria yang Tak Bernoda

229
5/5 - (2 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – Para uskup Katolik Ritus Latin Ukraina telah meminta Paus Fransiskus untuk mempersembahkan Ukraina dan Rusia kepada Hati Maria yang Tak Bernoda.

Dalam sepucuk surat kepada Paus, para uskup Ukraina mengatakan bahwa mereka sedang menulis “pada jam-jam kesakitan yang tak terukur dan cobaan berat yang mengerikan bagi umat kita” sebagai tanggapan atas banyak permintaan untuk pentahbisan.

“Menanggapi doa ini, kami dengan rendah hati meminta Yang Mulia untuk secara terbuka melakukan tindakan konsekrasi kepada Hati Maria Tak Bernoda dari Ukraina dan Rusia, seperti yang diminta oleh Santa Perawan di Fatima,” kata surat itu, yang diterbitkan di situs web para uskup pada Rabu Abu, 2 Maret.

“Semoga Bunda Allah, Ratu Damai, menerima doa kami: Regina pacis, ora pro nobis.”
Permintaan mereka datang ketika pasukan Rusia bergerak untuk mengepung Ibukota Ukraina, Kyiv, di mana beberapa ledakan dilaporkan pada Rabu pagi, dan pasukan mengepung Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina.

Lebih dari 453.000 orang telah melarikan diri ke Polandia dalam enam hari terakhir, menurut badan Penjaga Perbatasan Polandia. Pada 1 Maret saja, 98.000 orang melintasi perbatasan ke Polandia.

Para uskup Ukraina juga telah memposting di situs web mereka teks Ukraina yang diperbarui tentang tindakan konsekrasi Ukraina kepada Hati Maria yang Tak Bernoda, meminta agar itu didaraskan secara pribadi dan setelah setiap Misa.

Sekitar 1% dari populasi Ukraina adalah Katolik Ritus Latin. Mereka terkonsentrasi di barat negara itu, dengan enam keuskupan sufragan ke Keuskupan Agung Lviv di Latin.

Mayoritas umat Katolik di Ukraina tergabung dalam Gereja Katolik Yunani Ukraina, yang terbesar dari 23 Gereja Katolik Timur dalam persekutuan dengan Roma. Umat Katolik Yunani membentuk sekitar 9% dari 44 juta penduduk Ukraina, yang sebagian besar adalah Kristen Ortodoks.

Sebelum revolusi tahun 1917 yang menggulingkan Kekaisaran Rusia dan mengarah pada pembentukan Uni Soviet, Rusia secara sehari-hari dikenal sebagai “rumah Maria” karena ada lebih banyak tempat ziarah dan gereja yang dipersembahkan kepada Bunda Maria daripada di negara lain mana pun pada saat itu.

Selama penampakan Fatima pada tahun 1917, Santa Perawan Maria mengungkapkan tiga rahasia.

Rahasia kedua adalah pernyataan bahwa Perang Dunia I akan berakhir, dan prediksi perang lain yang akan dimulai pada masa pemerintahan Pius XI jika orang terus menghina Tuhan dan Rusia tidak disucikan kepada Hati Maria yang Tak Bernoda.

Suster Lucia, salah seorang dari tiga yang mendapatkan penampakan di Fatima, mengenang dalam memoarnya bahwa Bunda Maria meminta “Konsekrasi Rusia kepada Hatiku yang Tak Bernoda, dan Komuni silih pada Sabtu Pertama” untuk mencegah perang dunia kedua.

Dia mengatakan bahwa Maria mengatakan kepadanya, “Jika permintaan saya diindahkan, Rusia akan bertobat, dan akan ada perdamaian; jika tidak, dia akan menyebarkan kesalahannya ke seluruh dunia, menyebabkan perang dan penganiayaan terhadap Gereja. Yang baik akan menjadi martir; Bapa Suci akan banyak menderita; berbagai bangsa akan dimusnahkan.”

“Pada akhirnya, Hatiku yang Tak Bernoda akan menang. Bapa Suci akan menguduskan Rusia untukku, dan dia akan bertobat, dan masa damai akan diberikan kepada dunia.”
Dalam beberapa tahun terakhir, para uskup Katolik terus menyerukan ‘persembahan’ kepada Maria negara mereka selama masa kekerasan.

Pada tahun 2018, seorang kardinal mengatakan bahwa Meksiko mengatakan bahwa negara itu harus dipersembahkan kepada Hati Maria yang Tak Bernoda karena kekerasan, kemiskinan, dan korupsi yang merajalela.

Pada 24 Februari, hari ketika Rusia melancarkan invasi besar-besaran ke Ukraina, konferensi para uskup juga meminta semua umat Katolik Ritus Latin di Ukraina untuk berdoa melalui Bunda Maria.

“Sekaranglah waktunya untuk bersatu dalam doa: dalam keluarga kita, dengan tetangga kita, dalam komunitas doa kita, dan di setiap paroki. Kami mendorong para imam mulai hari ini, setelah setiap Misa Kudus, selain menyanyikan permohonan, untuk berdoa Akta Konsekrasi Ukraina kepada Hati Bunda Allah yang Tak Bernoda,” tulis konferensi para uskup.

“Kami berdoa rosario bersama atau doa lainnya untuk perdamaian, untuk para penguasa negara kami, untuk tentara kami dan semua orang yang membela tanah air kami, untuk yang terluka dan yang mati, serta peringatan bagi mereka yang memulai perang dan dibutakan dengan agresi,” katanya.

“Mari kita lindungi hati kita dari kebencian dan kemarahan terhadap musuh kita. Kristus memberikan instruksi yang jelas bahwa kita harus berdoa untuk mereka dan memberkati mereka.”

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Courtney Mares (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here