Biarawati Teresa Tetap Tinggal di Ukraina untuk Melayani Orang-orang yang Dilanda Perang

105
Dua biarawati Missionaries of Charity
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Dua biarawati Missionaries of Charity dari negara bagian Mizoram di India timur laut yang berada di Ukraina yang dilanda perang telah memutuskan untuk tetap melayani rakyat di tengah invasi skala penuh oleh Rusia.

Suster Rosela Nuthangi dan Ann Frida mengatakan, mereka siap mempertaruhkan hidup mereka untuk melayani orang-orang yang melarikan diri dari perang dan yang terluka.
Rabu (2/3/2022), Suster Mary Prema, Pemimpin Umum mereka di Kota Kolkata, India timur, telah menjalin kontak dengan mereka dan meminta mereka untuk pindah ke tempat yang lebih aman melalui jalan darat.

Namun keduanya lebih memilih untuk tetap berada di tempat mereka untuk membantu orang-orang dengan cara apa pun yang memungkinkan. Para suster telah memberi tahu kerabat mereka tentang keselamatan mereka meski ada masa-masa sulit.

Suster Nuthangi, putri (alm) David Laiawrha dan (alm) Monica Lalbuangi, berasal dari desa Sihphir. Dia adalah suster Teresa kedua di antara umat Katolik Mizo. Dia membuat profesi pertamanya pada tahun 1984 dan dikirim ke Uni Soviet sebagai misionaris. Dia bekerja di St. Petersburg Moskow selama 10 tahun. Setelah menguasai bahasa Rusia, ia juga pernah bekerja di Latvia, Astonovia dan pada 2017 pindah ke Ukraina.

Suster Frida adalah putri (alm) Joseph Rothangpuia dan Elizabeth Larlemi. Dia berasal dari Ibukota Mizoram, Aizawl. Dia menjalani profesi pertamanya pada tahun 1998. Setelah bekerja di India selama beberapa tahun, dia dikirim ke Kiev, Ibukota Ukraina tempat dia mengabdi selama 10 tahun terakhir.

Menghargai para suster atas keberanian heroik mereka, Uskup Agung John Moolachira, presiden Dewan Uskup Regional Timur Laut India, mengatakan dia tidak terkejut bahwa dua anggota Misionaris Cinta Kasih yang bekerja di Ukraina yang dilanda perang tidak meninggalkan negara itu meskipun bahaya besar bagi kehidupan mereka.

Pemerintah India juga telah mendesak warganya di Ukraina untuk mengungsi. “Saya bangga dengan mereka,” prelatus itu menambahkan.

Menambahkan apa yang telah dilakukan kedua biarawati adalah contoh kecil dari apa yang sebenarnya Gereja perjuangkan, Uskup Agung Moolachira berkata, “Setiap orang yang ditahbiskan lebih peduli pada kehidupan dan kenyamanan sesama pria dan wanita daripada kehidupan mereka sendiri. Mereka akan menganggap itu pengecut dan tidak pantas dari panggilan mulia mereka untuk melarikan diri ketika orang-orang di bawah perawatan mereka membutuhkan bantuan, doa, dan dukungan mereka yang paling.”

Pastor Robert Faustine SDB dari Mizoram mengatakan bahwa kerabat kedua biarawati yang cemas itu terus-menerus berhubungan dengan mereka selama beberapa hari terakhir.

“Kami berharap untuk keselamatan dua biarawati yang heroik ini dan mari kita juga berdoa agar perdamaian dan keadaan normal kembali di Ukraina, Rusia, dan seluruh dunia,” kata Pastor Robert Faustine SDB.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Felix Anthony (Matters India)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here