Uskup Agung Ukraina Peringatkan bahwa Pemboman telah Membuat Rakyat Tidak Merasakan Panas dalam Suhu yang sangat Dingin

62
Seorang tentara Ukraina menyelamatkan seorang bayi.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Pemimpin Gereja Katolik Yunani Ukraina memperingatkan Sabtu bahwa pemboman Rusia telah membuat beberapa orang di Ukraina tanpa panas dalam suhu beku.

Dalam sebuah pesan video pada 5 Maret, Uskup Agung Mayor Sviatoslav Shevchuk mendesak masyarakat internasional untuk melakukan segala kemungkinan, sehingga konvoi kemanusiaan dapat mengakses kota-kota di mana penembakan Rusia telah memutus aliran listrik dan air ke distrik-distrik pemukiman.

“Ketika musuh mengebom kota, banyak bangunan berubah dengan sangat cepat menjadi perangkap dingin tanpa panas, tanpa cahaya, tanpa air,” kata Shevchuk dari Ibukota Ukraina yang terkepung, Kyiv.

Uskup agung utama menyatakan keprihatinan bahwa “bencana kemanusiaan sedang dimulai” di kota-kota Ukraina yang telah dikepung oleh pasukan Rusia.

“Pikiran kami bersama Mariupol, Volnovakha, Kherson. Musuh memblokir dan mengepung kota-kota besar dan tidak memberi kesempatan kepada penduduk untuk meninggalkan kota, tidak memberi kesempatan untuk mengantarkan makanan, dan dari atas menerbangkan bom musuh yang menabur kematian,” katanya.

Di kota pelabuhan Mariupol di selatan wilayah Donetsk, penduduk yang belum meninggalkan kota itu tidak memiliki pemanas, listrik, atau air selama tiga hari, lapor BBC.
Pasukan Rusia yang mengepung kota berpenduduk setengah juta orang itu membuat hampir mustahil untuk membawa obat-obatan dan pasokan penting lainnya, meskipun Kementerian Pertahanan Rusia mengumumkan “gencatan senjata” singkat untuk tujuan ini pada Sabtu pagi, menurut New York Times.

“Hari ini saya ingin mendukung dan berbicara kepada mereka yang benar-benar dapat membantu orang-orang ini di tingkat internasional,” kata Shevchuk.

“Semoga tercipta koridor kemanusiaan. Semoga ada koridor kehidupan yang hijau sehingga penduduk yang damai dapat pergi ke tempat-tempat yang aman dan konvoi kemanusiaan dapat membawa makanan, kehangatan, dan solidaritas manusia kepada orang-orang itu.”

Shevchuk menunjukkan bahwa Kharkiv, sebuah kota industri berpenduduk hampir 1,5 juta orang di timur laut Ukraina, telah menerima cukup banyak hujan salju ketika pasukan Ukraina berjuang untuk mempertahankan kota itu dari militer Rusia.

“Pikiran kami tertuju pada Kharkiv, di mana hampir 20 cm salju turun, tetapi pada malam hari terdengar lagi suara penerbangan musuh dan sekali lagi bom musuh yang membawa kematian dan kehancuran terbang di kota yang damai,” kata uskup agung itu.

Kepala Gereja Katolik Yunani Ukraina, yang terbesar dari 23 Gereja Katolik Timur dalam persekutuan dengan Roma, mencatat bahwa dia berbicara pada hari kesepuluh dari invasi skala penuh Rusia ke tanah airnya.

Shevchuk mengucapkan terima kasih kepada paroki-paroki Katolik yang telah mengorganisir untuk memberikan pelayanan sosial, karena umat paroki secara sukarela membantu mereka yang membutuhkan.

“Saya sekali lagi berbicara kepada komunitas internasional: mari kita melakukan segala yang mungkin untuk menghentikan perang ini. Ya Tuhan, selamatkan Ukraina! Ya Tuhan, kirimkan orang-orang bijaksana dan cerdas, sehingga dialog bisa menang atas perang. Ya Allah, berkatilah kami semua,” doanya.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Courtney Mares (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here