Saya Yakin Saya Memegang Tangan Maria, Kata Jurnalis Katolik yang Membuat Kronik Perang di Kyiv

120
Tangkapan layar dari video YouTube "Diary from Kyiv," video harian dan serial podcast yang diproduksi oleh St. Rita Radio, afiliasi EWTN di Norwegia.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Seorang jurnalis Katolik Ukraina mendokumentasikan kehidupan sehari-hari di Ukraina setelah invasi Rusia ke negara itu — dan membagikan imannya kepada Tuhan di sepanjang jalan.

“Akhir-akhir ini, saya tertidur dengan rosario di tangan saya dan doa Salam Maria di bibir saya,” kata jurnalis di Kyiv, yang tidak disebutkan namanya karena alasan keamanan, dalam catatan harian terbarunya pada 3 Maret. “Percaya, aku memegang tangan Maria. Dia ada di dekat sini.”

St. Rita Radio, afiliasi EWTN di Norwegia, menerjemahkan dan membagikan pesan harian jurnalis dalam bentuk video dan seri podcast berjudul “Diary from Kyiv.” Episode pertama dirilis pada 26 Februari.

Episode video berdurasi 3 hingga 6 menit (tersedia di YouTube dan Facebook serta Spotify dan Apple Podcasts) menampilkan sulih suara dari penerjemah saat gambar atau klip video pendek dari Ukraina muncul. Kata-kata pedih jurnalis tak dikenal itu bersinar, memberikan citra yang kuat dan sentimen yang menggugah pikiran.

“Pertanyaan muncul di kepala saya, di mana Kristus dalam hal ini?” dia bertanya di episode 28 Februari. “Dia mencintai kita, orang Ukraina, juga Rusia, Polandia, dan Amerika.”
“Kita semua adalah anak-anakNya. Namun, iblis telah menguasai hati dan membutakannya, sehingga terjadi perang, kehancuran, dan kematian,” tambahnya. “Hari ini tugas saya adalah berdoa, bertobat, berbuat baik sejauh yang saya bisa, dan melewati Golgota ini dengan percaya kepada Tuhan yang melewatinya terlebih dahulu.”

Pengikut yang Sangat Banyak

Pål Johannes Nes, yang memproduseri serial tersebut, mengatakan kepada CNA bahwa proyek buku harian itu “dimulai dengan sebuah ide untuk menunjukkan kisah orang-orang yang hidup dalam perang.”

Pemimpin redaksi berusia 42 tahun yang berlokasi di Haramsoya, Norwegia, mendirikan Radio St. Rita pada Mei 2020 bersama istrinya, Erika Eva Nes. Setahun kemudian, pada tahun 2021, mereka mulai bekerja sama dengan EWTN.

Meski merupakan jaringan radio, Radio St. Rita telah memproduksi video selama setahun terakhir, tambah Nes. Dia menyebut “Diary from Kyiv” sebagai “pertunjukan yang dibuat untuk media sosial.”

“Responsnya hampir terlalu banyak, untuk radio Internet kecil di Norwegia,” katanya tentang kesuksesan serial tersebut. “Saya pikir kami mendekati 1.000.000 tampilan sekarang. Setiap episode dibagikan 10-20.000 kali.”

Hari ini, Nes memimpin tim beranggotakan empat orang yang bekerja bersama dalam serial tersebut sebagai sukarelawan — termasuk teman jurnalis mereka di Kyiv.
Nes mengatakan dia mengenal jurnalis itu sebelum invasi. “Saya bertanya apakah dia bersedia menceritakan kisahnya. Kisah tentang bagaimana menjalani kehidupan beriman selama masa perang,” jelasnya kepada CNA.

Ditopang dengan Doa

Kisah itu berlangsung dengan cara yang tidak pernah mereka bayangkan.
Menceritakan serangan baru-baru ini di Zhytomyr yang menghancurkan 10 bangunan, melukai 12, dan membunuh 2, wartawan menyoroti kebaikannya.

“Kami sudah terbiasa dengan berita tragis dan ternyata kami sering fokus pada berita itu,” katanya. “Atau mungkin kita harus mulai bersyukur kepada Tuhan. Untuk apa? Bahkan untuk fakta bahwa 12 orang tidak mati tetapi hidup. Untuk melewati satu malam dan satu hari lagi.”

“Meskipun kami gagal karena putus asa, karena kami ingin ini berakhir lebih cepat,” tambahnya, “Yesus juga jatuh tetapi bangkit dan terus memikul salib.”

Salah satu hari yang paling sulit datang pada 27 Februari, ketika dia ingat hanya tidur dua jam dan menghabiskan sisa waktunya dalam doa terus-menerus. Tidak diizinkan keluar, dia mengingat serangan udara dan penembakan yang diumumkan yang menghantam, antara lain, rumah sakit anak-anak.

“Saya mengirim SMS ke semua teman saya untuk berdoa,” katanya. “Hari ini banyak orang menghabiskan malam dengan berlutut dengan rosario di tangan mereka, menangis dan memohon belas kasihan Tuhan.”

Sepanjang episode, wartawan berterima kasih kepada pendengar atas doa mereka dan meminta mereka untuk terus berdoa. Dia meminta doa dari Hati Maria yang Tak Bernoda, kepada siapa Ukraina dipersembahkan, katanya, dan St. Michael sang Malaikat Agung, santo pelindung Kyiv.

Setelah sebuah roket ditembakkan ke pinggiran Kota Kyiv hanya 30-35 kilometer (kira-kira 20 mil) dari rumahnya, jurnalis itu menyadari kerapuhan hidupnya sendiri, katanya dalam episode 1 Maret.

“Kami masih hidup, dan ini adalah keajaiban,” katanya tentang serangan yang datang segera setelah dia menonton Misa online. “Itu adalah pengalaman yang luar biasa untuk berdoa lebih jauh, menyadari bahwa roket dapat menghantam kapan saja dan di rumah saya juga.”

Hari berikutnya, dia menggambarkan perjalanan waktu yang aneh di Ukraina selama invasi. “Setiap hari,” katanya, “berlangsung seperti satu tahun penuh.” **

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Katie Yoder (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here