Wanita Pribumi India Timur Laut Ungkapkan Kedekatan dengan Wanita Ukraina

47
Wanita Miao di negara bagian Arunachal Prashes di timur laut India pada pertemuan doa pada 7 Maret.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Pada Hari Perempuan Internasional, wanita adat Miao dari Keuskupan Miao di timur laut India berdoa untuk wanita Ukraina dan anak-anak mereka.

Di tengah cerita horor penderitaan perempuan dan anak-anak yang muncul dari invasi Rusia ke Ukraina, sekelompok wanita dari Keuskupan Miao di timur laut India Arunachal Pradesh memilih untuk mengungkapkan solidaritas doa mereka dengan rekan-rekan mereka dan anak-anak mereka di negara yang terkepung.

Adorasi dan Doa

“Gambar-gambar memilukan dari anak-anak dan wanita ada di mana-mana. Ukraina terguncang di bawah rasa sakit dan ada jalan darah tanpa harapan untuk mengakhiri perang yang tidak ada artinya ini,” kata Likro Mossang, Presiden Komisi Wanita Keuskupan Miao di Arunachal Pradesh timur. “Kami berdiri dalam solidaritas dengan mereka dan berdoa untuk mereka di Hari Perempuan ini agar penderitaan mereka segera berakhir.”
Sekelompok 70 wanita berkumpul dalam adorasi dan doa sebelum Ekaristi di Gereja Hati Kudus di desa Neotan, Senin (7/3), menjelang Hari Perempuan Internasional, 8 Maret.

Doa Kelompok Dijawab

Uskup George Pallipparambil dari Keuskupan Miao memimpin doa dan mengingatkan para wanita akan tugas khusus mereka untuk berdoa khususnya bagi para wanita di Ukraina.
“Doa adalah senjata paling ampuh yang kita miliki. Sejarah mengajarkan kita setiap kali kita berdoa dengan satu hati dan pikiran, doa kita selalu dikabulkan. Hari Perempuan ini marilah kita berdiri dalam solidaritas dengan semua wanita di Ukraina yang terpisah dari keluarga dan anak-anak mereka dan telah berlindung di lorong-lorong bawah tanah,” kata uskup Salesian itu.

Ibu dan Anak-anak

Menggemakan kata-kata Paus Fransiskus Minggu lalu, Uskup George berkata, “Ada darah dan air mata mengalir di Ukraina dan jumlah korban meningkat, terutama ibu dan anak-anak.”

Adorasi dan doa oleh wanita Miao dari Keuskupan Miao, India

“Dari sudut dunia ini, kami berdoa untuk mereka dan untuk akhir perang ini. Semoga perdamaian dan keadaan normal kembali ke Ukraina dan Rusia dan di seluruh dunia.”
Suster Mary Sarkar, Sekretaris Komisi Perempuan Keuskupan Miao mengingatkan bahwa tema perayaan Hari Perempuan Internasional tahun ini adalah “Kesetaraan gender hari ini untuk masa depan yang berkelanjutan”. Dia mengatakan, ini akan relevan bagi wanita di Ukraina jika mereka keluar dari tragedi yang disebabkan oleh perang yang mengerikan ini. “Kami berharap besok akan lebih baik bagi para wanita di Ukraina,” kata Suster Sarkar.
“Kami berdoa agar semua ini segera berakhir,” kata Suster Sunita Parmar, seorang biarawati Karmelit, di akhir pertemuan doa.

Wanita Miao sedang berdoa.

Krisis pengungsi yang tumbuh paling cepat di Eropa setelah Perang Dunia II
Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi, Filippo Grandi, mengatakan, Minggu, bahwa 1,5 juta pengungsi telah melarikan diri ke negara-negara tetangga dalam 10 hari perang yang diumumkan Rusia pada 24 Februari. Pengungsi menyebar ke Polandia, Rumania, Slovakia, Hongaria dan Moldova. Grandi memuji Polandia yang telah menerima sekitar 1,02 juta saja.

Kantor Komisaris Tinggi memperkirakan lebih dari 1 juta orang dapat mengungsi di dalam negeri, tetapi sulit untuk memverifikasi jumlah sebenarnya.
“Setiap menit jumlahnya terus bertambah,” kata Grandi, seraya menambahkan, ini adalah “krisis pengungsi yang tumbuh paling cepat di Eropa sejak Perang Dunia II. Konflik ini harus diakhiri sekarang. Perdamaian adalah satu-satunya cara untuk menghentikan tragedi ini,” desaknya.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Keuskupan Miao (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here