Sungguh Ajaib Saya Lolos: Suster dari Nigeria Mengisahkan Penembakan Mematikan

81
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Suster Esther Nkiru Ezedinachi, yang selamat dari insiden penembakan fatal di Negara Bagian Anambra yang diperangi Nigeria bulan lalu, merasa sulit untuk percaya bahwa dia lolos dari episode 24 Februari tanpa cedera.

Seorang anggota Handmaids of the Child Jesus di Keuskupan Katolik Nigeria di Ekwulobia, Suster Nkiru terlibat dalam penembakan berat ketika penyerang menyerang kendaraan yang dia tumpangi bersama orang lain yang datang dari upacara pernikahan.

Seorang profesor tewas dan sejumlah orang lainnya diculik dalam insiden itu, yang menurut Suster Nkiru belum mendapat perhatian media.

Dalam wawancara 16 Maret dengan ACI Afrika, Suster Nkiru menggambarkan pengalamannya sebagai traumatis dan mengatakan bahwa dia beruntung bisa lolos hidup-hidup.

“24 Februari adalah hari yang tidak akan pernah saya lupakan; hari yang traumatis,” kata suster yang memberikan dukungan psikososial kepada para korban serangan militan di wilayah tersebut.

Dia menceritakan kepada ACI Afrika peristiwa sebelum penembakan dan mengatakan bahwa kelompoknya telah menerima peringatan sebelumnya bahwa “beberapa pria” sedang dalam perjalanan untuk menyerang mereka.

“Saat itu sekitar pukul 19:30; kami kembali dari acara pernikahan. Orang-orang di depan kami menelepon dan memberi tahu kami bahwa orang-orang ini beroperasi di poros Ufuma-Ajali (jalan Ekwulobia-Ufuma di Negara Bagian Anambra.) Setelah menunggu beberapa saat, kami memutuskan untuk mengambil rute Oko. Tanpa kami ketahui, mereka menyalip kami dengan kendaraan mereka yang dirampok yang salah satunya adalah Toyota Hilux,” kenang Suster Nkiru.

Suster itu mengatakan bahwa sebelum kelompoknya menyadari apa yang terjadi, para penyerang telah memblokir jalan dan mulai menembak. “Orang-orang bingung berlari untuk menyelamatkan hidup mereka,” katanya.

“Kami berlari ke semak-semak; beberapa diculik, termasuk dua orang di dalam kendaraan kami yang tanpa sadar berlari ke arah mereka. Seorang profesor ditembak mati seketika,” katanya.

Suster itu mengatakan bahwa penembakan berlangsung selama sekitar 30 menit, setelah itu dia dan yang lainnya yang melarikan diri keluar dari tempat persembunyian mereka di semak-semak, hanya untuk menemukan mobil mereka rusak dengan banyak tembakan peluru.

“Tas, uang, dokumen, dan telepon saya diambil,” katanya. “Sungguh keajaiban saya melarikan diri dengan dua orang lain di kendaraan kami … Saya bersyukur kepada Tuhan, saya berterima kasih kepada Tuhan, saya berterima kasih kepada Tuhan, dan saya berdoa untuk profesor dan keluarganya.”

Dia menambahkan bahwa “dengan bantuan simpatisan,” seorang petugas bank dihubungi yang menutup rekening bank mereka sebelum uang tambahan dapat diambil.

Kita harus Berjuang untuk Keadilan

Suster Nkiru telah bekerja dengan orang lain untuk mengirimkan makanan kepada ratusan anak yang bersembunyi di semak-semak dan di jalan-jalan, tidak dapat menemukan akomodasi di pusat-pusat pengungsi yang dikatakan penuh.

Dia mengatakan bahwa dengan ketidakamanan yang merajalela di Nigeria – termasuk kelompok teroris Islam Boko Haram yang meneror bagian Utara dan para penggembala Fulani dan kelompok-kelompok militan lainnya yang melecehkan warga sipil di bagian tengah dan selatan Nigeria – sedikit perhatian yang diberikan pada kerasulan para suster.
“Ada banyak hal yang terjadi di Nigeria akhir-akhir ini bahwa kerasulan jenis ini tidak menarik bagi media mainstream, kecuali media sosial. Bahkan berita lebih dari 30 menit tembakan dan pembunuhan seorang profesor pada 24 Februari tidak dilakukan oleh surat kabar atau siaran radio mana pun,” katanya.

Namun, Suster Nkiru merasa pekerjaannya memuaskan, dan “setidaknya yang bisa dia lakukan” untuk meringankan penderitaan di Anambra, katanya kepada Institut Perdamaian Denis Hurley (DHPI), sebuah entitas dari Konferensi Waligereja Katolik Afrika Selatan (SACBC) yang memantau evolusi konflik di negara-negara seperti Nigeria.

“Saya sangat senang dengan kerasulan ini. Saya bersyukur kepada Tuhan atas kesempatan yang diberikan kepada saya untuk memberi makan pria dan wanita jalanan ini dan kami senang melakukannya dan kami melihatnya sebagai Kekristenan yang praktis,” kata suster itu dalam sebuah laporan yang dibagikan DHPI kepada ACI Afrika.

“Itu adalah inspirasi dari Tuhan. Semuanya dimulai pada Oktober 2020. Saya menggunakan sedikit uang saku bulanan saya untuk memulainya. Sangat menyenangkan dan hari ini kami memberi makan 20 hingga 30 orang setiap hari Minggu dengan berbagai jenis makanan dan minuman, terutama air putih,” jelasnya dalam laporan tersebut.
“Saya berada di hati rakyat dan saya juga seorang aktivis hak asasi manusia, karena saya tidak suka ketidakadilan,” lanjut suster itu. “Kita harus berdiri dan bersikap langsung … kita harus berjuang untuk keadilan.”

Tidur dengan Satu Mata Terbuka

Dalam wawancara 16 Maret, dia mengatakan kepada ACI Afrika bahwa ketidakamanan di negara bagian Nigeria pertama kali disebabkan oleh para politisi yang katanya menciptakan ketakutan “untuk menakut-nakuti orang dan membuat kotak suara kabur.”

Yang terjadi selanjutnya, katanya, adalah penyalahgunaan narkoba dan penculikan.
Selain itu, pemuda pengangguran menjadi alat yang baik bagi politisi untuk melakukan bisnis kotor mereka, Suster Nkiru mengatakan kepada ACI Afrika. “Ini pertama kali dimulai di negara bagian Imo. Negara Bagian Anambra baru-baru ini juga menjadi daerah yang ditakuti. Tidak ada yang merasa aman.”

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Agnes Aineah (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here