Patung Bunda Maria dari Fatima Tiba di Ukraina sebelum Konsekrasi 25 Maret

232
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Sebuah patung khusus Bunda Maria dari Fatima telah tiba di Ukraina, menjelang persembahan negara dan Rusia itu oleh Paus Fransiskus kepada Hati Maria yang Tak Bernoda.

“Pusat Gua Fatima (Portugal) memberi kami replika resmi Patung Bunda Allah Fatima, untuk meminta perlindungan dan perdamaian kepada Tuhan di Ukraina dan dunia di hadapannya,” Gereja Kelahiran dari Santa Perawan di Lviv mengumumkan di Facebook Rabu (16/3).

Gereja akan menampilkan patung itu dari 17 Maret hingga 15 April, tulis postingan tersebut. Setelah berangkat dari Portugal, patung tersebut mengunjungi Krakow, Polandia, sebelum melanjutkan ke Lviv.

Patung itu datang atas permintaan Uskup Agung Ihor Vozniak dari Gereja Katolik Yunani Ukraina. Ini adalah salah satu dari 13 replika resmi patung Bunda Maria dari Fatima yang berkeliling dunia. Dibuat pada tahun 1920, pematung José Ferreira Tedin menciptakan patung asli dengan bantuan Suster Lucia, salah satu dari tiga anak dalam penampakan Maria di Fatima pada tahun 1917.

Pada upacara keberangkatan patung itu, Pastor Joaquim Ganhão, direktur departemen liturgi Gua Fatima, meminta doa untuk para korban invasi Rusia ke Ukraina.

“Perang tidak harus dijawab dengan perang, kejahatan tidak harus dijawab dengan kejahatan, kebencian tidak harus dijawab dengan kebencian,” katanya, seperti dilaporkan Vatican News. “Kita harus membuka pintu kita dan mengakui bahwa yang lain bukan musuh kita, yang lain bukan saingan kita, tetapi saudara kita, dengan siapa kita harus membangun sejarah, membangun perdamaian, dan itu adalah pekerjaan yang menuntut.”

Patung itu akan berada di Ukraina ketika Paus Fransiskus mempersembahkan negara Ukraina dan Rusia kepada hati Maria Tak Bernoda. Vatikan pertama kali mengumumkan pada 15 Maret bahwa paus akan melakukan pengudusan di Basilika Santo Petrus pada 25 Maret, Hari Raya Kabar Sukacita Tuhan.

Kardinal Konrad Krajewski, almoner kepausan, akan melakukan hal yang sama di Sanctuary of Our Lady of Fatima di Portugal.

Paus Yohanes Paulus II juga menguduskan Rusia dan dunia kepada Hati Maria yang Tak Bernoda pada tanggal 25 Maret 1984.

Keputusan Paus Fransiskus muncul setelah uskup Katolik Ritus Latin Ukraina meminta paus awal bulan ini “untuk secara terbuka melakukan tindakan pengudusan kepada Hati Maria Tak Bernoda bagi Ukraina dan Rusia, seperti yang diminta oleh Perawan Terberkati di Fatima.”

Rusia terkait erat dengan penampakan Fatima tahun 1917, ketika Perawan Maria yang Terberkati berbagi tiga rahasia. Rahasia kedua mengungkapkan bahwa Perang Dunia I akan berakhir, dan meramalkan perang lain yang akan dimulai pada masa pemerintahan Pius XI jika orang terus menghina Tuhan dan Rusia tidak disucikan kepada Hati Maria yang Tak Bernoda.

Suster Lucia mengingat dalam memoarnya bahwa Bunda Maria meminta “Pengudusan Rusia kepada Hatiku yang Tak Bernoda, dan Komuni silih pada Sabtu Pertama” untuk mencegah perang dunia kedua.

Dia ingat Maria mengatakan kepadanya bahwa “Jika permintaan saya diindahkan, Rusia akan bertobat, dan akan ada perdamaian; jika tidak, dia akan menyebarkan kesalahannya ke seluruh dunia, menyebabkan perang dan penganiayaan terhadap Gereja. Yang baik akan menjadi martir; Bapa Suci akan banyak menderita; berbagai bangsa akan dimusnahkan.”
“Pada akhirnya, Hatiku yang Tak Bernoda akan menang,” kata Bunda Maria. “Bapa Suci akan menguduskan Rusia untukku, dan dia akan bertobat, dan masa damai akan diberikan kepada dunia.”

Dalam sebuah surat tahun 1989, Suster Lucia menegaskan bahwa Paus Yohanes Paulus II memenuhi permintaan Bunda Maria untuk pengudusan Rusia pada tahun 1984. Otoritas lain, termasuk Kongregasi untuk Ajaran Iman, juga telah menegaskan bahwa pengudusan telah diselesaikan bagi keinginan Suster Lucia. **

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Katie Yoder (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here