Paus Fransiskus di Malta: Di Tengah Angin Perang, Seruan untuk Masa Depan Perdamaian Bersama

54
Paus Fransiskus bersama Presiden Malta, George Vella.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus berada di Malta dalam perjalanan apostolik ke-36 kepausannya. Acara publik pertamanya di negara kepulauan itu adalah dengan otoritas negara dan korps diplomatik.

Paus Fransiskus berharap agar Malta, di jantung Mediterania, dapat terus menumbuhkan detak jantung harapan, kepedulian terhadap kehidupan, penerimaan orang lain, dan kerinduan akan perdamaian. Menyampaikan wacana publik pertamanya di tanah Malta, ditujukan kepada otoritas negara dan korps diplomatik di Ibukota Valetta, ia menggunakan analogi mawar kompas, atau “mawar angin” untuk mendorong Malta dan Eropa di jalan perdamaian, legalitas, menghormati kehidupan dan martabat manusia dan membuka diri untuk orang yang bergerak.

Paus Fransiskus yang pada Sabtu memulai perjalanan apostolik ke-36 kepausannya, 2-3 April, mengacu pada empat mata angin utama mawar untuk menggambarkan empat pengaruh mendasar bagi kehidupan sosial dan politik Malta.

Paus Fransiskus bersama Presiden Malta, George Vella, Otoritas dan Korps Diplomatik

Uni Eropa dan Perdamaian

Angin yang bertiup dari arah barat laut berasal dari Uni Eropa, “keluarga besar tunggal bersatu dalam menjaga perdamaian”. Untuk perdamaian, yang mengikuti persatuan dan bangkit darinya, kata Paus, orang-orang Malta perlu bekerja sama memperkuat akar dan nilai-nilai bersama masyarakat mereka. Menekankan bahwa kejujuran, keadilan, rasa kewajiban, dan transparansi memastikan koeksistensi sosial yang sehat, ia mendorong komitmen negara kepulauan itu terhadap legalitas dan transparansi untuk memberantas korupsi dan kriminalitas.

Ciptaan Tuhan

Paus juga mengingatkan bahwa Uni Eropa, yang berkomitmen pada keadilan dan kesetaraan sosial, juga berada di garis depan dalam upaya melindungi rumah yang lebih besar yang merupakan ciptaan Tuhan. “Karena itu harus dijaga agar tetap aman dari keserakahan yang rakus, dari ketamakan dan dari spekulasi konstruksi, yang tidak hanya membahayakan lanskap tetapi juga masa depan.”

Perlindungan lingkungan dan promosi keadilan sosial, katanya, adalah cara terbaik untuk menanamkan semangat politik yang sehat kepada kaum muda dan untuk melindungi mereka dari godaan ketidakpedulian dan kurangnya komitmen.

Paus Fransiskus bersama Presiden Malta, George Vella

Akar – Memori Masa Lalu

Berbicara tentang angin yang bertiup dari barat, Bapa Suci mengatakan bahwa Malta, sebuah anggota Uni Eropa, memiliki gaya hidup dan pemikiran yang sama dengan Barat, seperti nilai-nilai kebebasan dan demokrasi. Namun, seseorang harus berhati-hati terhadap pelepasan dari akarnya sendiri. “Kemajuan tidak berarti memotong akar seseorang dengan masa lalu atas nama kemakmuran palsu yang ditentukan oleh keuntungan, oleh kebutuhan yang diciptakan oleh konsumerisme, belum lagi hak untuk memiliki dan setiap ‘hak’.
Perkembangan yang baik perlu melestarikan ingatan masa lalu dan menumbuhkan rasa hormat dan harmoni antargenerasi, tanpa menyerah pada keseragaman yang hambar dan bentuk-bentuk penjajahan ideologis.

Menghormati Kehidupan, Martabat Manusia

Paus lebih lanjut menunjukkan bahwa dasar dari semua pertumbuhan yang solid adalah rasa hormat terhadap pribadi manusia, untuk kehidupan dan martabat setiap pria dan wanita. Dia mendorong komitmen orang Malta untuk merangkul dan melindungi kehidupan setiap saat dari awal hingga akhir alaminya. Ini juga termasuk martabat pekerja, orang tua dan orang sakit.

Paus Fransiskus dan Presiden Malta George Vella

Berbicara tentang anak muda yang mengikuti kehampaan fatamorgana, dia berkata mereka menyia-nyiakan kebaikan yang ada di dalamnya. Ini adalah buah dari konsumerisme radikal dan ketidakpedulian terhadap kebutuhan orang lain dan momok narkoba, yang menekan kebebasan dan menciptakan ketergantungan.

Migrasi

Angin selatan mengingatkan Paus tentang banyak saudara dan saudari dari selatan yang miskin dan berpenduduk padat yang datang ke utara yang kaya untuk mencari harapan. Sambil berterima kasih kepada Malta karena menyambut para migran, ia menunjukkan bahwa migrasi bukanlah situasi sementara, dan membawa serta beban ketidakadilan masa lalu, eksploitasi, perubahan iklim dan konflik tragis, yang dampaknya sekarang terasa.
Migrasi tidak dapat diabaikan dengan mengadopsi isolasionisme anakronistik, yang tidak akan menghasilkan kemakmuran dan integrasi. Darurat migrasi yang berkembang, yang sekarang mencakup pengungsi dari Ukraina yang dilanda perang, katanya menyerukan tanggapan yang luas dan bersama.

“Mediterania membutuhkan tanggung jawab bersama di pihak Eropa, untuk menjadi teater solidaritas baru dan bukan pertanda kehancuran peradaban yang tragis,” tandas Paus Fransiskus yang asal Argentina itu.

Mengingat bahwa Santo Paulus, yang terdampar di Malta, adalah orang yang membutuhkan bantuan, Bapa Suci berkata, “Orang lain bukanlah virus yang darinya kita perlu lindungi, tetapi orang yang harus diterima.”

Perang
Terakhir, angin yang bertiup dari timur Eropa, kata Paus, mengingatkan kita pada bayang-bayang gelap perang yang kini telah menyebar. Tanpa menyebutkan invasi Rusia ke Ukraina, dia mengatakan bahwa invasi ke negara lain, pertempuran jalanan yang biadab, dan ancaman atom bukanlah kenangan suram dari masa lalu yang jauh.

“Angin dingin perang, yang hanya membawa kematian, kehancuran, dan kebencian di belakangnya, telah menyapu kehidupan banyak orang dan mempengaruhi kita semua. Sekali lagi, beberapa penguasa, sayangnya terperangkap dalam klaim anakronistik dari kepentingan nasionalis, memprovokasi dan mengobarkan konflik, sedangkan orang-orang biasa merasakan kebutuhan untuk membangun masa depan yang akan dibagi atau tidak sama sekali,” kata Paus Fransiskus.

Paus Fransiskus bersama Presiden Malta, George Vella

Dalam menghadapi tantangan ini, Paus mendesak semua orang untuk tidak membiarkan mimpi perdamaian memudar. “Malta, yang bersinar cemerlang di jantung Mediterania, dapat menjadi inspirasi bagi kita, karena sangat mendesak untuk mengembalikan keindahan wajah kemanusiaan yang dirusak oleh perang”.

Membangkitkan citra patung kuno Mediterania yang indah dari Eirene, memegang Ploutus, kekayaan, katanya itu mengingatkan kita bahwa perdamaian menghasilkan kemakmuran, dan perang hanya menumbuhkan kemiskinan. Memperhatikan Eirene menggendong anaknya di tangannya, dia mengatakan “kehadiran wanita adalah alternatif sejati dari logika kekuasaan yang mengarah ke perang”. “Kita membutuhkan belas kasih dan kepedulian, bukan visi ideologis dan populis yang didorong oleh kata-kata kebencian dan tidak peduli pada kehidupan konkret rakyat, rakyat biasa.”

Dia juga mengingat politisi Italia terkenal Georgio La Pira yang setelah kehancuran Perang Dunia II telah mengangkat suaranya menyerukan aturan moderasi dan persaudaraan universal melawan peninggian kepentingan pribadi. “Betapa kita membutuhkan “moderasi manusia” sebelum agresi kekanak-kanakan dan destruktif yang mengancam kita, sebelum risiko “Perang Dingin yang meluas” yang dapat melumpuhkan kehidupan seluruh bangsa dan generasi,” kata Paus. “Kekanak-kanakan” itu, keluh Paus, “telah muncul kembali dengan kuat dalam godaan otokrasi, bentuk-bentuk baru imperialisme, agresivitas yang meluas, dan ketidakmampuan untuk membangun jembatan dan memulai dari yang termiskin di tengah-tengah kita”.

Paus menyesalkan investasi besar dalam persenjataan dan perdagangan senjata besar-besaran. Antusiasme untuk perdamaian, yang muncul setelah Perang Dunia Kedua, telah memudar dengan beberapa kekuatan yang mencari ruang dan zona pengaruh. “Dengan cara ini,” Paus memperingatkan, “tidak hanya perdamaian tetapi juga begitu banyak pertanyaan besar, seperti perang melawan kelaparan dan ketidaksetaraan tidak lagi ada dalam daftar agenda politik utama.”

Paus mendesak masyarakat internasional untuk kembali ke konferensi perdamaian internasional, di mana tema perlucutan senjata akan memiliki tempat sentral, di mana dana besar yang terus ditujukan untuk persenjataan, dapat dialihkan untuk pembangunan, perawatan kesehatan dan gizi.

Melihat ke timur Malta, pikiran Paus beralih ke Timur Tengah, terutama Lebanon, Suriah, dan Yaman, yang terkoyak oleh masalah dan kekerasan. “Semoga Malta, jantung Mediterania, terus menumbuhkan detak jantung harapan, kepedulian terhadap kehidupan, penerimaan orang lain, kerinduan akan perdamaian, dengan bantuan Tuhan yang bernama perdamaian,” desak Paus.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Robin Gomes (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here