Paus Fransiskus: Kita Tidak Pernah Belajar, Kita Terpikat pada Perang dan Semangat Kain!

39
Paus Fransiskus menjawab pertanyaan selama konferensi pers dalam penerbangan dari Malta.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus menjawab pertanyaan tentang perang di Ukraina dan kemungkinan perjalanan ke Kyiv, selama penerbangan singkat dari Malta ke Roma pada akhir Perjalanan Apostoliknya yang ke-36.

“Kita tidak pernah belajar. Semoga Tuhan mengasihani kita, kita semua. Setiap dari kita bersalah!”

Berbicara kepada wartawan di atas pesawat kepausan dari Malta, Paus Fransiskus mengingat apa yang mengejutkannya tentang sambutan pulau itu dan kembali berbicara tentang perang di Ukraina. (Di bawah ini adalah terjemahan tidak resmi dari konferensi pers dalam penerbangan Paus)

Paus Fransiskus bersama Presiden Malta, George Vella.

Tanya: Terima kasih atas kehadiran Anda di Malta. Pertanyaan saya adalah tentang kejutan pagi ini di kapel di mana (St. George Preca) dimakamkan… Apa yang memotivasi Anda untuk membuat kejutan ini kepada orang Malta, dan apa yang akan Anda ingat tentang kunjungan ke Malta ini? Dan bagaimana kesehatan Anda? Kami telah melihat Anda selama perjalanan yang sangat intens ini. Kita bisa mengatakan itu berjalan dengan baik. Terima kasih banyak. (Andrea Rossitto dengan TVM)

Paus: Kesehatan saya agak berubah-ubah, saya memiliki masalah dengan lutut saya yang menyebabkan masalah dengan berjalan. Agak menyebalkan, tapi membaik, dan setidaknya aku bisa keluar. Dua minggu lalu, saya tidak bisa berbuat apa-apa. Ini adalah hal yang lambat; kita akan melihat apakah itu kembali. Namun, keraguan muncul pada usia ini tentang tidak mengetahui bagaimana permainan akan berakhir. Mari kita berharap itu berjalan dengan baik.

Dan kemudian tentang Malta: Saya senang dengan kunjungan itu: Saya melihat realitas Malta; Saya melihat antusiasme yang mengesankan dari orang-orang, baik di Gozo maupun di Malta, di Valletta, dan di tempat-tempat lain. Ada antusiasme yang besar di jalanan; Saya kagum. Itu agak pendek.

Satu masalah yang saya lihat untuk Anda dan juga salah satu masalah adalah migrasi. Masalah para migran serius karena Yunani, Siprus, Malta, Italia, dan Spanyol: ini adalah negara-negara terdekat dengan Afrika dan Timur Tengah, dan mereka mendarat di sini, mereka tiba di sini… Para migran harus selalu disambut! Masalahnya adalah bahwa setiap pemerintah harus mengatakan berapa banyak yang dapat mereka terima secara teratur untuk tinggal di sana. Ini membutuhkan kesepakatan di antara negara-negara Eropa, dan tidak semuanya bersedia menerima migran. Kita lupa bahwa Eropa dibangun oleh para migran, bukan? Tapi begitulah adanya, tapi setidaknya jangan biarkan kita menyerahkan semua beban kepada negara-negara tetangga yang begitu murah hati, dan Malta adalah salah satunya.

Hari ini saya berada di pusat penerimaan migran dan hal-hal yang saya dengar di sana mengerikan, penderitaan orang-orang ini untuk sampai ke sini… dan kemudian kamp-kamp, ada kamp-kamp, yang berada di pantai Libya, ketika mereka dikirim kembali. Ini sepertinya kriminal, bukan? Itu sebabnya saya pikir ini adalah masalah yang menyentuh hati semua orang. Sama seperti Eropa memberikan ruang yang begitu murah hati bagi orang-orang Ukraina yang mengetuk pintu, demikian juga bagi orang lain yang keluar dari Mediterania.

Ini adalah poin yang saya selesaikan dengan kunjungan, dan itu sangat menyentuh saya, karena saya mendengar kesaksian, penderitaan dan itu kurang lebih seperti yang saya pikir saya katakan ada di buku kecil yang keluar, “Hermanito” dalam bahasa Spanyol, “adik”; dan semua Via Crucis (Jalan Salib) orang-orang ini. Salah satu dari mereka yang berbicara hari ini harus membayar empat kali! Saya meminta Anda untuk memikirkan hal ini. Terima kasih.

Paus Fransiskus di antara kerumunan saat ia tiba untuk Misa.

Tanya: Pada penerbangan yang membawa kita ke Malta, Anda memberi tahu salah satu rekan saya bahwa perjalanan ke Kyiv “ada di atas meja”. Sementara di Malta Anda merujuk kedekatan Anda dengan orang-orang Ukraina, dan pada hari Jumat di Roma, Presiden Polandia membuka pintu untuk kemungkinan kunjungan ke perbatasan Polandia. Hari ini kami dikejutkan oleh gambar-gambar yang datang dari Bucha, sebuah desa dekat Kyiv, ditinggalkan oleh tentara Rusia di mana orang Ukraina telah menemukan lusinan mayat di jalan-jalan, beberapa dengan tangan terikat, seolah-olah mereka telah “dieksekusi”. Tampaknya, hari ini, kehadiran Anda di sana semakin diperlukan. Apakah menurut Anda perjalanan seperti itu layak dilakukan? Dan kondisi apa yang harus ada agar Anda dapat pergi ke sana? (Jorge Antelo Barcia dengan RNA)

Paus: Terima kasih telah menyampaikan berita ini mulai hari ini yang belum saya sadari. Perang selalu merupakan tindakan kekejaman, hal yang tidak manusiawi, yang bertentangan dengan semangat manusia; Saya tidak mengatakan Kristen, (saya katakan) manusia. Itu adalah roh Kain, roh ‘Kainis’… Saya bersedia melakukan apa pun yang perlu dilakukan, dan Takhta Suci, terutama pihak diplomatik, Kardinal Parolin dan Uskup Agung Gallagher, melakukan segalanya… segala kemungkinan. Kami tidak dapat mempublikasikan semua yang mereka lakukan, untuk kehati-hatian, untuk kerahasiaan, tetapi kami mendorong batas-batas pekerjaan kami.

Di antara kemungkinan ada perjalanan; ada dua kemungkinan perjalanan: Presiden Polandia mengusulkan satu perjalanan ketika dia meminta saya untuk mengirim Kardinal Krajewski untuk mengunjungi orang-orang Ukraina yang telah disambut di Polandia; dia sudah berada di sana dua kali – dia membawa dua ambulans, dan dia ada di sana bersama mereka selama beberapa waktu, dan dia akan pergi lagi; dia bersedia melakukannya.
Pilihan lainnya adalah perjalanan yang beberapa dari Anda tanyakan; Saya menjawab dengan tulus bahwa saya berencana untuk pergi, bahwa kesediaan saya tetap konstan. Tidak ada kata “tidak”: Saya bersedia. Apa pendapat saya tentang perjalanan seperti itu? Ini adalah pertanyaannya: “kami mendengar bahwa Anda sedang memikirkan perjalanan ke Ukraina”; Saya mengatakan bahwa itu ada di atas meja; itu ada, salah satu proposal yang saya terima, tetapi saya tidak tahu apakah itu bisa dilakukan, apakah itu cocok, dan apakah itu yang terbaik atau pantas untuk dilakukan, apakah saya harus pergi … semua ini ada di udara.

Untuk beberapa waktu ada pertimbangan yang dibuat mengenai pertemuan dengan Patriark Kirill; itulah yang sedang dikerjakan, dengan kemungkinan Timur Tengah sebagai tempat pertemuan semacam itu. Ini adalah bagaimana hal-hal sedang dipertimbangkan saat ini.

Paus Fransiskus dalam permbicraan dengan para anggota Jesuit di Malta.

Tanya: Beberapa kali selama perjalanan ini Anda berbicara tentang perang. Pertanyaan yang diajukan semua orang adalah apakah sejak awal perang Anda telah berbicara dengan Presiden Putin, dan jika tidak, apa yang akan Anda katakan kepadanya hari ini? (Gerry O’Connell dengan Majalah Amerika)

Paus: Hal-hal yang saya katakan kepada pihak berwenang di semua sisi bersifat publik. Tak satu pun dari hal-hal yang saya katakan adalah rahasia. Ketika saya berbicara dengan Patriark, dia kemudian mengeluarkan pernyataan bagus tentang apa yang kami katakan satu sama lain.

Saya berbicara dengan Presiden Rusia pada akhir tahun lalu ketika dia menelepon saya untuk mengucapkan ‘selamat ulang tahun’. Saya telah berbicara dua kali dengan Presiden Ukraina. Kemudian, pada hari pertama perang, saya merasa harus pergi ke Kedutaan Besar Rusia untuk berbicara dengan Duta Besar yang merupakan perwakilan rakyat, dan mengajukan pertanyaan dan memberikan kesan saya mengenai situasi tersebut. Ini adalah kontak resmi yang saya miliki. Dengan Rusia saya melakukannya melalui Kedutaan.
Juga, saya telah berbicara dengan Uskup Agung Agung Kiev Shevchuk. Saya juga telah berbicara secara teratur — setiap dua atau tiga hari—dengan salah satu dari Anda, Elisabetta Piqué, yang berada di Lviv dan sekarang di Odessa. Dia memberitahuku bagaimana keadaannya. Saya juga telah berbicara dengan rektor seminari. Tapi seperti yang saya katakan, saya juga berhubungan dengan salah satu dari Anda.

Omong-omong, saya ingin menyampaikan belasungkawa untuk rekan-rekan Anda yang telah gugur. Di pihak mana pun mereka berada, itu tidak masalah. Namun, pekerjaan Anda adalah atas nama kebaikan bersama, dan mereka telah jatuh dalam pelayanan kebaikan bersama, atas nama informasi. Jangan lupakan mereka. Mereka berani, dan saya berdoa bagi mereka, agar Tuhan memberi upah atas pekerjaan mereka. Ini adalah kontak yang saya miliki sejauh ini.

Paus Fransiskus berdoa di Gua Santo Paulus di Rabat, Malta.

Tanya: Tetapi apa pesan Anda untuk Putin, jika Anda memiliki kesempatan (untuk berbicara dengannya)?

Paus: Pesan yang saya berikan kepada semua pihak berwenang adalah yang telah saya lakukan secara publik. Saya tidak berbicara ganda. Saya selalu berbicara sama.
Saya pikir dalam pertanyaan Anda ada juga keraguan tentang perang yang adil dan tidak adil. Setiap perang selalu bermula dari ketidakadilan, karena itulah pola perang. Ini bukan pola perdamaian. Misalnya, melakukan investasi untuk membeli senjata. Beberapa orang berkata: ‘Tapi kami membutuhkan mereka (senjata) untuk membela diri.’ Ini adalah pola perang. Ketika Perang Dunia II berakhir semua orang bernafas “tidak pernah perang” dan perdamaian. Mulai ada gelombang kerja untuk perdamaian dengan niat baik untuk tidak memberikan senjata, senjata atom pada waktu itu, atas nama perdamaian, setelah Hiroshima dan Nagasaki. Ada niat baik yang besar.

Tujuh puluh tahun kemudian kita telah melupakan semua itu. Begitulah pola perang memaksakan dirinya. Ada begitu banyak harapan dalam pekerjaan PBB saat itu. Tapi pola perang telah memaksakan dirinya lagi. Kita tidak bisa membayangkan pola lain. Kita tidak terbiasa memikirkan pola perdamaian lagi. Ada orang-orang hebat seperti Gandhi dan lainnya yang saya sebutkan di akhir ensiklik Fratelli Tutti yang bertaruh pada pola perdamaian.

Tapi sebagai manusia kita keras kepala. Kita jatuh cinta dengan perang, dengan semangat Kain. Bukan kebetulan bahwa di awal Alkitab masalah ini disajikan: semangat membunuh “Kainis” bukannya semangat perdamaian. “Ayah, kamu tidak bisa!”
Saya akan memberi tahu Anda sesuatu yang pribadi: Pada tahun 2014, ketika saya berada di Redipuglia dan melihat nama-nama orang mati, saya menangis. Saya benar-benar menangis karena kepahitan. Kemudian, satu atau dua tahun kemudian, untuk Hari Orang Mati, saya pergi untuk merayakannya di Anzio dan melihat nama-nama orang yang jatuh di sana. Mereka semua adalah pria muda, dan saya juga menangis di sana. Saya benar-benar melakukannya. Kita harus menangis di kuburan.

Ada yang saya hormati karena ada masalah politik. Ketika ada peringatan pendaratan Normandia, beberapa kepala pemerintahan berkumpul untuk memperingatinya. Namun, saya tidak ingat siapa pun yang berbicara tentang 30.000 anak laki-laki yang ditinggalkan di pantai. Pemuda tidak masalah. Itu membuatku bertanya-tanya. Saya berduka. Kita tidak pernah belajar. Semoga Tuhan mengasihani kita, kita semua. Setiap dari kita bersalah!

Paus Fransiskus di Gua Maria Ta’Pinu di Gozo untuk pertemuan doa hari Sabtu, 2/4/2022.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here