Paus Fransiskus Berdoa dan Bertemu Orang Sakit di Gua Santo Paulus

29
Paus Fransiskus berdoa di Gua Santo Paulus di Rabat, Malta.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus berdoa di Gua Santo Paulus di Rabat, dan berdoa di salah satu situs paling dihormati di Malta, di mana Rasul bagi orang-orang bukan Yahudi diyakini telah tinggal selama tiga bulan dan membaptis orang-orang Kristen pertama di negeri itu.

Setelah bertemu secara pribadi dengan sekelompok Jesuit di Nunsiatur, Paus Fransiskus memulai perjalanan Apostolik hari kedua ke Malta, Minggu, dengan kunjungan ke Gua Santo Paulus, di Rabat, di mana ia berhenti untuk berdoa kepada Tuhan melalui Rasul Paulus, menyapa para pemimpin agama, dan bertemu sekelompok orang sakit.

Paus Fransiskus menandatangani Buku Kenangan di Gua St. Paulus di Rabat, Malta.

Tradisi mengatakan bahwa Rasul Paulus tinggal di sini tiga bulan setelah kapal karam di pulau itu dalam perjalanannya ke Roma dan berkhotbah, membaptis dan menyembuhkan orang sakit menabur benih Kekristenan di Malta.

Situs yang diyakini memiliki kualitas ajaib ini juga dikunjungi oleh Paus Santo Yohanes Paulus II, dan Paus Benediktus XVI selama Perjalanan Apostolik mereka ke negara pulau itu.

Kedatangan

Setibanya di Basilika Santo Paulus di mana gua itu berada, Paus Fransiskus disambut oleh Imam Besar Pater Joseph Mizzi, dan Gereja Collegiate. Dia didampingi antara lain oleh Uskup Agung Charles Jude Scicluna, dari Malta.

Menunggunya juga merupakan kerumunan umat Malta yang menyambutnya dengan mengibarkan bendera Vatikan di alun-alun di luar Basilika.

Doa kepada Santo Paulus

Bapa Suci turun ke gua untuk berdoa di depan patung Santo Paulus, yang disumbangkan ke gereja pada tahun 1748 oleh Grandmaster Ordo Ksatria St John (Ordo Malta), yang pada saat itu memiliki tempat itu.

Setelah menyalakan lampu doa berbentuk kapal, dia membacakan doa singkat kepada St. Paulus yang mengingatkan akan “kemanusiaan” dan kebaikan orang Malta saat mereka menyambut Rasul Paulus bagi orang-orang bukan Yahudi ketika dia mendarat di pulau itu.
“(Tuhan belas kasihan, dalam pemeliharaan-Mu yang menakjubkan, Engkau berharap Rasul Paulus menyatakan cinta-Mu kepada penduduk Malta, yang belum mengenal-Mu. Ia memberitakan firman-Mu kepada mereka dan Ia menyembuhkan kelemahan-kelemahan mereka.”

“Diselamatkan dari kapal karam, Santo Paulus dan rekan-rekan seperjalanannya ditemukan di sini untuk menyambut mereka orang-orang kafir yang baik hati, yang memperlakukan mereka dengan kemanusiaan yang langka, menyadari bahwa mereka membutuhkan perlindungan, keamanan, dan bantuan.”

“Tidak ada yang tahu nama mereka, tempat lahir atau status sosial mereka; mereka hanya tahu satu hal: bahwa mereka adalah orang-orang yang membutuhkan bantuan. Tidak ada waktu untuk diskusi, untuk penilaian, analisis, dan perhitungan: inilah saatnya untuk membantu: mereka meninggalkan pekerjaan mereka, dan melakukan hal itu.”

“Mereka menyalakan api besar, untuk mengeringkan dan menghangatkannya. Mereka menyambut mereka dengan hati terbuka. Dan, bersama dengan Publius, pertama dalam pemerintahan dan belas kasihan, mereka memberi mereka perlindungan. Bapa yang baik, beri kami rahmat hati yang baik hati yang berdetak dengan cinta untuk saudara dan saudari kami. Bantu kami untuk mengenali dari jauh mereka yang membutuhkan, berjuang di tengah gelombang laut, menabrak karang pantai yang tidak dikenal. )”

Penandatanganan Buku Kenangan

Pada penutupan doa, Bapa Suci menandatangani Buku Kenangan dengan menulis kata-kata ini:

“Di tempat suci ini, yang mengingat Santo Paulus, Rasul orang-orang bukan Yahudi dan bapa dari iman orang-orang ini, saya berterima kasih kepada Tuhan dan saya berdoa agar Dia akan selalu memberi penduduk Malta Roh penghiburan dan semangat penginjilan. ”
Saat dia menandatangani Buku Kenangan, dia disambut oleh Imam Agung Basilika dengan gambar berlukiskan St. Paulus.

Bertemu Orang Sakit

Paus Fransiskus kemudian berjalan melalui Gereja St. Publius, di tempat Basilika, di mana dia menyapa sekelompok 14 pemimpin agama, dan kemudian memasuki Basilika di mana dia berhenti untuk berdoa memohon kepada Tuhan untuk meningkatkan iman orang-orang Malta, dan diberikan Berkat-Nya.

Paus Fransiskus bertemu dengan orang sakit di Basilika Santo Paulus di Rabat, Malta.

“Ya Tuhan, rahmat-Mu tak terbatas, kekayaan kebaikan-Mu tak terbatas: dengan anggun meningkatkan iman orang-orang yang dikuduskan bagi-Mu, sehingga semua orang dapat memahami dan memahami dengan benar cinta yang menciptakan mereka, darah yang menebus mereka, dan Roh yang memberi mereka kelahiran kembali. Melalui Kristus Tuhan kita. Amin”.

Sebelum meninggalkan Basilika, Paus bertemu dengan sekelompok sekitar 20 orang sakit dan rentan yang dibantu oleh Caritas setempat. Dia kemudian berangkat dengan mobil yang membawanya ke Floriana di mana dia merayakan Misa. **

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Lisa Zengarini (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here