Pemimpin Baru Misionaris Cinta Kasih Melanjutkan Kharisma Asli

96
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Suster Mary Joseph, Superior Jenderal Misionaris Cinta Kasih yang baru terpilih, mengatakan bahwa kongregasi globalnya akan melanjutkan misi aslinya untuk melayani yang termiskin dari yang miskin, meski banyak rintangan.

Dia juga menegaskan bahwa perpindahan agama bukan agenda mereka seperti yang dituduhkan oleh beberapa kelompok garis keras.

Suster Joseph tidak dapat berbicara dalam waktu yang lama karena beberapa masalah pita suara. Terlepas dari kesulitannya, pada 2 April dia berbagi dengan Pastor Francis Sunil Rosario, Koresponden Khusus Matters India di Kolkata, bagaimana dia akan memimpin kongregasi yang didirikan oleh Santa Bunda Teresa dari Kolkata.

Matters India: Selamat telah terpilih sebagai pemimpin kongregasi agama Katolik paling populer di dunia. Apa yang Anda pikirkan?

Suster Mary Joseph: Saya mengalami ketakutan dan shock yang mendalam ketika nama saya diumumkan untuk mengambil kepemimpinan. Itu tidak mudah dicerna. Saya tidak pernah bermimpi untuk memimpin kongregasi suatu hari nanti. Saya merasa bukan saya yang mengerjakan tugas itu. Malam itu adalah mimpi buruk bagiku. Namun, saya membiarkan Tuhan berbicara kepada saya dalam keheningan dan doa. Di malam yang gelap itu, saya mendapat kepastian dari Tuhan bahwa Dia memanggil saya untuk mengambil posisi itu. Itu bukan pilihan saya, tetapi pilihan-Nya, pada waktu tertentu dalam sejarah. Jadi, saya menerima tantangan itu.

Ibu Teresa, pendiri Misioaris Cinta Kasih

Apa prioritas Anda?

Satu-satunya prioritas saya adalah berdoa. Doa sangat penting bagi kita dalam Misionaris Cinta Kasih. Saya belajar seni doa yang mendalam dari Ibu. Ketika dia berdoa, dia sangat bersatu dengan Yesus di kayu salib – baik dalam Misa harian atau adorasi di hadapan Sakramen Mahakudus. Doa sederhana ibu selalu menginspirasi saya:
“Buah keheningan adalah doa, buah doa adalah iman, buah iman adalah cinta, buah cinta adalah pelayanan, buah pelayanan adalah kedamaian.”
Bertumbuh dalam kehidupan doa akan membantu saya dan para suster lainnya untuk melakukan karya amal dalam situasi dan konteks tertentu. Hidup kita harus mencerminkan kehidupan orang miskin, orang yang ditolak, dan orang yang sedih. Itu adalah satu-satunya prioritas kami.

Anda adalah sekretaris Bunda Teresa dan telah bekerja dengan sangat erat dengannya. Bagaimana pengalaman itu?

Ya, saya ditunjuk sebagai magister novis dan saya tinggal di Rumah Induk kami (Kolkata) selama empat tahun. Saya sangat dekat dengan Ibu selama tahun-tahun itu. Saya belajar beberapa seluk-beluk cara hidupnya. Kesederhanaan, integritas total, kejujuran, dan cintanya yang terus-menerus kepada orang miskin, yang paling ditolak dan terpinggirkan, saya pelajari dari Ibu. Saya cukup beruntung bisa berhubungan dekat dengan Ibu, yang menaruh kepercayaannya pada saya. Dia meminta saya untuk membantunya menulis surat dalam bahasa Malayalam, bahasa yang asing bagi Ibu, kepada para kandidat, yang melamar dan menunggu kabar darinya. Saya melakukannya dengan sangat setia.

Bisakah Anda mengingat beberapa insiden dari tahun-tahun itu yang meninggalkan kesan yang tak terhapuskan pada Anda?

Ya. Sebuah insiden terjadi di Praha. Ibu mengunjungi kota yang indah ini, pusat devosi ‘Bayi Yesus’. Ibu dan beberapa dari kami pergi ke gereja. Melihat Ibu di gereja, banyak umat yang datang menemuinya dan meminta doanya. Itu pada awal 1990-an. Warga juga menyumbangkan uang tunai. Saya bertanggung jawab untuk memberi tahu Ibu jumlah sumbangan yang diterima hari itu. Setelah semuanya selesai, kami kembali ke biara sekitar pukul 22.30. Saya sangat lelah dan menyimpan kantong uang di lemari dan berpikir untuk menghitung uang tunai keesokan paginya. Ibu bertanya tentang tas itu. Saya berkata bahwa saya telah menyimpannya dengan aman di lemari dan akan menghitung uangnya keesokan paginya. Ibu bersikeras agar saya menghitung uang sebelum tidur. Dia berkata, ‘Itu adalah kontribusi, uang umat. Kita tidak punya hak atasnya. Uang itu diberikan untuk orang miskin. Kita harus menggunakan uang itu sepenuhnya untuk kebutuhan orang miskin.’ Ibu mengajari saya bagaimana tetap transparan dalam menangani uang dan hadiah yang diberikan oleh orang-orang. Itu adalah pelajaran besar malam itu.
Kejadian lain adalah di Rumah Induk selama tahun pertama saya sebagai magister novis. Pada malam hari raya kami, kapel didekorasi dengan bunga. Itu agak mewah. Ibu tidak senang. Dia menelepon saya dan berkata, “Tolong singkirkan semua bunga dan dekorasi itu dari altar. Cukup dengan satu bunga di altar. Yesus tahu semua itu. Uang yang dibelanjakan untuk bunga-bunga indah itu dimaksudkan untuk dibelanjakan bagi orang miskin. Kita tidak berhak atas uang itu.” Aku tidak mengerti logika di balik kata-kata Ibu hari itu. Belakangan, saya menyadari betapa pedulinya Ibu terhadap kebutuhan orang miskin. Dia sangat berhati-hati dalam membelanjakan uang. Setiap uang adalah milik orang miskin. Saya belajar menghargai semangat kemiskinan, keterpisahan dan kehidupan kesederhanaan.

Suatu ketika ibu kembali dari Belgia pada malam hari dan semua sudah tidur. Bel berbunyi di tengah malam. Semua orang bangun untuk melihat apa yang terjadi. Yang mengejutkan semua orang, Ibu berdiri di sana dengan cokelat yang ingin dia masukkan ke dalam mulut kami masing-masing.

Ibu benar-benar seorang teman, filsuf dan pembimbing spiritual. Dia mengajari saya melalui kehidupan teladannya tentang penyerahan total dan dedikasi kepada yang miskin dan yang paling ditolak. Dia juga memiliki selera humor. Dia memelihara saya secara spiritual dan mengajari saya untuk menjadi manusia juga.

Kongregasi Anda menghadapi beberapa kesulitan ketika pemerintah menunda pembaruan akun FCRA (Foreign Contribution Regulation Act) Anda. Bagaimana kongregasi dapat bertahan pada masa itu? Apakah pemerintah telah memulihkan akun itu sepenuhnya?

Ya. Kami harus menghadapi masalah yang berhubungan dengan FCRA. Itu menciptakan beberapa krisis. Namun, inilah saatnya bagi kami untuk belajar menyimpan dokumen terkait pemerintah dan melaporkannya jika diperlukan.

Terima kasih kepada semua orang yang telah mendukung kami selama hari-hari ketika kongregasi harus hidup dengan dana yang sedikit. Beberapa maju untuk mendukung tujuan kami — untuk melayani orang miskin dan membutuhkan seperti negara bagian Odisha dan Benggala Barat. Kami mengurangi pengeluaran kami. Kadang-kadang, kami mengorbankan makanan kami. Itu menyerukan pelepasan. Ini adalah waktu untuk mengalami kekurangan tertentu dalam hidup. Kami merasakan penderitaan orang miskin selama masa-masa sulit itu.

Terima kasih kepada pemerintah India, FCRA kami telah diperbarui selama lima tahun. Kita diajarkan untuk bersikap transparan dan akuntabel dalam berurusan dengan uang dan penggunaan yang tepat.

Apakah ada rencana untuk mengubah beberapa masalah mendasar dalam kongregasi seperti sistem akuntansi?

Sistem akuntansi kita harus diperbaiki. Ya, kita harus lebih terbuka dan profesional dalam menangani sistem akuntansi.

Penanganan media oleh kongregasi Anda juga menjadi masalah. Beberapa menuduh bahwa kongregasi lebih memilih pers asing daripada lokal. Apakah Anda akan lebih terbuka dan dapat diakses oleh media?

Kongregasi kami tidak paham media. Kami lebih suka bekerja diam-diam tanpa membuat banyak publisitas. Mereka yang mengakui pekerjaan kita sebagai pekerjaan Tuhan, mereka mencoba untuk mengetahui lebih banyak tentang kita dan mereka melaporkan hal itu, kadang-kadang, tanpa sepengetahuan kami. Kami tidak terlatih untuk menangani personel media dan saluran media. Saya pikir, di masa depan, beberapa saudari kami harus dilatih untuk mempelajari keterampilan semacam itu untuk mengomunikasikan keprihatinan kami dan demi kebaikan umat manusia, demi kebaikan dan kebaikan bersama Gereja, meski itu bukan perhatian utama kami. Cinta untuk orang miskin dan tertindas tetap menjadi prioritas utama kami.

Ada kontroversi selama masa Bunda Teresa atas amal dan keadilan sosial. Sang Ibu membungkam para pengkritiknya dengan berkata, “Biarkan orang lain melakukan keadilan sosial dan biarkan aku membantu yang paling miskin,” atau semacamnya. Apakah menurut Anda waktunya telah tiba bagi kongregasi untuk memikirkan kembali misi amal semata dan mengembangkan kerasulan lain – pendidikan, perawatan kesehatan, aksi sosial?

Kami bukan pekerja sosial. Karisma kami adalah hidup bagi Yesus dan bagi orang miskin. “Ketika saya lapar, apakah Anda memberi makan? Ketika saya haus, apakah Anda memberi saya air minum?” Ini kami lakukan dalam amal. Kami sangat bergantung pada pemeliharaan Tuhan. Tuhan menjaga kami.

Apa pun yang bertentangan dengan karisma kami, kami tidak terima. Prioritas kami dalam misi amal adalah mempraktekkan amal dalam arti yang sebenarnya. Kerasulan kami adalah untuk memberikan hadirat Allah kepada umat manusia yang menderita.

Melalui karya amal kami, kami dipanggil untuk bertumbuh dalam kehidupan Yesus, untuk mengalami misteri Paskah-Nya. Yesus ingin hidup kami menjadi transparan dalam hubungan kami dengan-Nya. Ada kebutuhan untuk menginternalisasi hidup kami di dalam Yesus Kristus. Dengan kehadiran kami, kami memberikan kesaksian tentang Yesus Kristus.
Saat ini, di Ukraina yang dilanda perang, empat saudara perempuan kami berada dalam situasi yang paling sulit — Kyiv, di mana pengeboman terus-menerus terjadi. Mereka diminta untuk pindah ke tempat lain yang aman. Mereka lebih suka tinggal bersama orang-orang yang terkena dampak untuk melindungi mereka. Mereka tinggal di basement bersama beberapa orang yang harus meninggalkan rumah mereka. Setiap hari, banyak orang datang dan bertanya apakah mereka juga bisa tinggal untuk keselamatan. Para suster kami menyediakan tempat tinggal, makanan, dan semua kebutuhan yang mereka miliki selama masa perang.

Tentang perpindahan agama, apa yang Anda katakan? Mengapa kongregasi tidak dapat menentang tuduhan seperti itu?

Karisma kami memungkinkan kami untuk melayani kebutuhan orang miskin dan yang termiskin dari yang miskin. Kami mendukung mereka untuk melindungi hak-hak mereka, martabat mereka, dan kebebasan mereka untuk hidup secara bermartabat. Mereka tidak punya siapa-siapa. Kami adalah wali mereka yang harus dijaga terlepas dari siapa mereka atau dari latar belakang apa mereka berasal. Kami mempraktekkan ‘cinta kami kepada Tuhan dan cinta sesama kami,’ yang menderita ketidakadilan, kekurangan, dan menjadi korban sistem sosial-ekonomi dan politik. Kami menciptakan tempat yang aman bagi mereka, di mana mereka merasa aman dan terlindungi.

Pertobatan bukanlah agenda kami untuk melayani orang miskin dan orang yang kurang beruntung. Hanya Tuhan yang bisa mengubahnya, seperti yang Ibu pegang. Orang yang berbeda memandang kami secara berbeda. Kami menghormati pendapat mereka dan cara mereka memandang kami. Kami melanjutkan misi kami untuk melayani orang miskin. Bagi kami itu adalah memuaskan dahaga Yesus Kristus dalam penderitaan umat manusia.

Tolong beritahu kami sesuatu tentang panggilan Anda? Kapan Anda memutuskan untuk menjadi suster? Mengapa Anda memilih menjadi kongregasi ini? Bagaimana dengan keluargamu? Seberapa mendukung keluarga Anda?

Itu adalah keinginan saya untuk menjadi seorang biarawati sejak masa sekolah saya. Setelah menyelesaikan matrikulasi saya, pada usia 17 tahun, saya berlari ke Pusat Panggilan Thrissur dan bertemu MC Suster Anand, dari Jerman. Dia mengundang saya untuk bergabung dengan kongregasi. Kata-kata Yesus, “Saya datang untuk melayani dan bukan untuk dilayani” memotivasi saya untuk bergabung dengan Misionaris Cinta Kasih.

Kesederhanaan dan semangat kemiskinan juga menarik saya. Inspirasi saya adalah untuk melayani yang termiskin dari yang miskin dengan sepenuh hati. Saya sangat tertarik dengan Yesus, penderitaan-Nya bagi kemanusiaan dan kemiskinan. Bepergian ke India utara untuk bergabung dengan kongregasi adalah pengalaman lain bagi saya.
Keluarga saya sederhana dan biasa saja tetapi mereka mendukung pilihan hidup saya. Aku kehilangan orangtuaku. Tiga saudara perempuan dan saudara laki-laki saya, semuanya sudah menikah dan memiliki keluarga. Tak satu pun dari mereka keberatan saya bergabung dengan kongregasi ini.

Lebih mudah mengatakannya daripada mempraktikkannya dalam kehidupan kemiskinan dan kesederhanaan. Selama bertahun-tahun menjalani karisma Misionaris Cinta Kasih, saya harus memurnikan niat saya untuk melayani Yesus dalam orang miskin. Pada kenyataannya, kita harus menemukan salib Kristus setiap hari.

Setelah setengah jam, Suster Mary Joseph minta diri dan berkata, “Adorasi kita akan dimulai pada pukul 17:30. Aku harus pergi sekarang.”

Pastor Francis Sunil Rosario adalah seorang imam dari Keuskupan Agung Calcutta dan seorang jurnalis lepas. Ia menjabat sebagai Editor The Herald, mingguan keuskupan agung, di antara banyak karya lainnya. Saat ini, dia adalah sekretaris regional Komisi Migran dibawah Konferensi Waligereja Katolik India/Pastor Frans de Sales, SCJ

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here