Para Pemimpin Kristen di Yerusalem Kutuk Gelombang Kekerasan di Tanah Suci

41
The Little Petra Hotel, terletak di Gerbang Jaffa di Yerusalem
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – PARA Patriark dan Kepala Gereja Yerusalem mengecam bentrokan baru-baru ini antara pasukan Israel dan Palestina dan pendudukan ‘Little Petra Hotel’ oleh radikal Yahudi, dengan mengatakan orang Kristen, Yahudi dan Muslim di Tanah Suci harus menunjukkan rasa saling menghormati.

Para Patriark dan Kepala Gereja Yerusalem mengecam keras “tindakan kekerasan tanpa pandang bulu” yang mengarah pada bentrokan kekerasan yang telah terjadi di berbagai lokasi di Tanah Suci selama dua minggu terakhir.

Insiden terbaru terjadi pada 2 April 2022, ketika pasukan keamanan Israel membunuh tiga militan Jihad Islam dalam serangan di Tepi Barat. Peristiwa itu terjadi di tengah meningkatnya ketegangan menjelang dimulainya bulan suci Ramadhan, yang telah menyaksikan gelombang kekerasan, menyebabkan lebih dari 12 orang tewas dan banyak lainnya terluka.

Pada periode yang sama tahun lalu bentrokan antara pasukan Israel dan Palestina menimpa Masjid Al-Aqsa di Yerusalem Timur menyebabkan 11 hari konflik yang menghancurkan antara Israel dan penguasa Islam Jalur Gaza Hamas.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada 2 April 2022, para Patriark dan Kepala Gereja Yerusalem menyatakan belasungkawa mereka kepada keluarga para korban, memanjatkan doa dan kedekatan dengan mereka.

Para pemimpin Kristen menyatakan keprihatinan bahwa ketegangan mungkin “terus meningkat selama pertemuan langka festival keagamaan besar di antara tiga agama Ibrahim: Ramadhan, Pesach, dan Pekan Suci/Paskah.”

Kebutuhan untuk Berjalan di Jalan Perdamaian

Karena itu, mereka menyerukan umat beriman dalam masing-masing dari ketiga tradisi ini “untuk menunjukkan rasa saling menghormati dan peduli terhadap sesama yang merupakan inti dari ajaran masing-masing dari mereka.”

Pernyataan itu juga mengimbau otoritas pemerintah “untuk menjalankan kebijakan toleransi beragama, menahan diri dari kekerasan, dan mengurangi eskalasi konflik—dan kami memuji mereka sejauh mereka telah melakukannya”.

“Dalam minggu-minggu mendatang yang sakral bagi tradisi agama kita masing-masing, kami mendorong semua orang yang beritikad baik untuk berjalan di jalur perdamaian yang sangat penting bagi simbolisme Yerusalem, “Kota Damai.”

Dengan cara ini, kita dapat menjadi saksi sejati bagi dunia dari visi bersama tentang Perdamaian/Shalom/Salaam yang diabadikan dalam hati keyakinan agama kita yang terpisah namun saling terkait.”

Perselisihan atas Little Petra Hotel

Pada hari yang sama para Kepala Gereja di Yerusalem mengeluarkan pernyataan lain yang mengutuk pendudukan paksa baru-baru ini atas Little Petra Hotel oleh kelompok radikal Yahudi ‘Ateret Cohanim’.

Kepemilikan bangunan ini, yang terletak di dekat Gerbang Jaffa di Yerusalem, telah diperdebatkan di pengadilan Israel setelah dijual oleh mantan patriark Yunani-Ortodoks, Irenaeus I, dalam perjanjian kontroversial yang ditandatangani pada tahun 2004.

Para Kepala Gereja di Yerusalem, telah berulang kali memperingatkan “terhadap tindakan tidak sah para ekstremis, yang dilakukan dengan intimidasi dan kekerasan”.

Pemaksaan dan Kekerasan Tidak Dapat Membawa Perdamaian

Dalam pernyataan mereka, mereka mengatakan bahwa dengan menduduki secara paksa properti Gereja Ortodoks Yunani, para aktivis ‘Ateret Cohanim’ melakukan pelanggaran pidana dan berperilaku “seolah-olah mereka berada di atas hukum”, dengan mengatakan bahwa Little Petra Hotel adalah tempat yang penting, bagian dari warisan Kristen Yerusalem.

Para pemimpin Kristen berpendapat bahwa Yudaisasi Yerusalem, hanya akan menyebabkan ketidakstabilan dan ketegangan. “Tindakan pemaksaan dan kekerasan tidak dapat membawa perdamaian,” kata mereka.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Lisa Zengarini (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here