Paus Fransiskus: Para Imam Harus Bersaksi tentang Pengampunan Kristus

84
Paus Fransiskus bersama komunitas Pontifical Teutonic College.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus menyapa para seminaris dari Pontifical German College, dan mendesak para imam untuk bersaksi tentang pengampunan dan sukacita yang ditawarkan Kristus kepada kita.

Staf dan seminaris dari Sekolah Tinggi Kepausan Teutonik (Jerman) bertemu dengan Paus Fransiskus pada kesempatan peringatan 500 tahun pemilihan kepausan Paus Adrianus VI, yang merupakan Paus terakhir “dari dunia Jermanik” sebelum Benediktus XVI.
Lahir di Utrecht di tempat yang sekarang disebut Belanda dan kemudian menjadi bagian dari Kekaisaran Romawi Suci, calon Paus Adrianus VI bertindak sebagai guru bagi calon Kaisar Charles V.

Dia terpilih menduduki takhta kepausan sebagai kompromi antara faksi kardinal Prancis dan Spanyol yang bersaing, dan menjabat sebagai Paus dan penguasa Negara Kepausan selama kurang dari dua tahun.

Pelayanan Rekonsiliasi

Berbicara kepada para seminaris Jerman, Paus Fransiskus mengenang kepausan Adrianus VI dan warisan yang ditinggalkannya selama masa pemerintahannya yang singkat pada tahun 1522 hingga 1523.

“Dia berusaha untuk mempromosikan di atas semua rekonsiliasi dalam Gereja dan dunia, mempraktekkan kata-kata Santo Paulus yang menurutnya Tuhan mempercayakan pelayanan rekonsiliasi kepada para Rasul.”

Kepausan Paus Adrianus VI ditandai oleh Reformasi Protestan dan ancaman penaklukan Ottoman lebih lanjut di timur.

Paus Fransiskus mencatat bahwa pendahulunya melakukan upaya untuk berdamai dengan Lutheran, dan bahkan secara terbuka meminta pengampunan atas dosa-dosa anggota Kuria Roma, yang telah menyebabkan gejolak dalam Gereja.

Dia juga mencari détente antara penguasa Perancis dan Spanyol untuk menangkis ancaman yang ditimbulkan oleh pasukan Ottoman.

Iman yang Dipenuhi Sukacita dan Pengabdian

Terlepas dari upaya terbaik Adrianus VI, kata Paus Fransiskus, kematiannya yang prematur membuat dia tidak dapat memenuhi salah satu dari proyek ini.

“Namun, kesaksiannya sebagai pekerja yang tak kenal takut dan tak kenal lelah untuk iman, keadilan, dan perdamaian tetap melekat dalam ingatan Gereja,” katanya.

Paus mengangkat contoh itu bagi para seminaris Jerman bahkan sampai hari ini, dengan mengatakan bahwa hal itu menawarkan motivasi untuk panggilan mereka sendiri sebagai hamba Kristus.

“Semoga Tuhan menopang pelayanan Anda, dan menuntun Anda pada iman yang semakin berakar dalam kasih-Nya, hidup dengan sukacita dan pengabdian. Mempertimbangkan kepeduliannya untuk mempromosikan kesepakatan dan rekonsiliasi, saya mendorong Anda untuk mengikuti jalannya terutama sebagai pelayan Sakramen Tobat,” pinta Paus Fransiskus.

Pengampunan dan Rekonsiliasi dalam Hubungan Pribadi

Paus Fransiskus mengakhiri sambutannya kepada para anggota German College dengan mengingatkan mereka tentang perlunya mendengarkan pengakuan dosa “dengan cinta, kebijaksanaan, dan banyak belas kasihan”.

“Ini penting,” tambahnya tanpa basa-basi. “Tugas bapa pengakuan adalah memaafkan, bukan menyiksa. Berbelas kasihlah, para pemaaf yang agung, seperti itulah yang Gereja inginkan dari Anda,” tandas Paus Fransiskus yang asal Argentina ini.

Dia mengatakan, semua pelayan yang baik dari pengampunan Kristus harus tahu bagaimana mengampuni orang lain, berbelas kasih dalam hubungannya, dan menjadi orang yang damai dan bersekutu.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: David Watkins (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here