Jalan Salib: Keluarga Berbagi Rasa Sakit Kehilangan dan Kengerian Perang

35
Paus Fransiskus
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Vatikan merilis meditasi untuk Jalan Salib Jumat Agung di Colosseum Roma, dengan 15 keluarga menawarkan perspektif mereka tentang penderitaan yang dapat ditimbulkan kehidupan dan kengerian perang.

Keluhan, ketidakpastian, kebutuhan, luka, tetapi juga keberanian, pengampunan, doa, dan harapan.

Tema-tema yang berkaitan dengan kehidupan setiap keluarga di seluruh dunia ini menjadi dasar dari renungan yang ditulis untuk Via Crucis yang dipimpin Paus Fransiskus pada Jumat Agung di Colosseum di Roma.

Lima belas keluarga yang terkait dengan asosiasi dan komunitas sukarelawan Katolik menulis renungan, karena tahun ini menandai Tahun Keluarga Amoris Laetitia yang merayakan ulang tahun kelima Seruan Apostolik Paus.

Kemajuan Kehidupan Keluarga

Urutan meditasi sebagian mencerminkan perkembangan kehidupan keluarga, bergerak dari kesulitan keuangan pasangan muda ke cobaan menjadi orangtua dan dari rasa sakit kehilangan ke situasi yang luar biasa sulit seperti perang.

Pasangan muda memulai Jalan Salib merenungkan kesulitan mereka, termasuk melihat pernikahan teman-teman mereka gagal, cinta mereka belum teruji oleh pencobaan, dan perjuangan mereka untuk memenuhi kebutuhan.

“Pernikahan,” kata mereka, “bukan hanya petualangan romantis; itu juga Getsemani: penderitaan yang kita rasakan sebelum menghancurkan tubuh kita untuk yang lain.”

Sebuah keluarga misionaris kemudian berbagi kesulitan mereka dalam mempercayai Penyelenggaraan Ilahi, ketika mereka menyaksikan kengerian perang dan tergoda untuk beralih ke kekerasan sebagai tanggapan.

Namun, mereka setiap hari berjuang untuk melawan godaan untuk mengkhianati Kristus di dalam saudara-saudari-Nya.

Cinta Tanpa dan dengan Anak

Sepasang suami istri tua tanpa anak menawarkan refleksi untuk Perhentian Ketiga, menunjukkan seberapa sering mereka mengalami kecaman dari orang lain yang menghakimi mereka karena kemandulan mereka.

Cinta, tambah mereka, memenuhi keluarga mereka saat mereka berjalan bergandengan tangan.

Sebuah keluarga dengan banyak anak berbagi sudut pandang yang berlawanan, mencatat bahwa proyek-proyek pribadi dan tujuan karir sering memberi jalan kepada tugas-tugas keluarga, bahkan jika tidak diminta.

“Meskipun kami kuatir dan hari-hari kami sangat penuh,” kata mereka, “kami tidak akan pernah berpikir untuk kembali.”

Penghakiman dan Penyakit

Pasangan lain mengatakan putra mereka penyandang cacat telah diadili bahkan sebelum dia lahir ke dunia, karena dokter mengatakan kepada mereka bahwa dia akan menjadi “beban bagi Anda dan masyarakat: ‘salibkan dia’.” Tapi dia tidak melakukan kesalahan apa pun, dan mereka memilih hidup.

Sebuah keluarga yang telah mengubah rumahnya menjadi rumah bagi banyak orang lain menunjukkan bahwa rasa sakit memiliki kekuatan untuk mengubah kita dan mengingatkan kita akan kesederhanaan martabat manusia.

Seorang pria yang istrinya didiagnosis menderita penyakit parah menawarkan refleksi pada Perhentian Ketujuh. Penyakit yang tidak terduga, katanya, menempatkan dia dan istrinya di kayu salib tetapi juga membuat mereka menjadi landasan keluarga mereka.

Kegagalan, Pengabaian, Kehilangan

Dua kakek-nenek membandingkan situasi mereka — dengan putri yang tinggal bersama dan 5 cucu karena pernikahan yang gagal — dengan situasi Yesus yang dibantu memikul salib-Nya oleh Simon dari Kirene. “Langkah kami goyah dan di malam hari, setelah tertawa, kami mendapati diri kami menangis karena belas kasih.”

Sepasang suami istri yang mengadopsi dua anak menunjukkan bahwa adopsi selalu merupakan akibat dari seorang anak yang ditelantarkan, dan bahwa situasi ini meninggalkan luka yang akan berdarah selamanya.

“Tetapi salib ini, meskipun menyakitkan,” tambah mereka, “menyembunyikan rahasia kebahagiaan.”

Seorang ibu janda dengan dua anak berbagi rasa sakitnya untuk Perhentian Kesepuluh, dan bertanya-tanya mengapa Yesus “jika Dia adalah Anak Allah” tidak menyelamatkan suaminya.

Namun, dia mencatat, “Cinta menjadi nyata, karena bahkan dalam jurang dan ketidaknyamanan kita, kita tidak ditinggalkan.”

Dua orangtua yang putranya adalah seorang religius yang disucikan berbagi ketidakpercayaan dan kesulitan mereka menerima panggilan putra mereka, mengakui bahwa mereka telah meninggalkannya untuk pilihannya.

Meski sikap mereka telah berubah, mereka masih meminta Yesus untuk mengingat mereka ketika Dia dalam ke dalam Kerajaan-Nya.

Saat Maria memperhatikan Putranya di kayu salib, seorang ibu lain berdiri diam ketika putrinya yang masih kecil — dan kemudian suaminya sendiri — meninggal di usia yang masih muda.

Dia berbagi rasa sakit melihat keluarganya berubah, dan mengingat satu-satunya kata yang memberinya semacam kekuatan: “Tuhan tidak memanggil mereka yang kuat, tetapi Dia menguatkan mereka yang Dia panggil.”

Penghancuran Perang

Meditasi Perhentian Ketigabelas ditulis oleh sepasang keluarga yang dari sudut pandang politik saat ini seharusnya tidak ada hubungannya satu sama lain: satu berasal dari Ukraina dan yang lain dari Rusia.

Namun, bersama-sama mereka telah menulis tentang rasa sakit kematian dan kehancuran — bagaimana hidup tampaknya kehilangan makna dan kebencian memberi jalan kepada keputusasaan dan kesunyian — dan bersama-sama mereka memikul Salib Kristus untuk Perhentian yang menandai kematian-Nya sendiri.

“Kami bangun di pagi hari dan merasa bahagia untuk beberapa saat, tetapi kemudian kami tiba-tiba berpikir betapa sulitnya untuk mendamaikan diri dengan semua ini. Tuhan di mana Kamu? Bicaralah kepada kami di tengah kesunyian kematian dan perpecahan, dan ajari kami untuk menjadi pembawa damai, saudara dan saudari, dan untuk membangun kembali apa yang coba dihancurkan oleh bom.”

Migran Berharap untuk Melihat Cahaya Hari

Refleksi untuk Perhentian Keempatbelas dan terakhir dari Jalan Salib datang dari sebuah keluarga yang menjadi migran karena perang.

Di rumah mereka penting; sekarang mereka hanya angka dan kategori. Bahkan menjadi Katolik tampaknya mengambil tempat kedua untuk menjadi migran, dan mereka mati setiap hari agar anak-anak mereka memiliki kesempatan hidup tanpa bom, darah, dan penganiayaan.

“Jika kita tidak menyerah, itu karena kita tahu bahwa batu besar di pintu masuk makam suatu hari nanti akan terguling.”

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Devin Watkins (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here