Pejabat Uni Eropa dan Gereja Bahas Solidaritas bagi Pengungsi Ukraina

80
Pengungsi Ukraina
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Uni Eropa, masyarakat sipil, wartawan dan perwakilan Gereja membahas “Solidaritas dan kerjasama Eropa untuk pengungsi dari perang di Ukraina” pada pertemuan yang diselenggarakan di Roma untuk lebih memahami bagaimana semua membantu mereka yang melarikan diri dari perang.

Pengungsi dari Ukraina tiba di stasiun kereta Przemyśl Główny di Polandia.

Parlemen Eropa dan Komisi Eropa mengadakan pertemuan di Roma untuk membahas solidaritas Eropa demi membantu pengungsi internal Ukraina dan mereka yang melarikan diri ke negara-negara sekitarnya.

Pertemuan tersebut berlangsung Jumat (29/4/2022) dengan mempertemukan perwakilan Uni Eropa secara langsung dan online, Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi, perwakilan politik dari Italia, Palang Merah, Save the Children, dan Gereja Katolik, dengan partisipasi Mgr Robert Vitillo, Sekretaris Jenderal Komisi Migrasi Katolik Internasional yang berbasis di Jenewa.

Acara ini berfokus pada tanggapan negara-negara Eropa, badan-badan PBB dan organisasi amal terhadap krisis pengungsi yang disebabkan oleh perang di Ukraina dan bertukar pikiran untuk meningkatkan dukungan kemanusiaan. Semua mempresentasikan upaya mereka yang beragam dan luas jangkauannya dan menjawab pertanyaan dari beberapa publik yang berpartisipasi.

Pengungsi dari Ukraina di perbatasan Polandia Medyka di Polonia.

Seruan Paus Fransiskus bagi Perdamaian

Dalam presentasinya tentang peran Gereja Katolik dalam membantu pengungsi Ukraina dan pengungsi internal di dalam negeri, Mgr Vitillo pertama-tama menunjukkan bagaimana Paus Fransiskus sering meminta perhatian pada “kekerasan dan kehancuran yang tragis” yang disebabkan oleh perang dan kebutuhan untuk memberikan bantuan kemanusiaan dan perawatan spiritual kepada mereka yang terkena dampak. Dia ingat bahwa sejak perang dimulai, Paus Fransiskus telah membuat 33 seruan publik yang menyerukan diakhirinya kekerasan dan bantuan bagi semua yang terkena dampak, menekankan dialog sebagai satu-satunya cara untuk mencapai perdamaian.

“Saya menyimpan dalam hati saya semua korban Ukraina, jutaan pengungsi dan orang-orang terlantar, keluarga yang terpecah, orang tua dibiarkan sendiri, kehidupan hancur dan kota-kota diratakan dengan tanah. Saya melihat wajah anak-anak yatim piatu yang melarikan diri dari perang. Saat kita melihat mereka, kita tidak bisa tidak mendengar tangisan kesakitan mereka, bersama dengan semua anak lain yang menderita di seluruh dunia kita: mereka yang sekarat karena kelaparan atau kekurangan perawatan medis, mereka yang menjadi korban pelecehan dan kekerasan, dan mereka yang ditolak haknya untuk dilahirkan.” (Paus Fransiskus, Pesan Paskah ‘Urbi et Orbi’ 17 April 2022)

Upaya Heroik untuk Melayani Korban Perang

Mgr Vitillo kemudian menyoroti “upaya heroik” Gereja Katolik, seperti terlihat dalam bantuan yang diberikan oleh komunitas paroki lokal, kongregasi imam, bruder dan suster, diosesan, nasional, dan entitas global, untuk melayani kebutuhan jutaan orang pengungsi internal di Ukraina dan jutaan pengungsi terpaksa mencari keselamatan di negara-negara sekitarnya. Lebih dari empat setengah juta orang Ukraina telah meninggalkan negara mereka, dan kekuatiran terus berlanjut bahwa jumlah mereka dapat tumbuh menjadi lebih dari delapan juta. Hal ini menjadi situasi pengungsi terburuk di Eropa sejak Perang Dunia Kedua.

Koordinasi Penjangkauan Katolik

Organisasi Katolik telah bertemu untuk membahas dan mengkoordinasikan kegiatan mereka, Mgr Vitillo menunjukkan, dan berkat dorongan dari Bagian Migran dan Pengungsi Vatikan, para pemimpin organisasi kemanusiaan dan pastoral global dan Eropa regional yang diilhami nilai-nilai Katolik telah bertemu untuk berbagi temuan dan tindakan mereka melalui Kelompok Kerja yang baru dibentuk, “Respons Katolik untuk Ukraina.” Mereka termasuk perwakilan Caritas Internationalis, Layanan Pengungsi Jesuit, Komisi Migrasi Katolik Internasional, Ordo Berdaulat Malta, Dewan Konferensi Waligereja di Eropa, dan Konferensi Waligereja di Uni Eropa.

Semua bekerja sama untuk memastikan mereka yang membutuhkan bantuan menerima kebutuhan hidup dasar, tempat tinggal, perawatan medis, dan pendidikan, serta kesehatan mental dan dukungan psikososial dan perawatan spiritual.

Para Pengungsi meninggalkan Lviv, Ukraina.

Di bidang advokasi, penjangkauan mereka juga telah mengarah pada kolaborasi bersama di antara organisasi-organisasi lain yang terinspirasi agama, yang bertujuan untuk memastikan bahwa baik warga Ukraina maupun warga negara asing, seperti pelajar dan pekerja migran yang mencari perlindungan di negara-negara sekitarnya akan terjamin perlindungannya, terlepas dari asal, warna kulit, atau status tempat tinggal mereka.

Mengingat Semua Krisis Dunia

Kelompok Kerja ini, dengan nama “Respon Katolik untuk Ukraina (CR4U)”, juga telah berkomitmen untuk secara bersamaan menginformasikan dan menyadarkan umat Katolik dan masyarakat luas tentang situasi krisis dunia lainnya yang sering dilupakan bahkan oleh media. Daftar keadaan darurat terus bertambah, begitu pula kebutuhan untuk melayani jutaan orang yang membutuhkan bantuan dan solidaritas.

Pengungsi yang melarikan diri dari Ukraina tiba di Hongaria.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Thadeus Jones (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here