Paus Fransiskus: Gereja ‘Rumah Sakit Lapangan bagi yang Rentan’

32
Paus Fransiskus menyapa anggota ‘Village de François’.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOIK.COM – Paus Fransiskus mendorong anggota organisasi sosial Prancis “Village de François” untuk terus memeluk Gereja “sebagai rumah sakit lapangan” dan memandang Kristus sebagai model mereka.Hanya Yesus Kristus yang mengisi hati kita yang haus.

Hal itu ditegaskan Paus Fransiskus saat menerima penduduk dan peserta Village de François di Vatikan, Sabtu.

Berbicara kepada mereka yang berkumpul sebagai ‘teman’ dan mengatakan bahwa dia senang menyambut mereka, Paus mengakui bahwa dia awalnya memiliki keraguan tentang proyek tersebut.

“Ketika tienne Villemain (Direktur Eksekutif), “si kecil yang mengerikan,” yang menyatukan proyek ini dengan begitu banyak orang lain, pertama kali memberi tahu saya tentang hal itu, saya tidak dapat menahan diri untuk mengatakan kepadanya bahwa saya waspada terhadap apa yang mungkin diilhami oleh Roh Kudus dalam dirinya… Dan sekarang saya senang melihat bahwa proyek ini terus berlanjut!”

Menurut situs webnya, Village de François mengembangkan dan menjalankan ruang hidup bersama yang inovatif, yaitu ‘desa-desa’, di Prancis, yang menyatukan orang-orang yang rentan dan mereka yang merawat mereka di sekitar tiga pusat: hidup bersama; aktivitas ekonomi; dan ekologi integral.

Tim di belakang “Village de François” terdiri dari tim wirausahawan sosial, manajer perusahaan “teknologi hijau”, pemimpin asosiasi, arsitek perkotaan dan lanskap, dan pembangun lingkungan.

Paus Fransiskus bertemu dengan anggota Village de François.

Gereja sebagai Rumah Sakit Lapangan

“Village de François,” kata Paus, “adalah tempat gerejawi yang keluar dari kerangka kerja biasa” untuk mengusulkan sesuatu yang lain.

“Gereja sebagai ‘rumah sakit lapangan,’ lebih peduli dengan mereka yang menderita daripada membela kepentingannya sendiri, mengambil risiko kebaruan, agar lebih setia kepada Injil,” katanya.

Definisi dunia sebagai “desa” global telah menjadi hal yang lumrah; namun dia menyesalkan bahwa begitu banyak orang “tertinggal di pinggiran desa yang disebut ini, disediakan untuk elit yang memiliki hak istimewa.”

“Saya berharap Village de François,” kata Paus, “akan berkontribusi untuk menemukan kembali apa itu desa sejati: jalinan hubungan manusia yang nyata, saling mendukung, memperhatikan mereka yang membutuhkan, dalam koeksistensi generasi dan dalam kepedulian untuk menghormati ciptaan yang mengelilingi kita.”

Village de François, Paus mengamati, dibayangkan atas dasar keyakinan bahwa ‘semuanya terkait’, mencatat bahwa mereka memiliki “pengalaman konkret ini dengan mengaitkan lingkungan dan menghormati kehidupan manusia dari pembuahan hingga kematian alami, doa dan persaudaraan, dan juga dengan menyatukan generasi yang berbeda.”

“Saya mengandalkan kesaksian Anda untuk menunjukkan bahwa kehidupan menurut Injil ditemukan dalam pertimbangan yang seimbang dari semua aspek ini.”

Paus memperingatkan terhadap kecenderungan kita “untuk memobilisasi diri dengan semangat besar untuk tujuan yang sangat sah,” tetapi kemudian melupakan gambaran yang lebih besar.

“Namun, pengalaman konkret menunjukkan kepada kita,” ia menggarisbawahi, “bahwa pribadi manusia secara keseluruhanlah yang perlu dicintai, ditemani, dan dimasukkan dalam jaringan hubungan yang memperkaya dan membangun.”

Yesus Harus Menjadi Model Kita

Paus melanjutkan dengan mengatakan hubungan semacam itu memiliki “model absolut” dan “sumber” dari mana mereka dapat berkembang.

“Anda telah menetap di biara Trappist kuno: Saya melihat ini sebagai panggilan bagi Anda untuk menempatkan di pusat pengalaman Anda, di samping kehidupan yang sederhana dan melelahkan, perawatan dan pengembangan kehidupan batin, hubungan dengan Yesus Kristus, yang hanya dapat mengisi hati kita yang haus.”

Ketika Yesus, dalam Injil menurut St. Yohanes, berkata, “Akulah Jalan, Kebenaran dan Hidup,” Paus mengamati bahwa Kristus sendiri mengalami, sebagai orang pertama, apa yang mereka sadari dalam Village de François.

Yesus, Bapa Suci menunjukkan, “lemah, dalam pelukan ibu-Nya dan di kayu Salib; Dia bekerja sebagai pengrajin; Dia hidup dalam ritme musim dan alam; Dia dibesarkan di sebuah desa di mana generasi bercampur; Dia berdoa, memaafkan, dan mencintai sesamanya.”

“Untuk Anda, saya mempercayakan Dia sebagai model dan inspirasi dalam proyek Anda dan kehidupan sehari-hari Anda.”

Paus Fransiskus mengakhiri dengan berterima kasih kepada mereka dan meyakinkan mereka akan doa-doanya dalam “perjalanan yang menantang, namun menyenangkan dan membebaskan” ini. **

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Deborah Castellano Lubov (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here