Para Pemuka Agama di Nigeria Kutuk Pembunuhan Brutal terhadap Mahasiswa

64
Uskup Matthew Kukah dari Sokoto, Nigeria, mengutuk pembunuhan brutal terhadap mahasiswa Kristen Deborah Yakubu.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Muslim dan Kristen, bersama-sama dengan satu suara, mengutuk kematian dengan rajam terhadap mahasiswa Kristen Deborah Yakubu, dan memohon kepada otoritas Negara Bagian Sokoto untuk kebenaran dan keadilan, sambil berusaha untuk menjaga ketenangan di Nigeria.

Kemarahan publik terus berlanjut terhadap tindakan kekerasan yang tidak dapat dibenarkan terhadap seorang mahasiswa Nigeria, sebuah kejahatan yang dikutuk oleh para pemimpin agama Muslim dan Kristen di seluruh Nigeria termasuk otoritas tertinggi, Sultan Saad Abubakar.

Uskup Mathew Hassan Kukah dari Sokoto – negara bagian yang menjadi lokasi kejadian – telah meminta ketenangan.

Terkejut dengan insiden itu, Uskup Nigeria menyerukan keadilan ditegakkan atas tindakan kriminal dan tidak manusiawi yang “tidak ada hubungannya dengan agama.”

Umat Kristen dan Muslim, tambahnya dalam pesan yang diposting di situs web keuskupan, selalu “hidup damai” selama bertahun-tahun. Dia meminta doa untuk ketenangan jiwa Ms. Deborah dan agar Tuhan memberinya istirahat abadi dan menghibur keluarganya.

Kekerasan Kolektif

Menurut laporan yang diterbitkan oleh media lokal, seorang siswa yang diduga secara terbuka menuduh Deborah Yakubu muda, seorang mahasiswa jurusan ekonomi, melakukan penistaan pada obrolan grup siswa. Hal ini tampaknya telah menyebabkan pecahnya kekerasan kolektif yang terjadi di Sekolah Tinggi Pendidikan ShehuShagari, di Negara Bagian Sokoto di timur laut Nigeria.

Teman sekelas Muslim dari siswa Kristen muda itu diduga menyeretnya keluar dari sekolah, di mana dia tidak berhasil mencari perlindungan, untuk melempari dia dengan batu dan membakar tubuhnya.

Para pelaku telah diidentifikasi, sebagian berkat video yang menyaksikan kematian yang mengerikan, yang dikonfirmasi oleh polisi Sokoto, sementara lembaga itu telah ditutup oleh perintah pemerintah tanpa batas waktu.

Tindakan Barbar: Kita Tidak Bisa Berkata-kata

Pontifical Foundation Aid to the Church in Need (ACN) di Nigeria mengatakan sangat terkejut dengan “pembunuhan yang mengerikan” ini.

“ACN mengecam tindakan kekerasan terbaru ini. Tingkat ekstremisme dan kekerasan yang terjadi di Nigeria selama beberapa tahun terakhir benar-benar mengerikan. Hampir seminggu berlalu tanpa berita penculikan dan lusinan kematian, tetapi tindakan biadab ini membuat kami tidak bisa berkata-kata,” kata presiden eksekutif Thomas Heine-Geldern.

Situasi Sulit di Nigeria

Dalam pernyataannya, Yayasan juga mengingatkan bahwa “sejak 1999, dua belas negara bagian di Nigeria utara telah mengadopsi kode hukum berbasis Syariah yang beroperasi secara paralel dengan pengadilan sekuler. Banyak dari hukum Syariah ini memasukkan hukuman berat untuk penistaan, termasuk kematian. Namun, setidaknya Syariah menjamin suatu bentuk proses hukum, tanpa menggunakan hukuman mati tanpa pengadilan dan eksekusi paksa, seperti yang terjadi dengan kasus terbaru di Sokoto, yang belum pernah terjadi sebelumnya. Menurut Laporan Kebebasan Beragama terbaru ACN, setelah 20 tahun hukum Syariah situasi di Nigeria utara telah menjadi lebih buruk, dengan etnis dan agama menjadi jalan pintas menuju kekuasaan, sumber daya dan hak istimewa. Laporan tersebut menyatakan bahwa hukum Syariah telah memperdalam perpecahan di negara itu.”

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Gabriella Ceraso (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here