Paus Dorong Kaum Muda Perancis untuk Bangun Warisan Kekudusan

188
Paus Fransiskus menyambut kaum muda dari Keuskupan Viviers, Prancis, di Roma untuk kanonisasi hari Minggu.
5/5 - (3 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus bertemu dengan para peziarah muda dari kota Viviers, Perancis, kampung halaman Charles de Foucauld dan Marie Rivier yang akan dikanonisasi, Minggu (15/5), dan mengundang orang-orang muda untuk membangun warisan kekudusan mereka.

Paus Fransiskus, Sabtu (14/5), menyambut para peziarah muda dari Keuskupan Viviers, Prancis, yang berada di Roma untuk kanonisasi Charles de Foucauld, Marie Rivier dan Pater Gabriel Longueville, ketiganya berasal dari keuskupan mereka.

Paus menyoroti bagaimana ketiga orang Terberkati yang akan dinyatakan sebagai Orang Suci menawarkan teladan yang dapat diikuti umat beriman dalam perjalanan iman mereka sendiri.

Warisan dari tiga calon Orang Suci adalah Charles de Foucauld, yang pergi ke Sahara dan tinggal di antara orang Tuareg, Sr. Marie Rivier, yang mendirikan Kongregasi Suster-suster Presentasi Maria, dan Pastor Gabriel Longueville, dibeatifikasi sebagai martir pada tahun 2019 yang merupakan kenalan lama Paus Fransiskus sebelum ia menjadi Paus selama bertahun-tahun di Argentina.

Paus menggambarkan pengorbanan diri dan perhatian Pastor Longueville kepada yang termiskin di paroki tempat dia bekerja “model bagi para imam di tanah airnya.” Dia juga menambahkan bagaimana “penggantian orang-orang yang diberkati dan orang-orang kudus di masa depan dengan jelas menunjukkan keberhasilan” Keuskupan Viviers, dengan harapan bahwa “”warisan kekudusan” ini akan dilestarikan dan dapat berkembang.

Berbicara tentang sosok Charles de Foucauld dan Marie Rivier, Paus berkata, “Keinginan saya untuk Anda hari ini adalah belajar dari Charles de Foucauld untuk memiliki pengalaman Tuhan yang menuntunnya untuk menginjili dengan kehadirannya. Ini adalah bentuk evangelisasi yang bijaksana, tetapi sangat menuntut, karena membutuhkan kesaksian hidup yang konsisten, yaitu seseorang yang benar-benar sesuai dengan aspirasi setiap orang yang dikasihi Allah dan dipanggil untuk sesuatu selain kesenangan sesaat atau kesenangan langsung dan instan hasil yang terlihat.”

Tiga E dari Charles de Foucauld

Paus Fransiskus kemudian mendorong kaum muda untuk mendasarkan kehidupan Kristen mereka pada “tiga E, kata kunci spiritualitas Charles de Foucauld: Injil, Ekaristi dan Evangelisasi,” dalam praktiknya “program kehidupan dalam sekolah Kristus.”
Dia menyarankan untuk sering belajar dan merenungkan doa penyerahan diri kepada Tuhan, seperti yang tercermin dalam tulisannya, “terutama pada saat-saat pilihan dan salib hidup.”

“Dengan cara ini, Anda akan dapat masuk ke dalam dinamika evangelis Gereja di keuskupan Anda,” tambahnya, “sebuah keuskupan yang menunjukkan keinginan untuk menghayati persaudaraan universal pertapa Sahara.”

Paus juga menyebutkan “semua kelompok pramuka yang telah menempatkan diri mereka di bawah perlindungan Charles de Foucauld.”

Marie Rivier: Tanda Kasih Tuhan untuk Semua

Berbicara tentang kesaksian Marie Rivier, Paus memuji kongregasi yang ia dirikan, yang sekarang tersebar di seluruh dunia, dan bagaimana “terus bekerja tanpa lelah membantu anak-anak, kaum muda, dan mereka yang tersisih.”

Memuji teladan Marie Rivier, putri negeri mereka yang didedikasikan untuk pendidikan anak-anak dengan Kongregasi Suster-suster Presentasi Maria yang ia dirikan, Paus mendorong mereka untuk membantu membuka pikiran orang-orang yang mereka layani “untuk hal-hal Tuhan, kepedulian terhadap sesama mereka dan kekaguman terhadap ciptaan.”

“Saya berharap masih ada banyak wanita seperti dia – rendah hati dan berani dalam mewartakan kasih Tuhan kepada anak-anak kecil yang hanya meminta untuk belajar,” harap Bapa Suci.

Akhirnya, Paus Fransiskus mengatakan dia berharap orang-orang muda Prancis berangkat dari Roma “dengan cinta yang lebih besar kepada Gereja,” menjelaskan bahwa perayaan hari Minggu akan memberi mereka “gambaran universalitasnya dan banyak wajahnya, semuanya berpaling kepada satu Juruselamat.”

Dia juga mengungkapkan harapannya bahwa para Orang Suci di masa depan, Marie Rivier dan Charles de Foucauld, akan selalu menjadi sumber dorongan dan inspirasi. **

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Tiziana Campisi (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here