Gereja Harus Bantu Menyembuhkan Kehancuran Manusia

49
Kehancuran terlihat di Kota Mariupol Ukraina.
Rate this post

HIDUPKTOLIK.COM – Paus Fransiskus memuji Institut Psikologi Universitas Kepausan Gregorian atas pelayanannya selama 50 tahun, dengan mengatakan Gereja harus menawarkan kepada dunia formator yang kompeten untuk menanggapi kehancuran perang dan konflik yang berakar pada sifat manusia.

Institut Psikologi di Universitas Kepausan Gregorian mengadakan konferensi, Kamis (19/5/2022), untuk merayakan hari jadinya yang ke-50.

Paus Fransiskus mengirim salam kepada para peserta dalam sebuah pesan yang merefleksikan kontribusi institut tersebut kepada Gereja selama setengah abad terakhir.
“Mengikuti prinsip Ignatian ‘cura personalis’, Anda telah menyiapkan spesialis yang mampu mengintegrasikan spiritualitas dan psikologi dalam kegiatan apostolik dan pendidikan, dalam berbagai konteks geografis dan budaya Gereja.”

Kehidupan Iman 

Institut ini didirikan pada tahun 1971 untuk mempersiapkan pembimbing rohani di seminari, formator kejuruan, dan pendidik melalui persiapan psikologis yang ekstensif.
Paus Fransiskus mengatakan institut menerima tantangan yang diluncurkan oleh Konsili Vatikan Kedua untuk mengintegrasikan berbagai disiplin ilmu guna membantu membentuk pria dan wanita yang memimpin orang lain “ke kehidupan iman yang lebih memadai dan dewasa.”

Sekitar 15 pusat pembinaan khusus lainnya bermunculan di Afrika, Amerika Latin, Asia, dan Eropa sehubungan dengan Institut Psikologi.

Membasmi Kehancuran Manusia

Paus mencatat bahwa konferensi hari Kamis tidak berfokus pada kejayaan masa lalu tetapi pada pembangunan “warisan berharga untuk menghadapi tantangan masa depan.”

Tema “Adam, di mana kamu?” kata Paus Fransiskus, menyerang dunia saat ini dengan penekanan khusus dan “membangunkan kita dan mengundang kita untuk pemeriksaan hati nurani dan pertobatan yang serius.”

“Dunia saat ini sedang mengalami krisis antropologis yang mendalam, krisis makna yang harus ditanggapi oleh Gereja dengan tepat dan efektif.”

Dia menyesalkan bahwa “tragedi perang yang mengerikan sekali lagi terjadi, yang merupakan konsekuensi terburuk dari kehancuran manusia, baik individu maupun sistemik, yang tidak ditanggapi dengan cukup serius dan tidak diperlakukan dengan semestinya dan dihilangkan sampai ke akar-akarnya.”

Mempromosikan Pribadi Manusia

Paus Fransiskus mengatakan Gereja memandang ke Institut Psikologi Gregorian untuk “pelayanan berkualitas” dengan tujuan membantu umat beriman untuk “mengatakan tidak pada kejahatan, untuk mengangkat martabat mereka yang terluka atau tersinggung”.

“Misi Anda adalah melayani promosi pribadi manusia dan proses evangelisasi yang berkelanjutan, yang dilakukan dengan menerjemahkan ke dalam keberadaan manusia yang nyata, karunia Penebusan tertinggi yang dicapai oleh Tuhan Yesus Kristus.”

Dengan mengingat tujuan itu, Paus Fransiskus mengakhiri pesannya dengan dorongan bagi Institut untuk membantu membentuk “Gereja yang keluar menuju pinggiran eksistensial pria dan wanita hari ini.”

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Devin Watkins (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here