Uskup Agung Gallagher: Melihat Perang di Ukraina di TV Tidak Sama dengan Secara Langsung

176
Uskup Agung Gallagher (tengah) mengunjungi sebagian dari Lviv.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Di sela-sela kunjungannya ke Ukraina, Sekretaris Vatikan untuk Hubungan dengan Negara mengatakan perang telah menciptakan “krisis kemanusiaan yang luar biasa” dan memuji upaya Gereja lokal untuk mendukung orang-orang yang dalam kesulitan.

Pada hari kedua kunjungannya ke Ukraina, Uskup Agung Paul Richard Gallagher berbicara kepada Vatican News tentang kesan pertamanya dan misinya untuk membawa penghiburan atas nama Paus Fransiskus.

Sekretaris Hubungan dengan Negara juga menyerukan perdamaian di Ukraina, karena perang terus berlanjut dengan sedikit kemungkinan untuk gencatan senjata.

Tanya: Anda datang ke Ukraina sebagai delegasi Bapa Suci. Apa tujuan utama dari kunjungan ini dan apa kesan pertama Anda?

Jawab: Tujuan utamanya adalah untuk membalas kunjungan Menteri Luar Negeri Ukraina, Dmytro Kuleba, beberapa waktu lalu ke Vatikan. Saya telah mengatakan kepadanya bahwa saya akan datang tetapi tidak mungkin dalam beberapa bulan terakhir, kemudian perang pecah dan kami menetapkan tanggal awal bulan ini, tetapi sayangnya saya tertular Covid-19 sehingga tanggal itu terlewatkan. Kami menetapkan tanggal baru untuk Jumat, 20 Mei, di Kyiv.

Namun, seperti yang diketahui semua orang, sangat sulit untuk mencapai Ukraina, Kyiv, dan Lviv saat ini; itu membutuhkan waktu tetapi ini juga memungkinkan kita untuk melakukan beberapa kunjungan dan berbicara dengan orang yang berbeda.
Kami bertemu dengan Gereja Latin, Gereja Katolik Yunani, dan kami mengunjungi beberapa bangunan gereja yang menampung pengungsi seperti biara dan paroki.
Saya sangat senang melihat bagaimana Gereja menanggapi krisis kemanusiaan yang luar biasa ini. Ini adalah Gereja yang mengidentifikasi dirinya sepenuhnya dengan umatnya dan mencoba untuk menanggapi kebutuhan, untuk membantu semua orang, tidak hanya umat Katolik tetapi juga orang-orang dari agama lain. Saya melihat ada ketegangan dan rasa tidak aman di antara orang-orang karena mereka tidak tahu apa yang akan terjadi di masa depan.

Kami menyaksikan penderitaan para pengungsi yang harus meninggalkan segalanya dan datang ke bagian barat negara ini, dan ini sangat sulit, terutama karena kebanyakan dari mereka adalah wanita, anak-anak, dan orang muda.
Saat ini, mereka aman, tetapi tidak ada kekurangan masalah: meninggalkan rumah mereka, datang dari tempat lain dan kemudian tentu saja perpisahan dari ayah mereka — hal-hal ini sangat membebani.

Ini adalah penderitaan besar yang dirasakan di antara orang-orang yang tertekan, meskipun semangat mereka kuat. Masih ada trauma yang dialami negara ini.
Di Kyiv, kami akan mengadakan pertemuan dengan pihak berwenang, tetapi senang berada di Lviv dan merayakan Misa bersama Uskup Agung Mokrzycki, dan berbicara panjang lebar dengan para uskup Gereja Katolik Yunani.

Saya belum pernah ke Ukraina. Saya telah bertemu dengan berbagai kepribadian di Roma, tetapi tidak sama berada di sini.

Melihat perang dari televisi adalah satu hal, menyentuh kenyataan ini adalah hal lain. Saya juga ingin menyampaikan dukungan dan solidaritas atas nama Bapa Suci.

T: Menurut Anda apa yang Takhta Suci dapat lakukan untuk perdamaian di Ukraina?

Jawab: Takhta Suci dan Bapa Suci sendiri bersedia melakukan segala kemungkinan. Takhta Suci melanjutkan aktivitas diplomatiknya di antara otoritas Ukraina. Dan melalui Kedutaan Besar Rusia untuk Takhta Suci kami memiliki beberapa kontak dengan Moskow.
Takhta Suci ingin terus mendorong orang untuk mengirim bantuan kemanusiaan, dan pada saat yang sama meningkatkan kesadaran di komunitas internasional, yang selalu diperlukan.

Sayangnya, dalam setiap konflik — kita juga telah melihatnya di Suriah atau Lebanon dengan banyak masalah yang mereka hadapi — setelah beberapa saat kelelahan mengambil alih, bahkan dalam mendukung orang-orang yang kesusahan.
Kelelahan juga datang ketika Anda tidak menemukan solusi, atau jika semuanya berlangsung lama.

Jadi, apa yang kami coba lakukan — apa yang telah dilakukan Paus — adalah menginisiasi banyak dialog, momen doa, dan seruan untuk mengakhiri perang di Ukraina. Dan kami akan melanjutkan ke arah ini. **

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Mariusz Krawiec – Lviv, Ukraina (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here