Uskup Agung Gallagher di Ukraina: Kami Bertekun di Jalan Menuju Perdamaian

32
Uskup Agung Gallagher dan Dmytro Kuleba berbicara pada konferensi pers di Kyiv.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Pada konferensi pers di Kyiv dengan Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba, Sekretaris Vatikan untuk Hubungan dengan Negara-negara, Uskup Agung Paul Richard Gallagher, menegaskan kembali “kesediaan Takhta Suci untuk membantu proses negosiasi yang sejati, melihatnya sebagai jalan yang adil menuju kesepakatan yang adil dan resolusi permanen.”

Uskup Agung Paul Richard Gallagher, Sekretaris Hubungan dengan Negara-negara Vatikan, melakukan perjalanan ke Kyiv, Jumat (20/5), hari ketiga kunjungannya ke negara Ukraina yang dilanda perang.

Kedekatan Paus Fransiskus

“Kunjungan saya dimaksudkan untuk menunjukkan kedekatan Takhta Suci dan Paus Fransiskus dengan rakyat Ukraina, terutama mengingat agresi Rusia terhadap Ukraina,” kata Uskup Agung.

Dan, dia menambahkan, “Saya meyakinkan Anda bahwa baik Bapa Suci maupun rekan-rekan terdekatnya, termasuk saya sendiri, sangat menderita dari banyak kematian, segala macam kekerasan, kehancuran kota dan infrastruktur, pemisahan begitu banyak keluarga, dan jutaan orang terlantar dan pengungsi.”

30 Tahun Hubungan Diplomatik

Kunjungan yang telah lama diharapkan ke Ukraina, yang telah ditunda karena masalah kesehatan selama wabah Covid, “di masa damai,” akan berfokus pada “elemen positif dari hubungan bilateral antara Takhta Suci dan Ukraina,” sebagai tahun 2022 peringatan 30 tahun pembentukan hubungan diplomatik antara kedua negara.

Uskup Agung Gallagher menekankan “kepuasan besar” Takhta Suci dengan hubungan itu, menyoroti pertukaran berkala kunjungan tingkat tinggi, terutama dalam beberapa tahun terakhir.

Uskup Agung juga mencatat pertukaran surat dan panggilan telepon antara Paus Fransiskus dan presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, yang, katanya, “telah menjadi lebih penting dalam konteks menyedihkan perang di Donbas selama beberapa tahun terakhir dan perang skala konflik besar saat ini di Ukraina.”

Bertekun dalam Mengejar Perdamaian

Berkenaan dengan konflik yang sedang berlangsung, Uskup Agung Gallagher mengakui “pembatasan upaya manusiawi kita untuk menemukan cara segera mengakhiri konflik yang tidak masuk akal ini.”

Dia melanjutkan, “Iman kepada Tuhan dan kemanusiaan, bagaimanapun, memaksa kita untuk bertekun dalam mengejar perdamaian melalui doa, perkataan, dan perbuatan dan tidak mudah menyerah pada tantangan besar.”

Dia mengatakan pertemuannya dengan pejabat pemerintah Ukraina dan perwakilan agama, serta para korban perang, telah memungkinkan dia “untuk menyentuh luka rakyat Ukraina dan mendengar doa mereka yang penuh semangat untuk perdamaian.”

Menemukan Resolusi melalui Negosiasi

Sekretaris Hubungan dengan Negara-negara menegaskan sekali lagi “kesediaan Takhta Suci untuk membantu proses negosiasi yang tulus, melihatnya sebagai jalan yang adil menuju resolusi yang adil dan permanen.”

Uskup Agung Gallagher juga mengomentari upaya yang dilakukan untuk memenuhi kebutuhan spiritual dan material rakyat Ukraina melalui kehadiran dan aktivitas gereja-gereja lokal (eparki dan keuskupan) Katolik Yunani dan Latin serta lembaga-lembaga yang berafiliasi dengan mereka, yang, katanya, bekerja selaras dengan upaya gereja dan organisasi keagamaan lain.

Mengakhiri Kehancuran dan Kematian

Akhirnya, Uskup Agung Gallagher mengungkapkan harapannya bahwa pihak berwenang Ukraina, bersama dengan Gereja dan badan-badan Kristen lainnya serta organisasi keagamaan akan menemukan “dukungan yang sangat mereka butuhkan, dan bahwa upaya gabungan dari seluruh dunia akan segera mengakhiri kehancuran dan kematian.

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Christopher Wells (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here