Duta Besar Ukraina untuk Takhta Suci: Keragaman Adalah Bagian dari Identitas Kami

33
Arsip gambar wanita Ukraina mengenakan pakaian tradisional selama parade militer Hari Kemerdekaan di Kyiv.
5/5 - (2 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – Duta Besar Ukraina untuk Takhta Suci berbicara tentang pentingnya kunjungan ke negara yang dilanda perang oleh Sekretaris Vatikan untuk Hubungan dengan Negara, dan mengatakan pihak berwenang berencana untuk membangun kembali dengan sangat menghormati keragaman budaya, agama dan etnis yang membentuk bangsa.

Sekretaris Hubungan dengan Negara Vatikan, Uskup Agung Paul Richard Gallagher, berada di Kyiv untuk membawa kedekatan Paus dengan penduduk yang menderita dan untuk menegaskan kembali pentingnya dialog untuk membangun kembali perdamaian.

Stefano Leszczynski dari Radio Vatikan sedang melakukan perjalanan di Ukraina bersama Uskup Agung. Di sela-sela pertemuan dan acara yang dia hadiri, dia berbicara dengan Duta Besar Ukraina untuk Takhta Suci, Andriy Yurash, yang menyatakan terima kasih atas kehadiran perwakilan tingkat atas Vatikan dan menggambarkan kehadiran Gallagher sebagai “kunjungan yang sangat penting di waktu yang sangat sulit.”

Memahami dan Mendukung

“Pesan utama yang kami terima dari pidato Yang Mulia, Uskup Agung Gallagher, adalah Takhta Suci sepenuhnya memahami apa yang kita miliki di sini,” katanya, mencatat bahwa berkat banyak pertemuan dan percakapannya, Uskup Agung “benar-benar sadar tingkat krisis, penderitaan rakyat Ukraina” dan kebutuhan mereka akan dukungan.

Kedua, dan “pesan yang sangat berharga” yang dibawanya, Duta Besar Yurash melanjutkan, adalah penegasan kembali dari pihak Takhta Suci, untuk melakukan segala yang mungkin untuk mendukung negara pada tingkat yang berbeda, termasuk untuk memastikan Ukraina “dimasukkan ke dalam jaringan apa pun yang dapat membantu menyelesaikan krisis kemanusiaan dan menghentikan perang.”

Duta Besar Yurash menyatakan keyakinannya bahwa fakta bahwa perang terus menjadi prioritas utama bagi media dunia adalah hal yang mendasar. Ini menyampaikan pesan, katanya, bahwa ini bukan hanya masalah Ukraina/Rusia, bahkan bukan masalah regional.
“Ini adalah sesuatu yang menyentuh seluruh dunia karena konsekuensi dari perang ini mencerminkan tingkat yang berbeda dan area yang berbeda.”

Dan, dia menambahkan, fakta bahwa orang-orang penting dari Tahta Suci terus meningkatkan kesadaran tentang apa yang sedang terjadi memiliki dampak penting pada opini publik.

Kekayaan dalam Keragaman

Memperhatikan bahwa Ukraina adalah negara yang kompleks dengan kekayaan keragaman budaya, agama dan etnis, Duta Besar menyatakan jaminannya bahwa pihak berwenang selalu memperhatikan perlunya integrasi dan menghormati perbedaan dan warisan.

“Saya pikir Ukraina akan melanjutkan upaya yang sangat jelas bagi pemerintah, dan untuk semua orang, dalam menemukan cara terbaik untuk menangani pertanyaan ini,” yang katanya, “adalah untuk mempromosikan keragaman, untuk memahami bahwa Ukraina adalah negara yang didasarkan pada berbagai adat dan tradisi daerah.”

Tidak ada jalan lain ke depan, jelas Dubes Yurash, selain terus mendukung (masing-masing) mereka, memberi mereka kemungkinan untuk hidup dan mengembangkan budaya mereka.

“Keragaman kami adalah salah satu hal kami yang paling berharga; itu adalah bagian dari identitas kami.”

Dia menyatakan pendapatnya bahwa Rusia tidak terbiasa memberi nilai pada perbedaan, sementara dia mengatakan, Ukraina ingin menunjukkan kepada Eropa dan dunia bahwa itu adalah “negara yang sepenuhnya memahami, mentolerir, dan akan siap melakukan segala kemungkinan untuk mendukung keragaman ini.”

Tawaran Takhta Suci untuk Membantu Mediasi

Duta Besar Andriy Yurash mengakhiri dengan mengungkapkan rasa terima kasihnya atas tawaran Takhta Suci untuk membantu menemukan akhir yang dinegosiasikan, baik untuk peristiwa tunggal dan kebuntuan, dan untuk konflik.

Dia mengatakan bahwa selama pengepungan mengerikan dari pabrik baja Azovstal di Mariupol “kami menerima pesan dari Sekretariat Negara, mengatakan bahwa Takhta Suci siap untuk berpartisipasi dalam negosiasi, dalam skema organisasi praktis, dalam menyediakan koridor.”

“Di tingkat mana pun yang melibatkan membantu dan menyelamatkan warga.”
Saat ini, jelasnya, tidak mungkin untuk mengungkapkan rincian negosiasi yang sedang berlangsung di negara itu agar tidak membahayakan mereka, tetapi dia mengatakan, semuanya akan terungkap di masa depan.

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Linda Bordoni dan Stefano Leszczynski (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here