Caritas Australia Tingkatkan Kewaspadaan atas Krisis Kelaparan di Tanduk Afrika

20
Seorang wanita mengumpulkan gandum untuk IDP di Ethiopia.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Caritas Australia meluncurkan “Seruan Krisis Pangan Afrika” untuk memberikan bantuan kemanusiaan yang sangat dibutuhkan ke negara-negara di Tanduk Afrika, termasuk Ethiopia, Somalia dan Eritrea.

Selama tiga tahun terakhir, orang-orang yang tinggal di Tanduk Afrika telah mengalami curah hujan yang buruk, beberapa wabah belalang terburuk yang terlihat dalam beberapa dekade, dan konflik yang berkelanjutan, perpindahan dan dampak COVID-19.
Sekarang ketika jutaan orang menghadapi kelaparan di kawasan ini, Caritas Australia membunyikan alarm.

“Jutaan orang di Djibouti, Eritrea, Ethiopia, dan Somalia menghadapi krisis kelaparan yang menghancurkan, yang kemungkinan akan menjadi yang terburuk dalam hidup kita,” kata Aloysius Canete, Pemimpin Darurat Kemanusiaan Caritas Australia untuk Afrika.

“Yang paling mengkuatirkan, perang di Ukraina telah mendorong daerah-daerah yang sudah mengalami kelaparan ke tepi jurang. Harga makanan sudah naik, dan sekarang meroket. Tanduk Afrika sangat bergantung pada biji-bijian dan pupuk impor dari Ukraina dan Rusia, yang sebagian besar tidak lagi tersedia.”

Daya Tarik Krisis Pangan

Caritas Australia telah meluncurkan Seruan Krisis Pangan Afrika untuk memberikan bantuan kemanusiaan yang sangat dibutuhkan ke negara-negara di Tanduk Afrika, termasuk Ethiopia, Somalia dan Eritrea.

“Apa yang membuat situasi di Tanduk Afrika sangat serius adalah bahkan Program Pangan Dunia bergantung pada Ukraina dan Rusia untuk sekitar 50% gandum dan jagung mereka. Artinya, respon kemanusiaan hanya akan menjadi lebih mahal dan rumit setelah stok yang ada habis. Tetapi kami juga tahu bahwa tanpa intervensi kemanusiaan segera, keadaan akan menjadi jauh lebih buruk,” kata Canete.

Melalui mitra di lapangan, sumbangan untuk permohonan Krisis Pangan Afrika Caritas Australia akan digunakan untuk distribusi makanan, dukungan untuk anak-anak yang terkena dampak kekurangan gizi, air minum bersih, bantuan tunai untuk rumah tangga yang berisiko miskin, persediaan kebersihan serta benih dan barang-barang rumah tangga untuk keluarga yang terlantar akibat konflik. **

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumer: Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here